Friday, February 19, 2010

Krabi 9 : Meninggalkan Ko Phi Phi Leh Dan Selipar

Setengah jam aku kat Maya Bay, aku rasa macam dah sehari suntuk. Dengan rokok tertinggal dalam beg. Thats it lah. Takpe. At least aku tak terbabit mengotori kawasan ni dengan 'garbage'. Yer puntung rokok consider garbage la kalau ikut arahan pihak berkuaa yang terpampang tu.

Yang menjadikan aku rasa macam lama gila ialah, aku duduk je. Tak buat apa. Terkesima. Terkesumadewi segala. Mamat Israel sorang dan Norway sorang tu asyik dok feeling-feeling Richard dan Francoise dalam cerita The Beach. Si Israel muka jambu tatu penuh tu aku rasa macam sesuatuh je. Sebab kawan-kawan dia dok ejek dia "ladyboy" ngan "Francoise". Lantak dia. Couple Denmark tu dok feeling-feeling baring peluk bagai. Ye la, bila keindahan alam bertemu dengan perasaan, jawapannya jiwang karat.

Aku pun pergi mengganggu mamat Norway dan mamat Israel tu dan duduk dekat-dekat dengan depa. "Is our boat already there?" aku tanya depa sambil melihat puluh-puluh bot yang menunggu kira-kira 50 meter dari pantai. Air surut dengan rendah sekali. Memang bulan Februari terkenal dengan air surut melampau. Takut gak la kan kot-kot nak tsunami ke. Tapi nasib baik ilmu aku mencukupi.

"I don't know. But I keep looking on the incoming boats. I think our boat is not coming yet..." jawab mamat Norway tu. Kemudian couple Denmark tu pun datang lepak. Maka berlonggok la kami berlima. Mereka sibuk bercerita tentang travel masing-masing. Couple Denmark tu nak pergi Kelantan. Boleh dia kata Kelantan pun dalam Thailand. Adeh.

Tiba-tiba diorang gatal tanya aku tentang travel aku. " I'm out of my office on Thursday evening and will be back into my office on Wednesday morning." jawab aku. Mereka semua terkesima. Ye lah. Bangsa depa sanggup berhenti kerja, travel berbulan-bulan kemudian balik, cari kerja lain.

Mamat Norway tu pun cerita la jugak tentang di negara dia, ada yang saja buat pasal dengan majikan dengan harapan kena buang kerja, dan kerajaan depa akan bagi pampasan. Duit pampasan tu depa pi travel pusing dunia. Oh. Macam tu yer. Jangan-jangan dia yang buat macam tu.

"I hope that the boat will come back safely. My bag was on it and my passport too." aku mengeluh sambil memandang ke laut. "Hey, you should keep your pasport in a safety box at your room and I heard that we should not bring it anywhere for safety measure." sergah mamat Norway yang banyak cakap tu.

"Yeah. But I just arrived on Phi Phi and take this boat without having the chance to go to the place i supposed to stay that I'd booked just now." jawab aku. Mereka pun buat muka 'whateva'. Dorang mana paham benda yang lain sikit dari apa yang dorang dok buat.

Kemudian aku bangun dan redah air. Cari bot yang tadi bawak Yahudi mabuk laut tu balik. Diorang berempat pun ikut. Memang bot tu dah lama ada situ. Nampak benor mamat Norway tu menipu. Konon keep looking on incoming boats katenye.

Beg aku masih selamat tersarung dengan plastik hitam. Aku rabat naik bot. Ambik rokok, pasang, hisap sepuas-puasnya. Semua barang aku dalam dalam beg. Termasuk Nokia E71 habih bateri tu.

Kemudian, mamat bot tu pun tolak bot ready nak keluar. Sebelum keluar, dia bawak kaki-kaki snorkeling empat ekor tu ke gua tepi tu yang bertemu laut. Diorang pun pergi snorkeling. Dalam kebosanan, aku mua nak bersembang dengan mamat bot tu. Memang susah.

"This, handphone, (sambil tunjuk telefon aku), and this is the charger, (sambil aku keluarkan charger telefon)" aku memulakan sembang. Mamat bot tu macam kompius. Kompius perkataan apa pulak ang dia nak kena translate dalam otak.

"Look, this is Malaysia electric plug. Cannot use in Thailand. Is there any shop selling an adaptor at Phi Phi Don?" aku tanya dia butir demi butir. Tapi dia senyum. Garu kepala. " I dont know". Wah senang nya kau jawap. Lahanat.

"What telefon is?" dia tanya sambil perhati telefon aku. "Nokia" jawab aku. "Buy Nokia charger. Got. Got." jawab dia dengan konfiden. "How much?" aku tanya lagi. " About 250 Baht" jawab dia. Omak ekau. Mahalnya. RM25. Nasib la kan. 50 km dari tanah besar."We in Phi Phi Don, you follow me, buy" jawab dia dengan senyuman.

Aku dah mula bersembang dengan mamat bot tu. Malas nak layan omputeh-omputeh tu dah."What is your name?" aku tanya mamat bot tu. "Musa Lim Soleh" jawab nya. Musa Lim? Ohhh. Muslim. Ye la dorang ada nama Islam ngan nama Siam.

"How much the telefon?" Soleh bertanya kat aku sambil tunjuk telefon aku. " About 11,000 Baht." aku jawab dengan matematik mudah sambil melakar dengan jari angka 11,000 atas papan tepi tempat dia duduk. "Waaah. So.. high.." jawabnya terkejut. Kemudian dia mengeluarkan telefon nya yang berjenama LG. "This one.. 300 Baht..Hahaha." ujarnya. Aku pun turut sedekahkan ketawa kat cubaan lawak dia.

Lepastu aku cerita kat dia yang dulu sebelu Pibul Songram melaksanakan proses asimilasi dalam tahun 1930an, semua orang dari Phuket sampai Satun bercakap bahasa Melayu dialek Kedah. Soleh nampak excited. Dia makin dekat. Mungkin ada benda yang dia tak paham. Tourist pulak cerita kat local. Ini sudah terbalik.

Nampak sangat generasi muda Thai yang rupa macam kita, selera macam kita, malah pakaian macam kita, tapi tak boleh berbahasa Melayu ni, tak pernah tahu sejarah depa sendiri.

"In Pattani, Yala, Narathiwat, many people speak Malay." Soleh mula reti berbual. "Yes. But.. people in Patani , Yala, is different. They say that they have their own kingdom. People in Satun saaampai la ke Phuket, they are living in area that under Siam King. So they know that they are in Siam." aku menjawab dengan intonasi sepatah-sepatah dengan dibantu tangan-tangan aku menunjuk sana-sini. End up. Soleh menggaru-garu kepala. Memang clumsy sikit dia ni. Sembang banyak tak guna. Aku nak cepat sampai ke darat, beli selipar, dan adapter, balik penginapan, mandi dan cari landry. Kat sini rata-rata 60 Baht sekilo.

"Are we going to wait for the sunset?" tanya mamat Israel tu kat mamat Norway tu sambil jeling kat Soleh. Sunset? Jangan buat pasal.

Phi Phi punya masa jika perbandingan waktu dan matahari, sama dengan Miri di negara kita. Bulan Februari, matahari terbenam pada pukul 6.38 petang di Miri. Langkawi ( petempatan paling Barat dan paling lewat matahari terbenam di Malaysia) terletak di 99.8 darjah Timur.Phi-Phi pulak 98.6 darjah timur. Beza 1.2 darjah ni membawa maksud 5 minit. Ini kerana satu darjah bezanya 4 minit. Maknanya matahari tenggelam 5 minit lebih lewat dari Langkawi.Masa ni, Langkawi maghrib pukul 7.33. Maknanya Phi Phi maghrib pukul 7.38 petang. Oleh kerana masa tersebut disiamkan, ianya menjadi 6.38 petang.

Yang menjadi kelakarnya bila pertanyaan mamat tu yang aku faham ialah " Jom la berambus ". Tapi aku yakin yang Soleh memahaminya dengan maksud " Boleh tak kita layan sunset". Mendapat la si Soleh matikan bot dalam gelora petang angin Andaman antara Phi Phi Besar dengan Phi Phi Kecik.

Aku tau Soleh tak happy dengan acara layan sunset tu sebab dia buat isyarat tangan macam menelungkup matahari, sambil usha aku dan sengih. Macam suruh matahari tenggelam dalam laut dan-dan tu jugak. Matahari masih ada setengah jengkal dari horizon.

Couple Denmark tu tak melayan karenah orang lain. Mereka hanyut dalam vacation yang depa idam-idamkan la kot nampaknya.

Yang dua ekor yang macam lanun dok hujung bot blah depan tu pulak macam ta sabar-sabar nak ke darat bimbangkan Yahudi mabuk laut kawan dorang sorang lagi.

Maka miscommunication yang serius telah brlaku. Malangnya, aku letih untuk ikut campur. So lantak pi.

Aku dah pening, rengsa, berkaki ayam, dibuai ombak, ditiup angin, badan peluh, muka minyak, bau.. sori.. takde bau...haha.. Aku malas nak bersembang lagi. Aku nak tidur je. Sebab petang tu matahari tak diganggu awan langsung. Bulat. Tenggelam dalam laut perfectly. Hingga bot-bot yang menderu-deru turut matikan enjin. Aku tak ada kamera. Yeah! Perfect! Thanks for making everything so perfect. Perfect lesson. Aku dalam kotak pikiran aku. Lagi empat ekor tu memang faham dah kenoyaan aku.

Sampai darat, aku terus tinggalkan bot, Soleh dan pantai. Hari dah gelap sikit. Aku berkaki ayam mencari kedai jual selipar. Kimak tu. Mahal nak mampos. Sepasang selipar cap Diesel tu la paing murah. 250 Baht. Saiz takde yang kecik. Semuanya besar.

Aku terus pergi ke pondok agensi tadi. Ada dua orang mamat tu je tinggal. Layanan dorang? Macam anak haram. Aku assume dorang ada masalah sediri. Dengan bini ke. Dengan majikan ke. Dengan alam sekitar ke. Yang penting jangan sentuh aku.

"Can you go... alone.." mamat tu sound selamba. Sudah. aku jalan belah sana tak pulak aku redah masa sampai tadi. "Show me. Show me. Where?" aku mintak dia bagi peta. Dia ambik satu risalah peta kawasan tu, tunjuk aku laluan. Aku tangkap beberapa tempat buat kepastian. Raggae Bar, ujung, belok kanan, belah kiri ada takung taik takung taik, lepas tu Valentine House ( malam esoknya ada free barbeque sempena ulangtahun pembukaan ke 19), kemudian belok kiri. Ada empangan belah kiri, terus je dan ada signboard.

"What is the name of the place?" aku tanya mamat tu. " Snow With " jawabnya. Snow White la tu. Sebut pun tak reti. " Can you draw a route map?" aku saja bagi dia kelam kabut. "Take this aaa... Take this.." sambil dia kasi risalah tebal yang dia lukiskan route tadi.." . Hehe. Aku yang kelam kabut sebenarnya.

Aku pun mula berjalan demi jalan, tapak demi tapak, orang demi orang, blonde demi blonde, sampai aku jumpa kedai henset. Aper lagi aku pun tayang-tayang la muka kot pelayan dia nak keluar dari hadangan dalam. Rambutnya rasta. Cakapnya Siam. Hei. Dah lali dah. Aku balas " Any Nokia charger?". "Let me see your phone." katanya. "Wait. Any adapter?" ujar aku sambul bawak keluar charger aku. " Oh. Yes. Yes. " dia pun ambik international adapter dari rak kaca dia. Aku pun try. Ha. Mau. Yes. 80 Baht. aku sambung jalan.

Jauh jugak la rasa macam nak sampai ke hutan maner ntah jalannya. Tapi rumah masih ade la kiri kanan tu. Sampai la laluan jalan simen tu naik tinggi hamat. Lebih 1 : 1 kot pada jarak 10 meter. Pastu melandai sikit. Lepas sebuah premis penginapan yang ada swimming pool depannya, baru tempat aku. Cilakak. Aku dah feeling-feeling gumbira rasa hati. Rupanya bukan yang itu. Dan benar, tempat aku duduk, namanya SNOW WITH.

Krabi 8 : Menuju Maya Bay, Ko Phi Phi Leh

Kelihatan feri-feri terus berlabuh membawa 'parasit-parasit' masuk ke pulau ini.


Aku terus dibawa ke sederet perumahan batu bertiang-tiang bawahnya betul betul di tepi laut di sebelah kanan Phi Phi Pier. Agaknya rumah baru kot yang dibina lepas tsunami. Aku diminta tunggu sambil menghadap bot ekor panjang (long tail boat). "Sat ni, ada pompuan gemuk mai, bagi tiket." kata dia. Aku pun ditinggalkan bawah kolong tu. Setelah perempuan gemuk yang diaksudkan tu ambik tiket aku, aku melayan karenah anak-anak kecil penduduk di situ yang segan dengan pelancong yang bercakap bahasa yang depa tak paham.

Tetiba ada lelaki datang kat aku. "Tikop? Tikop?" tanya dia. "I give.. I give.." sambil tunjuk akak gemuk tadi. "Tikop? Tikop?" tanya dia lagi. Aku sengih. Angkat bahu buat isyarat tak paham. Tiba-tiba akak gemuk tu datang. "Fin." sambil tunjuk selonggok kaki itek dengan peralatan snorkeling. "Oh. No no. No need." sambil geleng kepala dan senyum.

Kelihatan 5 orang pelancong omputeh sedang mengambil peralatan tersebut. Hah. Sah naik ngan aku. Aku menghampiri mamat tikop tadi. "Sea water.. fushhh .. fushhh... into boat..?" sambil buat isyarat air masuk bot. " No. no. Now high season, low season, yes." jawabnya. Hah. Penipu punya Siam Kedah tadi. "If not.... I want this... one.... put my bag... inside...." sambil aku tunjuk plastik sampah yang berisi botol-botol mineral kosong yang bertimbun. Dia senyum. Dan mengarahkan 4 lelaki dan 1 perempuan omputeh tu untuk naik bot kayu bernama Vipaporn. Dan dia suruh aku naik sekali. Elok aku nak rabat bot, dia panggil aku dari bawah kolong sambil menunjukkan plastik sampah yang baru. Horei.

Tu dia bot panjang Vipaporn yang kami akan naik.

Anak-anak tempatan yang lahir selepas tsunami. Apakah mereka akan mewarisi kerja membawa bot, dikeji carut dengan bahasa yang mereka tak fahami semasa membawa pelancong yang datang bertenggek di pulau mereka?

Bot-bot di kawasan ini bnyak juga yang mengabadikan nama gadis Melayu Islam seperti Naemah, Nong Laila, Sarah dan sebagainya.

Dua mamat warga Israel yang naik bot ngan aku. Thailand mempunyai hubungan diplomatik dengan Israel dan agensi pelancongan dari Israel juga terdapat di Ko Phi Phi.

Deretan kediaman pengusaha bot panjang ni. Rata-ratanya orang Islam.

Seorang penduduk tempatan sedang berkanu.


Destinasi pertama, Monkey Bay. Bot pun berlepas dari pantai dan membelah laut jernih tetapiagak beralun pada petang yang berangin tu. Sepasang omputeh laki dan perempuan tu warga Denmark. Yang mari bertiga tu pulak, 2 Israel dan 1 Norway. Rupanya yang bertiga tu dorang cuma mula kenal kat Phi Phi. Dan atas bot ni, dorang berkenalan dengan couple Dnmark tu. Aku dok belakang sekali dekat ngan juru kemudi. Tak mau aku campur dengan depa. Posing-posing kekwat. Haha. Ye la. Depa semua pakai seluar pendek tak pakai baju tak berkasut hoo-haah macam pulau Benjamin Netanyahu je. Aku ni dengan cargo pants, t shirt komplimentari, beg besar, macam rumah aku kat Phi Phi Leh je. Haha. Sah sah doang taknak geng ngan aku kan?

Oh best. Lelaut kat Monkey Bay agak cantik. Bot berhenti. Kami turun, nak mendekati monyet. Memang la boleh dekat. Dekat yang amat dekat. Sampai monyet berani panjat orang, panjat bot.

Perairan berdekatan Monkey Beach


Now don't be like Monkey. Terdapat chemistry antara orang Yahudi dan monyet agaknya. Maybe sebab Black Sabbath. Kuang3.

Monyet kat pantai ni semua photogediks. Gila lensa.


Lepastu kami pergi ke Shark Watching Coral. Bot berhenti, lima-lima depa terjun. Sebelum tu lelaki Denmark tu tanya aku. "You don't swim?". "No.I just want to snap some picture." jawab aku. "Okay" jawabnya.

Sempat la budak-budak Israel tu mengumpat. " Is there a shark here? I don't see any shark?" tanya sorang tu kat juru kemudi. "Only in the morning!" jawabnya. " So why we are coming here. Now is afternoon." pekik mamat Israel tu. "If we come in the morning and we are not seeing any shark, they will definately say 'only in evening'. That is how they make money." jawab mamat Norway tu kat mamat Israel kawan dia. "Oh yeah. I know the shit." jawab mamat Israel tu. Jurukemudi sebok kerat-kerat tembikai dan baling ke laut di kawasan mereka menyelam untuk memastikan mereka dikerumuni ikan belang-belang dengan banyak. Dorang pun sambung snorkeling dan bersuka-suka mengambil gambar dalam air dengan kamera digital kompak biasa yang diletakkan dalam sarung kalis ai khas.

Aku yang pening dah akibat Teh Pulau Panjang dan bot yang dipukul alun laut ni berhajat untuk pasang rokok sebatang. Aku offer rokok kat juru kemudi bot. "Nah, Malaysia cigarette. Try." ujar aku. "Oh. Malisha. Makan Nasi." jawabnya sambil mencekau rokok aku. "Haha. Makan nasi. Makan nasi is easy here. Many-many shop sell rice." kata aku. "Yes. easy makan nasi." jawabnya lagi. Agak aku, itu je la yang dia tau cakap.

Kawasan snorkeling " Shark Watching Coral" yang non ado ikan yu nyer.

Ikan tu semua kerumun bila budak bot tu baling tembikai.

Nampak cetek, tapi 2 meter dalamnya.


Habis rokok sebatang, juru kemudi pun dok sibuk check itu, check ini, isi minyak, macam-macam. Seketika kemudian, mamat Denmark tu pun naik. Aku letak kamera kat peha. Seluk poket ambik rokok lagi. Ktang! Klek! Kamera aku jatuh atas lantai buluh bot tu dan jatuh ke bawah lantai tu yang memang ada air sisa-sia yang melompat masuk. Aku menoleh ke bawah. Aku cuma nampak bahagian muka lensa di atas dan separuh lagi tenggelam dalam air. Aku capai dengan pantas. Aku tengok mamat Denmark tadi. Mamat tu cepat-cepat pandang tempat lain. Hati aku berdebar-debar. Maya Bay cuma tinggal 1 km je lagi. Dekat 900 km telah aku habiskan untuk perjalanan ke Maya Bay ni. 99.99 % perjananan ke sini telah disempurnakan. Apa yang dah terjadi ni? Apa ni??? Tidakkkkkkk !!!!

Aku angkat kamera aku. Lap lekas-lekas dengan baju. Nampak macam kering. Tapi ada lagi air meitik keluar. Aku dah nak menangis time ni. Aku tak heran yang aku baru beli kamera tu bulan lepas kat Low Yat. Aku tak heran yang kamera tu cuma baru snap gambar tak sampai 300 snap. Aku tak heran kalau kamera tu nak jatuh pukul 7.00 malam kang dalam air.

Yang aku ralat, kejadian ironik ini berlaku semasa aku perlu menyelesaikan lagi 0.01% sahaja perjalanan aku ke Maya Bay, Phi Phi Leh. Maya Bay adalah end point aku dalam kembara ni. Kemuncak kepuasan kembara ini. Dan seperti ditakdirkan Allah, aku dilarang ambil gambar di Maya Bay hari ini walaupun aku akan pasti ke sana. Aku sedar kat mana kesilapan aku. Mabuk kuasa dua. Mabuk yang halal dan mabuk yang haram telah bercampur.

Aku on kamera. Huh. Menyala. Aku find view, aku snap. Aku tengok hasilnya. Ada blur kat bawah belah kanan. Aku makin berdebar. Aku tengok lense. Masya Allah. Ada ayor dalam tu. Ayor masin pulak tu. Perfect! Perfect disaster! Aku snap lagi pic. La. Kali ni gambar macam berlapis. Aku katuk-katuk kamera konon nak keluarkan ayor. Kamera pun menghembuskan nyalaan terakhir. Aku semakin mabuk laut. Kepala aku pening sebab macam-macam benda. Couple Denmark dengan Geng Norway Israel tu curi-curi pandang.

Erk. Air dah masuk lense. Habis.. hbis... habissssssssssssss!!

Thats it, gambar berlapis. Kamera menghembuskan imej terakhir dengan terakhir foto ini.


"PERFECT! PERFECT!" jerit aku. Aku pandang pasangan Denmark dan mamat Norway yang mula bagi tumpuan kat aku sejak aku katuk-katuk kamera nak nyahwaterkan kamera tu. Mamat Israel dua orang tu tengah sembang kat ujung depan. "I longing for having my pic snapped at Maya Bay and spending my four day off, moving almost 1000km to the north and this happen when I just about to reach there." cakap aku sorang-sorang sambil perhati depa tiga.

"Ouu.. That's bad." mamat lelaki Denmark tu bersuara. Aweknya sekadar mengerut dahi. Englishnya tak bagus. Dia malu la tu nak sembang. "Hey, we can share this camera. And later we can go to internet and have it transfered. Moreover, this is not ours, we borrow it from our someone we knew." mamat Norway tu bagi cadangan.

"The thing is, I will never have the time to meet and transfer and do all things because i know nothing about Phi Phi internet places and the mess is when I had to find you back tonight. You'll must be have some other plan and..." belum sempat aku habis cakap, mamat Israel kawan dia menyampuk. "Ya..tonight we'll gonna be at Raggae Bar quite early and we borrow the camera for two days until tomorrow night." "Yeah tomorrow night we can have the pictures uploaded."

Thats it, esok pagi aku dah nak kena blah. Menyesal aku tak beli adapter Siam semalam kat Krabi dan cas telefon sepanjang malam. Skang, henpon takde bateri, kepala sakit, kamera padam. Maya Bay cuma tinggal 500 meter dari sini. Bye bye la dengan Yahudi-Yahudi tu. Aku kan dah dengan prinsip aku, jangan panjangkan hubungan aku dengan sapa-sapa. Biar mereka hilang ditabir masa.

Aku cuma nak sepak semua orang atas bot tu masuk dalam air, rampas bot, dan pecut arah selatan. Supaya aku leh balik sekarang jugak. Air mata segan nak menitik. Tapi mata aku dah berkaca. Diorang menamatkan perkongsian kesedihan mereka dengan aku sebaik tiba di Loh Samah Bay dan terus bergembira menikmati keindahan batu karang kat situ. Itu hak mereka. Aku nak muntah dah ni. Sorang mamat Israel tu menyelam sekejap je kat Loh Samah Bay. Terus naik bot.

"How far from here to Phi Phi?" tanya dia pada juru kemudi bot. "Phi Phi Don? About 1 kilometer." jawabnya. Mamat Israel tu senyap. Dia cekak dahi. Tengok aku yang cekak dahi jugak. "Is it possible for you to send me back? I feel sick on here. The wave. I cant stand it anymore." katanya ke juru kemudi bot. Mamat bot tu usha aku. Dahi berkerut. Aku usha mamat Israel tu. "Yes, I feel sick too." aku kata kat dia. "OK. Two of us. Can you send two of us?" mamat Israel tu cuba mendesak mamat bot tu lagi. Kali ini membabitkan aku. Dasar Yahudi. Aku berkongsi rasa mabuk laut tu. Bukan berkongsi rasa nak balik ke darat! Suka-suka je manipulasi keadaan.

"We are going to Maya Bay, he will let us ashore for 1 hour I think it is good place to ease the seasick." aku bagi suggestion kat mamat Israel tu. Mamat Bot yang tadi diam je mula bersuara. "Yes. Go Maya Bay, To the beach. Rest!". "No. I can't stand this anymore. Are you going to go back too?" tanya dia kat aku. "I hope so if there is any chance but I think he woulnd't do that. Just have a short rest at Maya Bay." ujar aku yang cuba untuk tidak mendatangkan susah kat mamat bot tu. Mamat bot tu dah dua kali tengok aku, kerut dahi, senyum sinis. Dalam hati dia memang aku tau ayat ni tengah bermain-main, " Cemaner ni? tolong la suruh dia jangan buat pasal.". Tak pun "Aduhh. Macam ni punya orang pun ada?"

Bila semua dah naik bot, mamat Israel tu dengan selamba bagitau yang dia nak balik. Kononnya aku pun nak balik ke darat dengan dia. Kawan seisrael dia lahir tahun monyet kot. Lincah tak sudah. Dia tetap dalam keterujaan dia untuk ke Maya Bay. Jadi yang sebenarnya nak balik cuma mamat ni sorang je.

Sampai la aku ke Maya Bay beberapa ketika selepas tu. Oh, laluan masuk ke telukan tu sebenarnya di sebelah tepi dan memang segaris pantai tu menghadap sebaris gunung batukapur. (atau kuartz?) sebab melihat ciri geologi di Krabi dan sekitarnya, gunung-gunung tongkol di pinggir laut di Telukan Phang Nga ini kelihatan agak tua dari yang boleh dijumpai di Ipoh. Bot pun masuk ke telukan tu. Terdapat berpuluh-puluh lagi bot panjang, tujuh lapan bot persiaran, semuanya tengah menunggu penumpang yang mereka biarkan meredah air surut untuk ke pantai idaman itu. Prefect beach konon. Perfect ironic disaster yang aku dapat tadi tak kira ke?

Sampai kat Maya Bay, mamat Israel tu selamba tanya bot yang longgok sana sama ada kedapatan atau tidak bot yang nak bertolak sekarang ke Phi Phi Don. Dia nak tumpang. "I think they will never switch passenger here. Each of them are bind on agreement or something, we never know.." aku bercakap dengan nada rendah kat mamat Denmark yang dah siap nak turun. "I don't think so. If you pay, they will take the money and you get what you want." sebutnya dengan selamba. Ye la tu kot. Dia dah travel merata.

Sekor-sekor dah melompat ke dalam air nak ke pantai. Tinggal mamat Israel tu dengan rakan senegara dia, dan aku. Air paras buntut. Kalau aku turun dengan beg, dah tentu beg aku basah. Aku nak letak atas bot, mamat Israel tu nak ke darat pulak. Aku dah sampai kat penghujung kembara aku ni. Lepas Maya Bay, perjalanan aku akan ke arah jalan balik je.

Aku perhati je. Aku harap kemahuan dia gagal. Atau ada bot lain ambik dia bawak berambus. Kawan dia keluar duit. Duit oren sehelai, sehelai, sehelai, sehelai. 400 Baht. Mamat bot labu bin kundur ni pun cepat-cepat setuju. Hampeh. " I leave my bag on boat" aku cakap kat mamat bot tu dengan muka tak sedap hati. "Dont worry, I take care.. I take care.." katanya. "He is going, don't you want to go along?" tanya mamat Israel yang muka ada senyum dah. "No. I want to relax on that beach awhile. If I go back, I will get sick also. With alcohol beverages and all." jawab aku selamba sambil turun bot. "Oh, okay." jawabnya. Saja aku menipu. Macam aku kebuloq nak mabuk. Orang kata arak di Thailand tak sekuat arak Malaysia. I dont know. Yang I kow, kat Thailand, arak semua bebas cukai.

Aku meredah air paras bontot dah sampai ke paras peha. Tus! Selipar kiri aku putus. Selang beberapa kaki, Tus! Selipar kanan aku putus. Thats it lah. Aku bukak selipar aku dan ouch, ouch, ouuuchhh. Punyalah banyak batu karang mati kat dasar dia. Kalau main redah, mau berdarah-darah kaki.

Aku terus naik ke pantai dan menuju ke sebelah kanan pantai yang dinaung bayang bongkah gunung yang tinggi. Seperti "Richard" yang baru sampai dan memandang gunung-gunung di belakang pantai menghijau dihadapannya, begitulah aku saat ini. Cuma kedua-dua kaki aku menolak-nolak pasir hingga berlekuk dalam. Pasirnya tak halus mana. Pantai Cenang kat Langkawi lagi halus. Dalam lekuk tu, aku tanam selipar aku yang putus. Simbolik sangat. Dari Ipoh, aku pakai selipar tu sampai Krabi, sampai Phi Phi dan dia mati di titik patah balik kembara ini. Bersemadilah engkau dengan aman wahai selipar. Semua orang nak merasa bersemadi di sini. Kau je yang dapat peluang ni.

Papan tanda ada tulis "Bring back your garbage home" oleh pihak berkuasa Taman Negara Thailand la tu. If an emptied bottle or two that on our posession, should bring it home, with most us having their houses zillion miles away, it is not right to bring garbage to board flight, so just leave it here. Mungkin sebab tu botol mineral kosong dengan tin beer Singha dan Chang ader je tersadai atas pasir. It is not adequate enough per person kot untuk mentakrif sampah di tangan mereka adalah garbage dan it is impossible for them nak bawak balik ke rumah masing-masing. Mungkin ayat yang sepatutnya ialah " Please keep all the the rubbish with you off this island". Tu dia budak English SPM dapat C5 silabus Malaysia dah bersuara.

Aku seakan-akan anak kecil yang hilang sesuatu yang amat disayanginya. Aku berada di tempat yang memang aku nak tuju, tapi aku tak punya kamera lagi yang mampu berfungsi. Aku tahu, kembara aku yang mencecah 4 hari 4 malam ni sebenarnya semata-mata untuk berada 1 jam di pantai ini. Namun aku tidak dapat merakam gambarnya dengan aku tersemat sebagai subjek berlatar lanskap antara paling unik dalam dunia. Cita-cita aku untuk bingkaikan pemandangan ini menghiasi rumah aku di Presint 5 musnah.
Dari rimbunan belukar di belang aku, aku tak mampu berfikir lagi tentang nasib malang yang tertimpa hari ini. Aku terdengar lagu Paradise dari Moby terngiang-ngiang di telinga aku. Kemudian lagu Pure Shore oleh All-Saints. Arghhhhhhh! Separuh Maya Bay telah diredupkan oleh gunung batu. Inilah rasa ralat pertama aku di tahun 2010. Ralat yang amat besar dan terasa sia-sianya aku berdiri di telukan idaman ini.


Gambar yang diperoleh di internet ni hampir tepat dengan bayang-bayang gunung masa aku pergi tu. Mungkin tarikh dan waktunya hampir sama dalam tahun yang berlainan. Di tempat yang ditandakan itulah aku termanggu dengan fikiran bercampur aduk. Sia-sia? Atau berjaya?

Krabi 7 : Menjejak Kaki Di Ko Phi Phi

Sampai Phi Phi, tiba-tiba aku macam blur. Berhantu la pulau ni. Masa tsunami, 2000 orang kat area aku tengah pijak ni mati hanyut. Tapi aku blur bukan pasal hantu mangsa tsunami. Aku blur sebab aku dah jejak tempat yang aku idamkan. Phi Phi Island. Otak aku mula attack hati aku dengan beribu-ribu kerengsaan.

Buat apa kau datang sini? Dah puas ke akhirnya sampai sini? Ko ingat ko kat sini ko kira bagus ke? Bukan ke lagi baik waktu macamni kau tidor kat rumah di Ipoh ke..Kemas rumah baru kat Putrajaya ke? Kan bagus kalau kau sedar yang bila ko balik KL nanti kau mesti letih macam lembu matador.


Berdebar gak melangkah masuk ke Ko Phi Phi. Lemah je lutut. Dah sampai akhirnya ke sasaran sun and sea pertama dalam petualangan 2010 aku.

Di bina oleh Jabatan Marin, Kementerian Pengangkutan Thailand. Sah-sah lepas tsunami. So banyak prasarana sini adalah baru.


Oih. Melampau pemikiran aku ni. Soalan-soalan dari kotak fikiran aku tu aku tepis dengan satu ayat biasa. Ada aku kesah? Aku nak pergi Burma ke, Nepal ke, suka hati aku la.

Lepas tu, terus aku berjalan meredah segenting yang menempatkan 90% umat manusia di Phi Phi Island tu. Kawasan ni dulu kebun kelapa. Nama dia Tonsai. Sebelum tsunami dulu, Phi Phi Pier tu merupakan jeti kayu hazab dan dikenali sebagai Tonsai Pier.

Aku dah blur taktau nak buat apa. Aku pun terus menapak ke pantai sebelah barat sana. Tak jauh. Lebih kurang 100 meter je dari pantai yang menghadap timur. Nama pantai blah sana, Loh Dalam Bay. Kemudian aku patah balik. Betul la kata otak aku. Sebenarnya aku ke sini nak buat apa? Main gamble je nasib. Dengan booking hotel pun takde. Aku nekad, kalau tak dapat hotel, aku akan naik feri balik ke Krabi pukul 3.30 petang kang. Perut pun lapar ni.


Toleh kanan di Loh Dalam Bay.

Toleh kiri di Loh Dalam Bay

Pandang depan di Loh Dalam Bay. Perut jangan la ke depan sangat 'mate'.


Aku nampak akak bertudung jual ais krim bawah pokok ara. Terus aku gi kat dia. Aku tanya dia mana nak cari nasik. " Rice, curry, muslim..". Tu tiga perkataan dah jadi passphrase aku ngan orang Siam ni. Haha. Selain dari tu, jangan harap aku nak ringan mulut bertanya.

"Ohh.. you eat Muselim food.. Go this way.. turn... erm.. left.. Ya.. left...walk 5 minit.." jawab akak tu macam aku ni kapiaq je nak cuba makan makanan Islam. Hampeh.

Aku pun jalan ikut direction yang disuggestkan. Meniti kedai batu, batu, batu separuh kayu, kayu, kayu. Hah. Ada. Kedai makcik-makcik bertudung. Ada lauk kobis goreng ayam entah apa lancau. Kari ayam. Daging masak kicap. Aku pun sebut, "Rice, and this, this dan this" sambil unjuk lauk-lauk, dan menunjuk dalam gerainya yang dinaungi langit zink. "Oh, and this." sambil tunjuk balang air. Entah air apa taktau.


Amaran tsunami. Kalau gempa bumi, larilah selagi termampu. Pulau ni dan makan 2000 orang 5 tahun lepas. Itulah yang dikatakan oleh tiang tu kat aku.

Makan tengahari aku yang bernilai 90 Baht di sebuah gerai. Segan aku nak snap gambar gerai dia. Buruk satu hal. Gangster ala-ala usha orang sambil cungkil gigi pun ramai.


Nah. 90 Baht. Aku dah expect kemahalan makan kt sini dari apa yang aku baca dari travelers' blog. Selesai je, aku mula berjalan-jalan cari tempat untuk menginap. Bung House, Hussin House, K House, banyak la house sana sini. Semua dengan bangga memaparkan kertas A4 dengan empat huruf roman. FULL. Ces.

Dengan mengandaikan aku pasti akan dapat penginapan juga semahal mana pun harganya, aku decide pegi tukar lagi duit. Bank pertama aku jumpa ialah Bank Of Ayodhia. Banyak bank kat sini. Semuanya sebesar dapur rumah kita je. Haha.

Melihat papan tukaran asing tu, nampk gak aku MYR yang berada d tangga terakhir senarai. 8.85. Tiu nia seng. Kanina. Parapunda. Tangunglah. Sapa suruh tak tukar dalam tren semalam tadi banyak-banyak. Tak yakin konon.

Sedang aku membelek kamera, tiba tiba aku ditegur seorang lelaki 40an badan kurus kulit gelap, seluar pendek, t shirt putih bertulis nama sebuah agensi travel yang memonopoli jaringan hotel dan bot di Phi Phi.

"Nu. Sign nu. Dia tak tau mai mana." katanya sambil tunjuk ke dalam kaunter. Aku terkejut. Dah 24 jam takde orang cakap Melayu dengan aku. Last sekali akak money changer dalam tren semalam. Dia buat assumption berdasarkan ringgit yang aku tukar la tu.

Rupa-rupanya ada slip resit yang aku perlu sign. Bodohnye kan. Memang la aku tak pernah tukar duit pun. Selama aku tukar 2 kali semalam, takde resit pun. Patutla aku dengar dia terjerit-jerit dalam bahasa Siam. Aku ingat dia bersembang ngan kawan sekerja dia.

"Malisha kat mana?" tanya brader tu. Malisha tu bunyi sebutan bagi Malaysia pada lidah rata-rata orang Thai. Manakala Malei pula bagi menyebut orang Islam dari Malaysia.

"KL." jawab aku. "Abang kerja sini kan?" aku sambung tanya. " Ya. Ya. " jawabnya. "OK bang, aku sampai sinitadi pukul 11.30. Tak ada booking. Ada tak tmpat aku nak tidur malam ni?" aku lekas ambil peluang.

"Ada! Ada! Mai, mai " katanya yang selesai tukar wang untuk siapa entah, sambil mengajak aku membelah hiruk pikuk pejalan kaki berkulit putih ke arah Phi Phi Pier balik.

Sampai depan Phi Phi Pier, iaitu simpang empat pertama bila kita melangkah masuk ke Ko Phi Phi, brader tu ajak aku jumpa sorang kerani perempuan Thai yang agak garang. Garang konon. Mentang la high season. Kena low season, makan sea weeds la kau.


Ini la dia travel agency tempat di mamat aku jumpa masa tukar duit tu.

Tempahan penginapan aku. Tu dia.. dangau buluh berkipas. 700 Baht semalam.


"Yang ini, ada lagi. Sana tepi bukit. 700 Baht. 70 ringgit. Satu malam " sambil menunjukkan gambar chalet-chalet kecil di pinggir bukit sebelah timur laut Loh Dalam Bay dekat-dekt dengan loji taik. Euu. Takpelah. Aku pun confirm sewa, bayar 700 Baht.

Lepastu brader tu sruh aku duduk jap, sambil dia cari budak dia yang nak disuruhnya bawak aku ke chalet tersebut. "Aaa... Indonesiaaa..." jerit sorang pekerja situ melihat rokok Dunhill 14 aku atas meja. "No. Malaysia. This is Malaysian cigarette. Ambik.. Ambik.. " ujar aku. " Oh.. Malaysia. Can I ... one..?" tanya dia. Oh tak paham Bahasa Melayu rupanya. Aku angguk.

Kemudian brader tadi datang balik dengan kelam kabut. "Dia bawak tourist sat. Hang tunggu sat.." katanya "Bang. Sat. Sat. Sat. Saya nak balik esok bot pukui 10.30 pagi. Petang ni nak pi Maya Bay. Buleh ka? Ada pakej dak?" aku tanya.

"Ha. Ada. Sambil bawak aku pegi booth betul-betul depan jeti dan menunjukkan kat salah satu pakej yng tertampl di dinding pameran. " Ini, pi 1.30 petang, balik sini 6.30 petang. 1 jam turun Maya Bay." promot nya dengan yakin. Aku pun tanya diajam pukul berapa. Jam masih 12.30 tengahari waktu Siam. " Ni nak letak bilik dulu." sambil tunjuk beg aku. " Ini? Ini ja? Lain-lain?" tanya dia. "Lain-lain tak ada. Ini je." jawab aku. "Bawak naik bot lah. Balik 6.30, baru pergi bilik.." cadangnya. " Huh? Baek!" aku menjawab.

Aku pun bayar kat agen tu untuk ke Phi Phi Leh. Pakej trip tu, dia akan bagi fin, snorkeling aparatus, air mineral free (macam air bateri pun ade botol dia), dan buah tembikai sedulang. Perjalanannya memula akan ke Monkey Beach, kemudian snorkeling Shark Coral, kemudian snorkeling kat Loh Samah Bay, kemudian turun 1 jam di Maya Bay, Phi Phi Leh, dan akhirnya menilhat sunset dari tengah laut. "Where from.." tanya tukang tulis resit tu sambil tersengih. "Malaysia" jawab aku. "Oh..terima kasih..i only know that" katanya. "Wow. Like I'm impressive so much?" jawab aku dalam hati sambil tersenyum.


Ini tiket pakej Half Day Tour bot panjang yang berharga 450 Baht.


Kemudian brader yang mula tadi, menunjukkan bar di sebelah booth tersebut. "Duduk dulu, sat ni panggei, order Coke. Order Coke na." jelasnya yang ingat aku tak paham ke takkan nak duduk kat bar tu free. Sah sah l nak kena order ayor. Coke tak coke, Teh Pulau Panjang yang aku order. Cashier bar senyum, bartender excited. Thats it. Sah sah dorang jarang buat Teh Pulau Panjang sini. Stupid tourist sini. This is the right place for the coktail to be enjoyed! 200 Baht. Murah, sedap, tinggi gelasnya.


Ini pulak bar tempat aku lepak sementara tunggu jam 1.30 petang.

Tu dia. Tengah-tengah hari dah cari jalan nak uplifting the jovial rhapsody.


Sedang aku berpoyo-poyoan menulis diari (henfon dah habis bateri) sambil merokok, ada lak pasangan muka Jepun dok sebelah aku. Sambil jeling-jeling aku menulis, merokok dan menyedut, mereka berbual sesama mereka. Aku menoleh. Angkat kening.

"Abang kerja offshore ke?" tanya dia. Ah! Budak sewarganegara rupanya. "Tak.. tak .. tak.. baju ni komplimentari je. Aku kerja gomen, syarikat ni selalu datang urusan ofis aku dia bagi free la." jawab aku. Dia senyum. "Lagipun barang-barang berjenama aku tak suka pakai. Depa bukan bayar kita bila kit peraga jenama depa. In fact, kita yang berhabis nak jadi model free buat apa?" jawab aku dengan keramahan dibawah pengaruh lite-lite. Dua-dua gelak besar.

"Abang datang dengan sapa lagi?" tanya dia. "Hmmm.. Sorang." aku jawab sambil melempar pandangan ke jeti. "Bagus la tu bang. Masa dia ni sibuk kerja dulu saya pun travel sorang-sorang. Dia ni stewardess baru berhenti." sambil tunjuk awek dia.

"Abang kat sini apa plan?" tanya dia lagi. "Ha, aku esok pagi balik Krabi. Lusa balik Hatyai, ambik keretapi, balik Ipoh. Petang ni aku nak pergi Maya Bay." jawab aku. "Keretapi? Best giler. Naik bas saya selalu jugak." jawab dia. "Slalu ke datang sini?" aku tanya lagi. Dengan nada bangga, dia menjawab "Masuk ni dah 4 kali bang. Diorang charge abang berapa ke Maya Bay pakej tu?" tanya dia lagi. "450" aku jawab. "Saya dah boleh dapat 300 je bang". Dah selalu datang. Dalam hati ku pun berkata : "4 kali dikira selalu ke? Kencing deras lah budak ni."

"Aku suka giler la dapat sembang bhasa ibunda kat Phi Phi ni. Haha." aku saja mewarnai suasana dengan rasa besar hati. "Memang la bang. Bahasa kita sendiri." jawab dia. "Engkau kenapa malam ni Cina makan besar, kau pulak ada kat sini." tanya aku merujuk malam ni CNY eve. Dia senyum agak lama.

"Aku tak raya Cina la." jawab dia. Aik. Tak mungkin Melayu sebab BM di masih ada flaw. "Hang ni Siam Malaysia kot." tanya aku. "Betul la bang. Abang je yang teka betul. Haha." jawanya sambil awek dia pun gelak sama. Ko ingat aku apa? "Patutlah hang dapat murah. Toksah cerita la bab hang dapat murah." laung aku dengan nada yang kuat macam kawasan tu kawan aku punya opah yang punya. Tapi sapa pun tak peduli.

Kami bersembang agak lama mengenai kerja sebelum brader Siam cakap Melayu tu panggil aku suruh ikut dia. Mamat tu siap gertak aku yang air akan masuk bot dan beg aku gerenti basah. Cam bagus je main gertak. Aku salam ngan mamat tadi, meminta izin blah. Nama dia pun aku tak tanya. Apa lagi contact number. Maaf, bagi aku, dalam kembara ini, apa yang aku jumpa, aku akan anggap sebagai hak pengembaraan kecuali foto-foto. Itu hak aku dan pembaca blog aku. Berkenalan atau berbualan hanyalah sesuatu yang aku jumpa dan alami sepanjang perjalanan aku. Hal tersebut habis di situ.



Manusia masuk bertalu-talu ke Ko Phi Phi. Sama ada dari Ko Lanta, Phuket atau Krabi.

Iklan Jap : Kisah KL - Penang - KL Dalam 15 Jam

Stop jap episod Krabi. Ni cerita permohonan terkejut budak opis aku yang baru je nikah 14 Feb 2010 ( aku kat Phi Phi Island, sorry ). Dia mintak aku ganti dia ke Penang. Aku ok je lah. Orang baru kahwin kan. Tak puas mendaku gunung lagi.

So aku pun tanya pemandu, kereta apa yang nak dipakai. Dia kata Waja baru jabatan tu. Oh really? OMG. I tak pernah bawak Waja. LOL. Macam aku pulak driver kan. Tak. Driver-driver yang berkhidmat dengan kami biasanya memohon bantuan kami untuk merasai sensasi pemanduan jarak jauh jika kami sudi. Waja Auto baru? Sure aku sudi.

Pukul 10.00 pagi kami gerak. Aku mengambil alih tugas pemandu kat Tol Jalan Duta. Aku singgah rumah kakak aku kat Ipoh bagi duit. Semalam aku tempah langsir untuk rumah Presint 5 aku. Lepas tu kitorang makan nasi kat Mat Jasak Ipoh, terus gi Hospital Ipoh jumpa Nazra ambok an.

Lepas tu terus masuk Highway. Kami sampai Penang 3.30 petang. Tolak masuk Ipoh, 3 jam 30 minit masa pemanduan KL Penang atas highway. Selesai kerja kami pukul 5.30 petang, kami terus ke Pantai Miami, Tanjung Bunga.

Dah sampai Penang. Yang best kereta besa ni, tak penat badan drive long distance.


Inilah dia kereta pandu uji aku harini. Hehe. Sedap. Leh beli satu.


Pantai Miami yang meragut 40 nyawa semasa tsunami 2004.

Laksa Penang kat Pantai Miami, Tanjung Bunga. 450 Baht RM4.50.

Near Chowrasta, Penang Road. Ramli sedang membeli buah pala.


Tiba-tiba, sang pemandu yang konon nak belanja kamu Laksa Penang, baru sedar wallet dia hilang. Kami buat report kat Balai Polis Patani Road, sebelum ke Penang Road beli buah pala dan kemudia keluar pulau ke Butterworth dan mula memandu pulang pada jam 8.45 malam. Sampai RNR Sungai Perak, aku dan sang pemandu malang tu, lintas ikut bawah jambatan ke RNR Sg Perak arah utara untuk mencari harapan tentang lokasi wallet dia yang hilang. Malangnya hampa.

Perjalanan diteruskan dengan saya tidur dan pemanduan diambil alih oleh sang pemandu malang. Tepat 1.15 pagi, kami sampai Putrajaya. Presint 14. Nasib baik bukan Presint 20 (kubur daa..). Ye lah, orang tensen yg drive. Redha je la.

Wednesday, February 17, 2010

Krabi 6 : Sepagi Di Krabi Untuk Ke Ko Phi Phi

Selamat Pagi Krabi..


Aku terbangun awal. Sebab tidor awal kan. Jam aku pukul 7.30. Waktu Siam baru 6.30. Lagi 2 jam aku akan diangkut ke jeti. Aku mandi-mandi terus turun. Alamak. Pintu keluar berkunci. Hah. Patutlah owner dia bagi 2 kunci semalam. Kata dia, 1 for room and 1 for back door. Aku pun keluar ikut pintu belakang, lalu kat lorong simen yang berlimbah. Eww. Nasib baik air laundry bukan air taik. Sampai langkau belok kanan untuk ke lorong utama, aku terpandang jalan belakang tempat tidur aku yang riuh dan sesak. Aku pun belok kiri. Mak ai. Pasar Besar Krabi. Lagi besar dari pasar Kramat yang baru tu.

Memang dalam itinerari aku nak tengok pasar pagi. Ambik kau, belakang JP Mansion je pasar nyer.


Tu dia. 7.01 pagi waktu Siam. Orang dah ramai.


Kat deret kedai belakang penginapan aku yang menghadap pasar tu, aku nampak gerai rempah akak-akak bertudung.

Aku singgah situ terus buat isyarat menyuap ke mulut sambil sebut "muslim...muslim".
Akak tu tunjuk arah pasar sambil tersengih menampakkan gigi brace nya. "Dalam tu? Eh.. Inside?" aku tanya lagi. Dia tetap dengan respon seperti tadi. Menunjuk arah pasar sambil tersengih. Lantak kau lah.

Kat dalam tu memang banyak gerai orang Islam. Cuma hidangan dia langsung tak menepati citarasa sarapan aku.

Aku ambik la nasik putih sebungkus, gulai nangka ayam sebungkus, ngan ikan bilis gaul sayur apa ntah sebungkus. 30 baht.

Elok aku duduk kat bangku ngan meja panjang ala kantin sekolah tu, sorang awek bertudung tegur aku dalam bahasa Siam. Oh. Jual air yer. Aku bangun, tunjuk jag plastik berisi teh susu, tunjuk flask ais. Ok. Dapatlah teh ais. Aku makan separuh je nasik tu. Tak kena langsung ngan selera aku. Terus aku balik ke penginapan.

Ini la teknik pembungkusan laju yang akak tu dah expert. Sebungkus 10 Baht.


Ini la sarapan yang langsung tak kena ngan tekak aku. Kesian akak yang jual tu. Mesti ia sedih tegok aku makan separuh je. Ada dia kesah. Yang penting dia dah dapat 30 Baht harga nasi ngn dua lauk tu. Air teh ais tu 12 Baht.


Tu dia, makin lama makin ramai orang kerumun pasar.


Awek Siam tukang sapu tempat aku menginap tu dah bukak pintu depan. Aku buat isyarat tunjuk lengan tanya jam pukul berapa. Dia pun tunjuk henset dia. 7.30 pagi.

Aku pun gi ambik beg, turun dan lepak kat lobi. Tetiba dia datang kat aku tunjuk luar. Aku angguk. Aku tau dia nak sapu sampah. Sebab tu dia suruh aku dok kat corridoor.

Dia menghampiri aku. "I dont know to speak English or Thai with you. You look like local peple." katanya. "Haha. English. English. I'm Malaysian." jawab aku sambil beralih tempat keluar. "Ohh. Maleisha..." jawabnya sambil tersengih dan sambung menyapu.

Jam dah dekat 8.15 pagi. Aku makin rengsa bila ada pikap datang ambik orang kat hotel depan tempat menginap aku. Bila la free transport ke jeti nak datang ambik aku ni?

"Err.. Yesterday, when I book for this place, the travel agency said, there will be free transport for the passenger pier to phi phi.." aku tanya awek Siam yang tengah sapu tu. Nampaknya dia blur. Tiba-tiba ada lelaki umur 30an menjerit ke arah kami dari tepi jalan. "Phi Phi. Phi Phi. 9 o clock!". Aku angkat tangan. Dia buat isyarat suruh pergi kat van yang parking seberang jalan tu. Oih. Kelas. Van yer. Omputeh pun naik pikap je.

Dalam hening pagi, pemandu van yang kutip aku untuk ke jeti tu pun menguasai jalan macam ayahnda dia punya lak jalan ni. Ini Jalan Krabi - Ao Nang. Route 4034.


Dalam van tu ada 3 omputeh. Driver tu suruh aku duduk depan. Dan terus dia jalan. Sampai ke Jalan Krabi Ao Nang dia berhenti depan sebuah lagi hotel. Kemudian dia keluar ke hotel tu, dan balik ke van, terus ke pengkalan feri.

Menurut awek travel agency semalam, semua yang nak ke Phi Phi kena naik kat pengkalan baru tu. Dalam hutan bakau kekdahnya. 3 km dari town. Baru je kuatkuasa. Oh. Nampaknya travelers blog dlm internet banyak yang dah outdated.

Masuk je terminal feri tu aku terus tengok slip bayaran aku. Andaman Wave Master. Aha. Ada kaunternya depan mata aku. Tapi tak ada orang. Tiba-tiba kat kaunter sebelah, awek yang tengah menguruskan 2 mat saleh, cakap Siam ngan aku semacam arahan je. "Sorry, I dont speak Thai, what did you say just now". Tu dia. Tiba-tiba aku jadi temper.

"Bring that receipt, take your ticket inside" jawabnya. Oh. Begitu. "Thanks" jawab aku sambil buat isyarat wai. Eh. Geli geleman lak wai-wai ni. Awek tu pun wai balik kat aku.

Memang wajib kalau orang wai kita wai balik kat dia. Saja aku test tadi. Takmau la dia kecik hati bila aku sergah dia bercakap Siam ngan aku. Tai aku dah letih nak buat muka tak paham. Kalau orang tu tak wai balik, consider kuajaq. Wai tu ala-ala tangan bertemu di paras dada la. Ala-ala tok pek kong. Tapi tak bercolok.

Masuk je jeti, akan berhadaplah kita dengan kiosk-kiosk agensi pelancongan dan kaunter-kaunter syarikat feri. Feri ke bot?


Lepas lalu lorong depan trave agency tu, terus belok arah kaunter tiket. Tambang dia berbeza-beza ikut caj agensi pelancongan. Kalau terus walk in ke situ, 300 Baht. Kalau pakai agensi, 350 Baht. Takpe, free transport ke jeti ni yang penting pun. Ceruk Tok Kun pun tak ceruk camni.


Aku terus ke kaunter tiket. Tunjuk resit pergi dengan resit balik. Awek yang jaga tiket tu pun bagi tiket pergi balik. Aku terus masuk ke pengkalan. Feri sedang menunggu.
Buat pertama kali aku ternampak satu keluarga India berbahasa Tamil masuk feri dan berbisik-bisik sesama mereka. Kalau kat Malaysia, tau tau je lah.

Jalan menuju tambatan feri. Feri ke bot? Lantak kau lah. Laluan ni bukan senget kena tsunami dulu yer. Aku yang dah senget time ni.


Ni jadual bot. Bot? Feri lahh!!


Yang ini tingkat atas bot tu. Kalau kat sini kita panggil feri la kan? Aper bot pulak.


Yang ni tempat duduk tingkat bawah.Bot ade tempat duduk bawah ngan atas ke? Dah tentu la nama dia feri kan?


Dekat-dekat pukul 9 pagi waktu Siam, feri dah penuh. Separuh mat saleh. Tu dia. In fact sebelah aku 2 budak pompuan omputeh. Aku pulak salah pilih tingkap. Menghadap timur. Matilar kena panah matahari dua jam ni. Tapi ada yang menariknya.

Dek sisi bot aku tu agak luas. Datang dua awek omputeh duduk tepi tu. Betul betul tepi tingkap aku. Kalau takde cermin tu, aku tiup rambut dorang pun leh goyang helai rambut blonde depa. Sambil duduk depa tanggalkan pakaian sampai tinggal 2 pieces je. Kemudia saling sapu sunblock. Kemudian depa bukak coli, sapu kat puyudara depa. Depa tau aku dok curi-curi pandang. Tapi depa selamba je. Hampeh. Sampai Ko Phi Phi pukul 11.30.



Ni la dua omputeh yang galak menyapu losen di puyudara mereka. I sapu you, you sapu me. Lesbian sangat.


Kelihatan Ko Phi Phi Leh yang akan menjadi penghujung kembara aku sebelum itinerari aku berpatah balik untuk jalan pulang.


Akhirnya aku sampai ke Phi Phi Island. Pulau yang aku selalu dok dengar selama ni. Tapi sebaik saja aku turun feri otak aku dah celaru. "Ni hang datang sini nak buat apa sebenarnya? Sekarang nak buat apa? Hotel tak booking apa tak prepare." kata otak aku. Lalu aku jawab "Sukahati aku la. Aku yang kasi oksigen kat kau tau. Baik kau diam." Haha.

BERSAMBUNG...