Friday, October 22, 2010

Wow! Jemputan Dinner Dengan PM !



Salam 1Malaysia!

Anda dijemput hadir ke Majlis Makan Malam 1Malaysia bersama Perdana Menteri dan Rakan-rakan Online pada Jumaat, 5 November 2010 pada jam 8 malam di:

Kediaman Rasmi Perdana Menteri
Kompleks Seri Perdana
Presint 10, Persiaran Seri Perdana
62250 PUTRAJAYA

Pakaian: Smart-Casual

Anda juga dijemput untuk mengajukan satu soalan kepada saya untuk sesi dialog semasa majlis ini.

Sila hantarkan jawapan hadir/tidak hadir serta soalan anda melalui emel ke admin@1malaysia.com.my selewat-lewatnya 27 Oktober 2010.

NAJIB RAZAK

Jemputan ini adalah untuk anda sahaja dan tidak boleh ditukarmilik.

Jika anda tersalah terima e-mel ini atau bukan penerima yang dimaksudkan, sila maklumkan kepada kami melalui e-mel.

Jerebu : Nampaknya Aku Salah!

Ihh.. kabut asap!! Jerebu nampaknya sudah sampai KL. Hah. Selama ia bertahan, kita tengok jer selama mana angin sementara ini akan bertiup dari arah Barat Daya.
Nampaknya aku kalah betting hari ni. Zaman perubahan iklim ni, apa-apa pun boleh berlaku.
*Sambil terus print flyers Langkah-langkah Yang Patut Diambil Ketika Jerebu*

Thursday, October 21, 2010

Jerebu : Awat Menggelabah Biawak Pasir?

Semalam dorang meeting. Jerebu melanda Melaka dan Muar. Wah, meeting macam lepas kena gempa nih. Habis semua jerebu punya item nak di tengoknya. Tak cukup dengan tu, nak di print lagi. Apa ni? Apa ni????

Aku dah tau pasal perkara ni sebab masa kat Bandung aku ader tengok berita tentang kebakaran tanah gambut kat Riau. Paling teruk, Bengkalis, ada 400 hektar hutan gambut terbakar. Tapi aku takder hal sangat la. Sebab secara konsistennya, angin sedang bertiup dari Barat Laut. Maknanya dari arah Sumatera Utara.

Memang la dalam konsistensi tu ada la jugak dia bertukar sekejap-sekejap kan. Dapatlah Muar ngan Melaka makan asap Bengkalis yang terletak seberang selat ngan Muar tu sekejap.

Tapi dorang nih, lawak tul. Geografi tak pandai agaknya. Habis kelam kabut nih. Nak hantar semua benda Jerebu ke Muar ngan Melaka.

Aku malas nak tunjuk pandai. Aku saja jer cakap " Esok jerebu hilang la tu". Diorang semua bengkeng aku nih. Takper. Sukahati korang la.

Aku bukan tembak jer ramalan aku. Aku tiap-tiap hari nampak kapal terbang kat KLIA naik arah utara. Memang kapal terbang take-off kan perlu hadap arah angin. Jadi angin tu mestilah datang dari Barat Laut. Atau bahasa omputehnya Northwest.

Penyudahnya, tadi berita pukul satu, Indeks Pencemaran Udara dah bertambah baik berlipat ganda kat Muar ngan Melaka. Dari 300 lebih semalam, dah balik jadi 80 lebih.

Hahaha. Nampaknya, aku patut jadi bos diorang, dan diorang patut jadi pekerja aku. Gw ga bete ama mrk.. Gw lg ngakak nihh!

Wednesday, October 20, 2010

Ke Bandung Lagi IV

Aku tersedar bila telefon bilik berbunyi. "Hello. Selamat Siang pak. Kamarnya mau diperpanjang?" ujar receptionist tu. Hah! " Sudah jam berapa nih.." ujar aku kebingungan. "Jam sebelas pak." jawabnya. Adoi. "Temen saya tuh.. yangg..." belum sempat aku jawab, dia memintas " yang di kamar 228 tuh? Sudah check out pak". Hah. Binawe. " Dia ada di lobi nggak?" aku bertanya lagi. "Ga ada pak." jawabnya.

Sasah la dia takder. Sebab aku cakap semalam aku malas nak ke Jakarta hari Isnin gini. Bukan apa. Aku kena balik ke Bandung sebab flight aku dari Husein Sastranegara jam 6 pagi. Keretapi paling awal sampai ke Bandung dari Jakarta jam 10 pagi. Patutla dia blah je.

"Terus, ini hari weekdays kan, kalau kamar yang Rp220,000 tu ada nggak?" aku tanya dia. Tak sanggup aku nak duduk bilik Rp320,000 ni. "Sebentar. Iya ada." jawabnya. "Saya mau tukar ke kamar yang itu." jawab aku. "Bisa ke bawah pak? Buat pembayaran" jawabnya. Aku pun capai seluar ngan baju, cekap barang-barang, turun.

Bandung hujan. Uh. Sejuk. Lalu aku ke bilik 109. Biliknya walaupun murah, tapi lebih cantik aku rasa. Melayan TV beberapa jam, Aku pun sambung tidur sampai jam 8.00 malam. Sebelum tu aku pesan supaya kejut aku jam setengah empat pagi. Bahasa sini. maksudnya 4.30 la kot.

Aku bangun, keluar dan hujan masih renyai-renyai. Sejuknya macam Cameron Highlands. Aku dengan kelaparan, selamba je singgah gerai tepi jalan makan nasik. Sambal telur rebus, Ulam-ulam, tempe goreng dan gurame (talapia) goreng menjadi santapan aku malam tu. Minumnya, Es Jeruk (Limau Ais). Perut kenyang, aku pun balik ke bilik.

Sambil tengok TV, aku tersedar melalui iklan-iklan rancangan tu. Sebenarnya kalau sebut setengah empat bermaksud 3.30 pagi. Huh. Konfiden je kan. Takper la. Awal sikit. Aku pun sibuk internetan kat telefon aku. Perut lapar balik sejuk-sejuk gini. Aku nak order makan la. La. telefon bilik aku rosak lak dah. Macammana la depa nak buat wake up call?

Asyik melayan TVOne kisah pembunuh sadis gay yang menggemparkan Indonesia satu ketika dulu, baru aku sedar jam dah nak pukul 3. Takyah tidur la camni. Flight kul 6 pagi. Namun apakan daya, aku tertidur gak.

Aku terjaga dengan bunyi loceng. Ah. Malas. Jap. Ko giler malas-malas? Kang terlepas kapal terbang sapa nak jawab? Aku yang hanya pakai boxer bukak pintu. Gulp. Indahnya ciptaan! Seorang pria kulit putih yang sangat jambu memakai kot berdiri di depan pintu.

"Pak..Sudah di call tadi tapi gak boleh.." katanya. "Oh.. Iya.. telefonnya rosak. Terima kasih.. terima kasih.." jawab aku. "Sama-sama pak.." dia senyum dan terus berlalu.

Aku tengok jam, baru pukul 3.50. Tu dia ko punya setengah empat. Aku siap-siap, mandi, dan check out jam 4.30 pagi. "Terus ke Malaysia ya pak." tanya mamat jambu tu. "Iya. Flight jam 6." ujar ku lagi. "Selamat sampai ya pak.." balasnya. "Terima kasih" balas aku tersenyum.

Aku keluar ke tepi jalan dan ternampak teksi yang tengah parking dan sedang dicuci. Terus menuju ke dia dan memohon dihantar ke Airport.

The best thing about Bandung bagi aku cuma satu. Check out hotel jam 4.30, sampai airport jam 4.45. Haha. "Berapa mas" tanyaku kepada supir taksi sebaik tiba. "Ya kalau kebiasaanya Rp35,000..." jawabnya. "Nah Rp50,000" aku menghulur tambang extra kepada dia. Dia gembira. Aku senang hati. Pintu check in dah dibuka. Orang dah ramai. Dulu tak macamni. Time ni sepi lagi.

Pesawat berlepas mengikut waktu dan aku sampai di LCCT jam 9.10 pagi waktu Malaysia. Kehandalan aku membuatkan aku berjaya menaiki bas LCCT - Salak Tinggi yang berlepas jam 9.25. Sampai rumah jam 10.30 pagi terus aku on komputer dan hantar email ke Hotel Guntur

10:45 AM
Selamat Siang, saya yang menginap di kamar 109, check out jam 4.30 pagi 19.10.2010, dengan ini mengucapkan setinggi terima kasih buat cowok receptionist yang membangunkan saya walaupun telefon kamarnya rusak. Saya tidur jam 3 pagi dan kalo tak kerana dia, pasti saya terlepas pesawat.
Saya sudah sampai di rumah, di Putrajaya, Malaysia.
Keep the good job.
Terima kasih. Sampai ketemu lagi.

Pihak hotel terus membalas beberapa jam selepas itu:

1:49 PM
Salam kembali
Sama-sama Pak. itu merupakan tugas kami yang harus dapat memberikan kepuasan kepada pelanggan kami. Kami mohon maaf atas pasilitas telepon yang ada dikamar bapak tidak dapat dipergunakan sebagaimana semestinya. dan kami berharap mudah-mudahan Bapak tidak merasa kapok menginap di Hotel kami. Terima kasih
Manajemen Guntur

Harapan aku supaya mamat jambu yang gerak aku pagi tadi dapat naik pangkat. Hehehe. Bandung selalu membuatkan aku untuk datang lagi.

Kamar Single Bed Standard Rp220,000 per night (RM81) yang aku sambung untuk sambung tidur. Berbaloi. Aircond, TV, Air Panas semua ada. Tapi rate tu weekdays je yer. Weekend dia jadi Rp270,000 ( RM100).

Toiletries Hotel Guntur

Bersih dan baru

Segar dan cantik pemandangan.

Pintu masuk bilik

Taman di tengah-tengah hotel depan bilik.

Kedudukan Hotel Guntur di tengah Kota Bandung. Alamatnya : Jl. Otto Iskandardinata No. 20, Bandung 40171. Tel : +62224203763, Fax : +62224207816.

Ke Bandung Lagi III

Sesampainya kami di karaoke high class bernama Vegas International Karaoke tu, kawan aku terus mencari 'cinta' dia. Kekecewaan hampir terpancar sebab 'cinta' dia belum masuk kerja. Aku pulak seronok sebab sure boleh ke dugem (dunia gemerlapan a.k.a clubbing) lagi. Hahaha. Tapi si kawan aku ni tempah bilik. Fine. Rupanya 'cinta' dia on the way..

Mak ai. Besarnya bilik karok dia. Sound system pun OK la. Aku pun feeling-feeling nyanyi lagu Dewa, Letto, Krispatih dan beberapa lagi artis Indonesia. Kat Indonesia kan. Kena la hormati keadaan. Haha. 'Cinta' si kawan aku tu pun akhirnya datang.

Mereka bermesraan berdua seperti pungguk mendarat di bulan. Lantak korang la kan. Asik aku menyanyi je.

Lepas beberapa jam, si 'cinta' request lagu Rindu Serindunya kat aku. Hak tuih! "Ngak mau! Jamdul!" jawab aku. Jamdul tu maknanya "rock kapak jiwang karat". Haha. Sesia aku feeling-feeling artis Indonesia, jiwang karat Malaysia jugak yang kau mintak.

Kami di situ lebih kurang 5 jam. Aku tak tau dia bayar berapa. Dia pakai swipe je. Lepas tu kami ke Mansion lagi di Paris Van Java. Tapi macam takde orang je. Aku naik tolong usha. Satpam (security) tu suruh aku tengok dalam tu kalau berkenan nak lepak sebab orang tak ramai. Masuk je aku tengok ada la 60 orang. Tak macam malam tadi. Tapi ramai jejanz adek-adek comel. Ala.. Ni yang susah kalau ngikut orang.

Kawan aku tanak ke situ sebab dia tak suka takda orang. Jadi kami terus ke restoran yang kami lepak semalam di Braga.

Lepas tu, kami balik dan, dia check in bilik lain bersama 'cinta' dia. Aku pun melompat la happy sebab ini malam bilik itu aku yang punya. Tapi. Tidur sorang-sorang la pulak. Sedih. Lalu aku terbayang ikan-ikan yang berenang di Mansion, PVJ. Dan tertidur.

Lokasi Vegas International Karaoke, Jl. Sukajadi

Pintu masuk Vegas International Karaoke

Antara kudapan, Urat Sapi. Lagi dimakan, lagi haus. Bijak..bijak...

Pungguk yang mendarat di bulan. Hehehe

Kebas-kebas manja..

Ke Bandung Lagi II

Yawn.. Bangun je dari tidur yang sejam dua, aku dikejutkan dengan kedatangan kawan si Among, seorang pria kelahiran Malaysia warganegara Indonesia. Gantenk. Nama dia... err.. arr.. Sori, saya ada masalah mengingati nama. Diorang tengah sibuk dok bincang bisnes emas diorang. Fed-up pulak aku. Katanya nak ke Jakarta. Tapi enggak. Terus, kapan sih mau ke Jakarta?

Lepas tu aku terus sambung kerodek telefon aku. Mana nak cari setting telefon untuk N71 aku ni. Cari punya cari punya cari last-last jumpa jugak lepas aku cari kat website Telkomsel. Cuma lepas tu je baru aku boleh internet kat telefon aku tanpa wi-fi hotel.

Aku turun, dan cari reload. Aku reload telefon Rp20,000 (RM 8). Internetan. Kadar kat sini murah nak mampus kalau nak dibandingkan dengan Malaysia. Dengan menggunakan opera mini, hanya bayar kira-kira 80 sen untuk internet sepuasnya di telefon bimbit selama 24 jam.

Sambil online, aku layan Upin & Ipin di TPI. TPI tu Televisi Pendidikan Indonesia. Hebat, bahasa Malaysia dikekalkan. Bahasa Indonesia terpapar sebagai sarikata. Lepastu, aku pun turun mencari makanan. Aku singgah kat gerai bakso. Seumur hidup aku tak pernah makan bakso. Masa duk Seri Nilam kat Ampang, siap kutuk-kuruk lagi bakso. Bila aku makan bakso, tambah lagi semangkuk. Hambik kau. Belagak sangat.

Lepas makan bakso, aku balik hotel. Layan TV. Diorang dok bincang dengan klien-klien Indonesia dorang kat lobi. Aku sambung tidor. Kenyang pak.

Bangun tido aku turun. Aper lagi, keroncong + jaipong la perut aku balik kan. Aku terus tahan teksi suruh bawak ke KFC yang terdekat. Yang terdekat ialah Jalan Padjajaran. Meter tunjuk Rp6500. Kalau duduk je dah Rp6000, tentulah jarak yang aku bayar ialah Rp500. Hampeh. Jalan kaki pun takpe tadi. Minimalnya Rp20,000 pak. Aik. Dulu takde pun minimal minibus bagai. Bayar je la.

Aku pun order KFC Yakiniku dan pegedil yang aku suka dari dulu. Ayam seketul dan air milo. Perlu diberitahu, ayam KFC kat sini agak masin dari yang di Malaysia. Lepas makan, aku balik hotel. Malas nak jalan kaki sebab ujan. Kali ni takde pulak minimal? Maknanya tadi aku dah kena getah la yer. Silanat.

Kawan aku sorang tu pun ngajak aku ke karaoke. Dia nak jumpa 'cinta' dia. Kami menumpang van Daihatsu klien dia yang sejibik macam Perodua Rusa kat Malaysia.

Starter pack yang aku beli kat airport semalam.

Layan Upin & Ipin yang ngetop di Indonesia

Jarjit sedang beraksi

Stesen Bandung belakang hotel aku.

Jalan Oto Iskandardinata menghala ke Pasar Baru.

Bakso pertama dalam hidup aku.

Seterusnya yang kedua. Tu diahh...

Kenyang dan membela perut di lobi hotel.


Makan malam aku. Rp45,000. Berapa ringgit? Convert sendiri lah!

Sunday, October 17, 2010

Ke Bandung Lagi I

Akhirnya sampai lah aku kembali di Bandung. Mamat steward masa aku pergi bulan 6 haritu masih bertugas. Muka kau je. Next! Pendaratan agak mencemaskan sebab hujan. Tapi aku cam biasa, steady je. Dalam hati, jgn kasi sapa pun tahu k. Haha.

Memang aku malas nak pergi bila flight 8.25 malam diubah ke 11.25 malam. Masa masak megi petang semalam aku vakap kat Billy, malam ni kita lepak. Aku tak jadi gi Bandung. Tapi Billy terpinga-pinga bila jam 8.30 malam aku siap-siap nak pegi.

Masa tunggu ERL aku dok pikir nak pergi ke taknak pergi. Masa tukar duit, dok pikir lagi nih. Masa dok kat gate pelepasan, masih pikir lagi ni. Buat-buat pingsan pun OK ni. Bila dah naik pesawat, dah tak guna nak pikir dah.

Aku jumpa Among. Budak Ipoh, sama flight ngan aku. Wah, dulu Arai. Skang Among. Dia ajak lepak hotel dekat ngan railway Bandung. Bagus. Aku mmg nak naik keretapi pun. Jadi, kami pun terus ke hotel. Rate dia Rp370,000 ade wifi ngan brekpes. Baguih. Dia mintak aku Rp100,000 je. Selebihnya dia tokok.

Lepas tu kami terus ke Vegas, kelab karaoke. Oh. Dia nak jumpa pempuan dia kat sini. Jahat upanya. Tapi pempuan dia takde. GRO situ kata karaoke tu pun nak tutup. Dorang sarankan pi club. Club tutup kul 5. Gegiler. Mansion namanye.

Kami pun ke sana. Disko yang aku sangka banyak pempuan tu rupanya banyak laki-laki. Ada yang berpeluk tepi jamban. Wau. Sesuatuh. Tapi dorang semua kontrol macho je. Menari pun gegoyang alakadar. Dorang mesti getik tengok aku menari ala-ala gi Speedzone je. Haha. Musiknya asik banget. Lepas tu kami blah jam 4 sebab lapar.

Kami ke Braga dan makan di restoran Kantin Makanan Dapur. Masakan Sunda. Lepas makan, si Among pun ngambik vetiner. Among, Arai, Akeong semua sama je. Ginilah nasib PLU cam aku. Terpinggir. Sejarah bulan 6 macam berulang je. Malangnya nasib aku. Huhu. Sementara dia celepap celepap, aku pun pinjam lappy dia siap broadband indosat ni, dan hupdate blog. Gw tidur bentar yah.. Duu..


Pusing-pusing di Mansion..


Podeh amat nihh..

Menunggu sup kambing tak sampai-sampai..

Model Teh Botol terhensem dari Maluku..