Tuesday, November 30, 2010

Jangan Main Cedok Jer Anney !

Selamat pagi semua. Ibu-ibu, bapak-bapak. Pagi sangat kan. Lalat pun belum sempat bangun nak hurung sampah. Yer lah, semalam hujan awal, so tidor awal la kan. Haha. Hidup dipengaruhi cuaca. Begitulah. Tapi, bangun je baca paper, terus temper. Sangat marah rasanya.

Apakan tidak, maksud di hati tak ingin berpolitik bagai. Tapi, diajak mengulas jugak lah kan bila ia bersangkut akidah pegangan segala ni. Al kisah Encik Parry yang mewakili parti oposisi di Malaysia ni. Oposisi yer. Bukan opsssissy.

Encik ni menghujah beralkisah bertoyib bagai sesama politikus dia la kan. Ada bangsa berkulit pagi, ada bangsa berkulit asar juga ada bangsa berkulit senja dalamnya. Wah. Meriah la kan. Sangat multirasial kan. Tetapi kan, multirasial tidak bermakna boleh multimacamsial yer.

Alkisah, toyyib, encik dari bangsa berkulit senja ni, menggunakan ayat Surah Ali Imran dalam ucapannya. Padahal dia bersembahyang di kuil adapun sepanjang hidupnya. Al Quran bukanlah kitabnya. Islam? Dua-dua mata pun tak dipandangnya. Bukanlah nak dikirakan sangat yer. Ikut hati pluralis sakitjiwalis, memanglah mengundang tepuk tangan tepuk meja bagai kan. Tapi, layakkah begitu?

Konon pula, ada yang berkata, dengan demikian, maka akan terbukalah hati mereka menerima Islam. Kalau terima, mereka tak cedok ayat satu dua yer. Mereka akan setuju dan metelaah seluruh isinya. Kenapalah oposisi negara ini berkepala dungga?

Ingatkah kita pada Nga Kor Ming, Ahli Parlimen Taiping dari parti Dok Ampu Penipu yang membaca ayat Al Quran terus dalam bahasa Arab, dengan tanpa hukum tajwid, yang mengundang tepuk tangan haji-haji PAS di Bukit Gantang dulu. Justifikasinya, dia semakin hampir ke Islam. Islam kah dia sekarang selepas 2 tahun? Tidak juga hingga ke akhirnya.

Tidak yer. Sesungguhnya, di belakang Dajjal, adalah kaum Yahudi dan para penyembah berhala. Bila dikatakan Dajjal itu tugasnya memanipulasi, berkait juga lah dengan niat hati pengikutnya yang mulut berkata A hati berniat B.

Encik Parry menyampaikan maksud ayat Al Quran itu dengan tunggang langgang sekali bak aya bersidang samsu. Maka apakah keikhlasan dia itu layak mengundang tepuk tangan kan?

Kalau dia benar-benar ikhlas, jangan colek satu dua ayat Al Quran lah kan. Ambil semuanya. Kerana kurang satu tak wujudlah seribu. Jangan lah kita menjadi manusia pembela munafik yer. Cukup-cukuplah dosa-dosa yang ada yang menunggu giliran untuk diinsafi.

Eh, sudahlah kau! Semakin aku berkata-kata, semakin benci aku padamu. Gitu. Enjoylah video di bawah jika anda rasa ini mengenjoykan :


Ini pula ayat sebenar dan maksudnya yang sebenar bagi ayat yang dicedok oleh munafikin di atas.

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ . الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang ciptaan langit dan bumi (seraya berkata) Ya Tuhan kami, tiada Engkau ciptakan ini dengan sia-sia. Maha suci Engkau, peliharalah kami dari seksa neraka.

Renung-renungkan, selamat beramal!

No comments:

Post a Comment