Thursday, June 10, 2010

Pulih Sudah..

Akhirnya, kesabaran aku berbalas. Dia masih teguh hatinya dalam kisah cinta ini. Dia meminta maaf atas apa yang berlaku. Aku tak menuntut kemaafan tetapi alangkah bagusnya dia kerana bertindak merendahkan ego dalam dirinya dan faham sebab apa aku berkecil hati.

Kami menjadi lebih mesra hasil dari apa yang dah terjadi. Memang itulah apa yang aku harapkan. Sebab itulah aku percayakan dia. Sebab itulah aku sayang sangat kat dia.

Billy dah selesaikan hutang dan aku dah boleh menghadap encik maxis. Thanks Billy. First sebab dah bayar. Second sebab menahan mata membaca mesej pedas aku. Aku memang suka hantar mesej pedas. Have to used to it. Tanyalah budak rumah Ampang yang dah 7 tahun duduk ngan aku. Pun begitu diorang tetap harap aku pulang ke pangkuan rumah Ampang.

Sebelum isyak tadi, aku tertidor. Aku ade pesan kat dia yang aku akan online lewat sikit. Tapi aku solat isyak pukul 3 pagi sebab bangun jam 2.45 pagi. Bila aku sampai mamak dan on FB, dia dah tidur 3 jam yang lalu. Sorry dear.

Apapun, aku masih menyimpan kerahsiaan severe regrugitation dalam dada ini dari pengetahuan pihak hospital. Entah bila aku nak pergi follow up. Takut nak dok wad!

Wednesday, June 9, 2010

Sigh! Unavoidable Failure!

Attempting to leave Facebook: ███████████████████] 99% Complete... ERROR!: Unable to leave Facebook.

Kuasa FB sangat besar pada mereka yang bekerja menghadap komputer. My attempt to hibernate myself kat FB cuma bertahan 26 jam. Adoi. Tapi I will make sure yang FB is not part of necessity for me.


P/S : Palo Alto should be hit by earthquake!

Pagi Yang Panjang..

Lepas lepak mamak tadi, aku pun memandu tanpa hala tuju. Dari Desa Pinggiran Putra, aku ke Presint 16. dari Presint 16 aku ke Presint 1. Dari Presint 1 aku ke Presint 9. Sampai aku nampak Petronas, dan aku pun teringat untuk isi minyak. Lepas isi minyak, aku terus memandu ke Presint 4 dan sampai ke rumah aku di Presint 5. Keseluruhan jarak pembuangan minyak aku tu ialah 25km.

Sepanjang memandu, fikiran aku melayang. Memikirkan apa perasaan orang-orang yang aku smash kerana kebobrokan diri mereka. Tengok la. Betapa aku sayangnya kat kawan-kawan. Walaupun mereka tak pedulikan apa perasaan aku, aku tetap pedulikan apa perasaan mereka. Apa yang aku buat semuanya demi kebaikan.

Aiman yang nak sangat duduk ngan aku dah bertukar fikiran bila berita yang dia dapat kuarters di Presint 15 semalam menggembirakan dia dan menyakitkan hati aku. Haha. Tak per. At least seseorang di rumah aku tu masih mempunyai masa untuk tidak menghadapi PENGHALAUAN yang terulung dekad ini.

Sampai je rumah terus aku siap-siap, turun ke surau. Alamak. Surau masih gelap. Aku pun solat tahiyat masjid tepi tingkap dengan angin subuh yang sangat segar dalam samar-samar. Nak cari switch tak jumpa. Sayup-sayup kedengaran azan Subuh di Masjid Dengkil. Alamak, nak azan ke tak nak ni.

Tiba-tiba, seorang tua masuk dan memberi salam. Aku cakap kat dia, aku tak tau switch kat mana. Dia pun mengalu-alukan kehadiran aku di surau tu seawal pagi buta macam tu. Aku pun cakap kat dia, semalam aku tidor awal. Kalau tak, pukul 6.30 la aku bangun.

Kami sembahyang berjemaah bertiga. Seorang imam dan dua makmum. Haish. Parking lot sampai takde tempat. Surau ada tiga orang je. Dunia dah nak kiamat gamaknya.

Selesai subuh, aku naik dan siap untuk ke tempat kerja. Sambil memandu aku masih lagi terpikir hati orang lain. Kenapa orang lain tak pikir tentang hati aku?

Silent Is Golden

Malam tadi, aku tertidur lepas Maghrib. Bila aku bangun, jam dah pukul 3 pagi. Ada 1 missed call dan 1 sms. Hmm. Bukan dari dia. Ad miss call dan entah iklan apa yang sapa ntah sms. Sorry la Ad. Takleh nak call balik.

Terasa gak la hati kecil ni. Terasa yang gelora yang terjadi adalah sesuatu yang dinantikan olehnya. Agaknya dia tengah gumbira kot sebab lepas sudah siksa dia yang memang dia tunggu untuk berlalu.

Eh. Tak baik gak aku bersangka macam tu. Takpe. Kalau dia orang yang sabar, tak semudah itu hati dia berubah.

Pada hati aku, dia belum pergi lagi. Apa lagi untuk menyebut dia dah aku ganti dengan orang lain. Kalau sebelum dia hadir pun aku masih mampu hidup tanpa teman selama 15 bulan, setakat beberapa hari ni, bukan masalah besar untuk aku.

Susah bila kita dah sayang seseorang. Walaupun isi hati sebenar orang yang kita sayang tu belum habis kita teroka, kita akan cuba bersangka baik atas apa yang terjadi walaupun sudut jahat dalam hati menyebut "sudahlah tu bodoh, jangan difikir, dia dah seronok bergurau senda dengan yang lain".

Melawan kata hati yang jahat adalah mudah sekiranya "kuasa baik" dalam hati yang tidak menghalalkan buruk sangka mempunyai kerusi dua pertiga dalam "Dewan Jiwa".

Walaupun disakiti, Dewan Jiwa tetap memutuskan bahawa dia adalah muda dan setiap perlakuannya adalah mentah dan tidak melihat akibat dari kata-katanya.

Jadi, aku pun menahan lagi tempoh kesabaran ini untuk satu ketika lagi. Aku berhak memberi ujian begini sebab semua kawan-kawan yang kenal aku menyebut "pak tam gentleman. Pak tam patut dapat the best one for pak tam."

Macam mana nak tahu mana yang best mana yang tidak sedangkan pada zahirnya semuanya kelihatan sama? Ini lah caranya kot.

Walaubagaimanapun, aku tak nafikan, di sebalik apa yang berlaku, aku masih sayangkan dia. Belum terdetik untuk aku pergi tak kembali meninggalkan dia dalam mode kutuk sehabisnya apa yang berlaku dalam FB dia.

Aku tak kisah walaupun hari ini, esok atau lusa, dia akan cuba untuk menarik perhatian kawan-kawannya, atau aku sendiri, bahawa dia dalam mode memprotes apa yang berlaku dalam mempertahankan dirinya.

Aku lebih berusia darinya. Jadi aku perlu bertindak lebih matang darinya. Maka tidak salah untuk aku diam dan hilang dari FB untuk seketika. Silent is golden.

Err.. Jemput minum..

Tuesday, June 8, 2010

Kalau Dah Kaget..

Tadi masa sembahyang Asar, I was like, what.. ramainya sedang berjemaah kat surau. Then I pun wuduk cepat-cepat and want to join the jemaah la kan. Suddenly rupanya dorang dah dalam tahiyat awal. Tetiba pakcik Tarmizi tarik tangan aku untuk sembahyang dari tengah acara la. So aku pun join la. Angkat takbir dan terus duduk tahiyat bersama kumpulan jemaah yang besar.

Bila imam bagi salam, kitorang yang lambat tadi pun bangun untuk menyelesaikan dua rakaat lagi yang terkurang. Tapi lepas aku sujud kali kedua dalam rakaat pertama sembahyang extension tu, aku terasa ngilu lagi. Telinga aku rasa bingit. Terus aku terduduk ke tahuat akhir dan membaca tahiyat akhir. Bila aku terasa yang Tarmizi terus bangun untuk menyelasaikan rakaat penghabisan, baru aku sedar ada lagi satu rakaat aku terskipped.

Aku pun bagi salam, terus pergi ke sudut lain, dan buat sembahyang asar balik. Kali ni sendirian.

Imagine, bila aku dah rasa sakit camni, menghadap Tuhan lagi aku boleh buat silap dan atur langkah aku jadi celaru, siapa la korang yang dah terkesan dengan sikap aku lately. Sorry, aku bukan sengaja tetapi korang yang sengaja membuat aku felt like just nobody to negotiate with.

Ngilu..

Allah tak pernah aniaya makhluknya. Kalau Dia bagi dugaan, sesungguhnya Dia tahu yang hambaNya itu sanggup menanggungnya.

Lepas sembahyang Zohor tadi, aku terasa dada aku sebelah kiri sangat ngilu. Ya, selepas 8 kali sujud. Sujud adalah posisi terbaik untuk memastikan otak kita menerima bekalan darah yang mencukupi. Sujud juga antara pencegah penyakit stroke.

Kalau kerana bersujud itu membuatkan jantung aku ngilu, aku redha. Pasti ada yang terbaik untuk setiap sesuatu yang berlaku.

kalau kerana bersujud itu memburukkan lagi keadaan sakit jantung valvular aku, aku redha. Sebab itu mungkin adalah yang terbaik untuk aku.

Sebenarnya, keredhaan seseorang hamba terhadap takdir yang ditentukan oleh Penciptanya itulah penawar sekiranya seseorang hamba itu mengetahui. Jika ditakdirkan hayat itu tidak lama, bukankah itu disebut 'Tuhan menyayangi si mati'? Alangkah untungnya sesiapa yang disayangi Yang Maha Satu.

Facebooknya Hilang Atau Aku Dibutakan?

Aku kena warning. Ya, disebabkan sifat kebudak-budakan aku yang mengungkap rasa rindu dan sayang yang tak tertanggung di Facebook dia, akibat terputus hubungan telefon, aku mendapat malu. Aku dinasihat supaya jangan over di Facebook dia.

Sebelum aku off semalam, aku hantar mesej yang jelas dan padat. Kalau kat Facebook dia yang selama ni dia sendiri memanggil-manggil aku dengan ucapan abang lion baby lion dia (aku tak tau la berapa banyak singa dia ada, hal ghaib bukan urusan aku), aku pulak ditegah jangan 'over' di Facebook dia tu.

'Over' adalah perkataan paling ultimate. Kalau sebut 'janganlah taip macam tu... takut benda lain jadi..' aku boleh la terima. Tapi sebab perkataan 'over' yang aku pasti adalah tambahan perisa dari singa-singa dia yang lain. Bukan fitnah. Itu la buruk sangka yang terhasil.

Macam mana bila kita, ada bf, menyebut kata rindu dan sayang dalam Facebook yang khas untuk golongan PLU, ditegah untuk berbuat demikian. Sebab apa? Takut pecah lobang? Takut putik baru yang lain tak mekar menjadi bunga? What ever.

Tapi sebaik je aku online awal pagi tadi lepas aku takleh tidur, Facebook khas untuk dunia PLU dia dah tak ada. Sama ada didelete atau aku yang dibutakan dari melihat (kena block ke apa ke aku tak tau), facebook tu dah tak ada. Explanation pun tak ada. Dan dia mula meletak status-status yang mendidihkan panas hati aku di Facebook 'straight' dia.

OK. Cukuplah. Aku dah tak mahu burden yang bertambah-tambah. Aku dah cukup siksa menanggung beban di organ paling penting untuk aku terus hidup. Semua kesilapan aku berpunca dari aku sendiri.

Aku dapat housemate yang ibarat seekor anjing menggigit betis pun sebab aku baik sangat. Dan aku mendapat seorang teman yang membingungkan pun sebab aku yang mengikut rentak budak-budak. Salah aku dan correctional measure memang patut aku buat.

Aku nak hidup lebih lama. Mendapat keputusan bahawa darah aku tak mengandungi penyakit belum cukup menggembirakan aku sebab hakikatnya, berita pengepam darah aku yang rosak ni lebih kurang sama sahaja akibat dari keresahan yang timbul. Malah dapat dirasai. Sampai saat ni, aku masih mengusap dada.

Lepas solat Zohor tadi, keadaannya semakin bertambah ngilu. Nak pergi mana pun Facebook dia tu aku dah tak peduli lagi.

Sakit Hati Bertambah Lagi..

Mendapat la aku amuk kat BPH JPM tadi. Amuk lite-lite je la. Sebabnya gini, si Faizol ajak aku gi tengok rumah Presint 5. OK. Fine. Aku bawak. Lepas tengok, dia teruja. OK. Fine. Dia mintak aku teman dia pergi BPH JPM kat Parcel B. OK. Fine.

Sampai sana, aku pun tunjuk la kat dia kaunter BPH JPM tu. Dia pun check la. Tiu nia seng. Dia dapat Presint 15. Apartment idaman aku. Nampaknya akar yang di cari, rotan yang ditemui. Cilaka. Adeh, sakit jantung.

Dia telefon kawan baik dia, si Aiman. Kawan aku gak la. Mintak check. Kaanina. Aiman pun dapat Presint 15. Adeh. Double up sakit jantung.

Aiman macam tak berminat. Ramai yang suruh aku tukar dengan Aiman. Dengan erti kata lain, tinggalkan rumah Presint 5. Aku terpegun dengan cadangan tu. Kalau kebaikan yang ada pada aku sampai tak mampu untuk aku halau orang yang aku tak suka, cara terbaik, biar aku blah dan rumah tu dipulangkan semula kepada BPH JPM.

Tapi, aku dah tak kuasa nak berpindah randah macam puak nomad. Cuma sakit hati aku dah bertambah-tambah kebelakangan ni. Cobaan.

Nak Pergi Hospital Tapi Tak Jadi

Aku ambik Clinical Report kejap tadi. Aku ingat nak pergi Hospital Putrajaya. Nak buat pemeriksaan lanjut la. Mungkin ada beza antara pemeriksaan 15 Mac 2010 tu dengan hari ni. Sebabnya, sebelum aku dicheck dengan kaedah echocardiography tu, aku tak pernah dapat sakit dada kiri sekerap ini. No, bukan sakit. I mean, panas-panas dan rasa jantung macam lekang. Bagai rambutan yang terpisah isi dan bijinya.

Tapi Faizol nak tengok rumah aku. Bini dia dok sibuk nak rumah kat Presint 5. Aku pun bawak Faizol ke rumah aku. Sambil tu aku nak ambik henfon aku yang tertinggal. Tetamu yang tak diundang ada dalam rumah aku. Tengah buat apa aku taktau. Menyorok dalam bilik kedua yang aku tumpangkan si Yus di situ. Diulangi, TUMPANGKAN. Jangan tak sedar diri yer.

Lepas aku tunjuk kat Faizol, Faizol pun suka. Dia kata dia nak jugak la rumah kat area tu. So kitorang pun berambus. Dan Clinical Report tu aku tertinggal dalam bilik rumah aku. Sebab apa eh aku leh tertinggal? Pikiran aku mula bermain macam-macam. Entah-entah dia tak kasi aku gi Hospital Putrajaya check kot. Mana tau, dari mild dah jadi acute.

Aku bertambah gabra. Tapi kegabraan aku hilang sebab dilangsiri rasa menyampah aku pada tetamu yang diletak dalam rumah aku tu. Aku nekad. Yus mesti keluar dari rumah aku. Aku tak mahu tanggung biawak hidup. Bukan seekor. Kini dah dua.

Laporan Klinikal Jantung

ECHO:EF; 66% - mild MR, no vegetation - mild to moderate TR, no vegetation - mild pulmonary regurgitation - BPS 116/65 - BPL 112 / 61 - T; 37 CVS; ejection systolic murmur LSE

Itu adalah laporan klinikal bulan Mac 2010. Yang pada masa tu aku tak rasa apa-apa kat dada aku ni. Tapi sejak kebelakangan ni, aku dah rasa jantung nak lekang. Aku takut nak pegi pemeriksaan susulan.

Walaupun aku dah berjanji dengan kawan-kawan aku, especially Ham, yang aku akan pergi buat check-up, tapi aku masih tak berani nak pergi check. Aku harap ini tak dianggap sebagai mungkir janji. Aku cuma tak berani. Aku tak mau dok wad lagi.

Lain Nak, Lain Yang Dapat..

Aku tak mintak lebih. Aku cuma nak kau ada dengan aku pada masa sulit macam ni. Aku tau kau jauh. Tapi bukan ke sebelum ni FB mendekatkan kita. Skang, aku dah diberi warning, apa lagi yang aku ada.

Sulit aku memikirkan budak rumah.

Sulit aku memikirkan sakit jantung.

Sulit aku memikirkan engkau yang dah berubah.

Aku mesti kuat, aku mesti tabah. Hilang housemate berganti housemate. Hilang kekasih berganti kekasih. Hilang jantung tak ada galang ganti. Jadi pada apakah yang aku patut bagi tumpuan sekarang? Sendiri mau ingat.

Aku memilih untuk tinggal di kuarters sebab aku nak ketenangan. Yang aku dapat sakit dada.

Aku memilih teman yang jauh sebab aku tahu aku tak mampu untuk attend teman aku setiap hari tapi akhirnya ini yang jadi.

Aku tak pernah mintak kepayahan dan kesesakan dada untuk datang. Tetapi aku tahu, Tuhan hantarkan untuk bagitahu aku yang ada hikmah yang menanti.

Hilang kasih pada kekasih tak mengapa. Jangan hilang kasih pada Tuhan. Aku besyukur, sebab aku masih mampu rukuk dan sujud.

Kenapa Nasib Aku Macam Ni?

Fasleigh Muhammad dah berhenti Facebook? Tak. Berehat kejap. Macam-macam hal yang aku dah tanggung dari Facebook tu. Satu demi satu ujian timbul.

Besar nyer ujian. Entahlah. Atau aku yang emosi sangat. Tapi ini bukan soal emosi. Ini soal kesihatan. Bila kesihatan itu adalah pinjaman, nampaklah sekarang nikmat kesihatan tu akan ditarik balik sikit demi sikit.

Dengan penumpang rumah aku buat perangai, dengan si dia yang makin dingin sejak aku tak sms dan call dia lagi, dengan dada aku yang dah mula gatal nak tunjuk kesan, bila dicampur semua ni, aku dah rasa yang aku tak lalu lagi nak hadap.

Billy bertangguh bayar sewa rumah. Alasan, adik bertunang. Aku takde adik beradik kot? Masa duduk berek Bangla kat Presint 9 dengan sewa RM250 tu, boleh ke bertangguh? Bila dah menumpang di Presint 5 yang teratur parking berbumbung sewa RM150, berani buat perangai? Fuck. Memang tak lama.

Yus, mula dah kurang ajar. Pintu rumah tak berkunci bf dia datang, dia tuduh orang lain. Sapa orang lain? Aku, Billy dengan dia je duduk rumah tu. Pukul 4 pagi aku balik pintu besi dengan pintu papan tak berkunci. Pukimak engkau tak mengaku pulak. BF dia yang muka tak reti malu tu menyemak tiap malam bukan sekali aku balik pintu tak berkunci. Aku nak gi kerja pintu tak berkunci. Datang tengah-tengah malam macam penyamun, nak suruh penyamun lain masuk ke? Atau tunggu binatang lain masuk nak buat threesome? Kalau dah pemalas, cari la couple yang rajin. Ini tidak, cari yang pemalas jugak. Muka, badan nak bersih, nak cantik. Tapi hadap nak duduk dalam rumah yang tak reti nak kemas. Confirm. Memang tak lama.

Si dia ni pulak, dah tau telefon aku kena bar (berkat si Billy tak bayar duit sewa sampai harini), cakap pulak kat aku 'jangan over-over kat FB'. FB dia ada dua. Aku tau la yang mana boleh yang mana tidak. Yang aku over pun setakat sebut rindu, love you, yang dia takut sangat tengok dek orang. Apa maksud tu? Sedangkan FB dia yang aku sebut tu adalah FB dia untuk dunia PLU. Bukan FB dia untuk dunia str8. Halal la aku call dia tiap malam sebelum ni lebih kurang sejam sehari. Kalau aku stop seminggu dua, takkan berubah hati dah? Kalau nak ubah, ubah lekas. Aku tak menyesal.

Tiga benda ni dah cukup dah buat aku punya dada sakit sangat. Mitral regrugation nama penyakit yang aku baru kaji, terdapat kat jantung aku. Kecacatan sejak lahir yang akan bagi kesan masa umur 30 hingga 40.

Masa aku admit Hospital Putrajaya dulu, memang dah aku disahkan. Dah periksa pakai echocardiogram. Tapi aku buat tak peduli je dengan Clinical Report tu. Tapi Jumaat lepas, panas dada aku menjadi-jadi. Rasa macam jantung nak lekang. Nafas jadi pendek. Berterusan datang dan pergi sampai hari ni akibat ditimpa cela masalah-masalah dari budak-budak rumah aku ni.

Aku heran, aku duduk ampang 3 tahun, menjaga rumah yang sewanya RM1000 dengan 6 ekor housemate, lebih senang dari membela 2 ekor yang betul-betul menyusahkan aku sekarang.

Terpulang nak kata apa Bill, Yus. Tak suka, boleh blah. Yus, memang aku nak kau blah. Itu je.

Si dia kat Kerteh sana, kalau nak undur diri pun takpe. Saya sanggup. Saya tak nak dah apa-apa unsur yang menyusahkan saya untuk hidup lebih lama. Kalau awak nak kat saya lagi, jangan cela saya dengan benda yang membawak kepada prasangka. Saya tak ada niat nak bersangka buruk selagi awak tak cetuskan benda yang membuatkan saya buruk sangka. Kalau awak rasa it is time to stop saying sorry ( stop being apologetic ), itu hak awak. Saya tak pernah menuntut awak untuk mintak maaf.