Thursday, September 18, 2014

Ke Jakarta Lagi (2/2014) III

Pagi terakhir di Jakarta aku dan A menyempatkan diri untuk ke Blok A Tanah Abang. A mahu membeli jubah bertatah hiasan berharga cuma Rp100k (RM28) sehelai.



RM28 sehelai!


Muka A telah dikenali oleh makcik kedai, walaupun kunjungan terakhir berlaku 11 bulan yang lalu.



Pasar Tanah Abang


Kami pun pulang ke hotel untuk mengambil barang dan check out. Awalnyehh. Apa boleh buat. Check out jam 12.00. Kemudian kami lepak jap sebelum naik teksi BlueBird ke airport yang dibawak dengan santai oleh sang pengemudi kerana tambangnya cuma Rp110k (RM30) sehingga ke airport.




Perjalanan kala bulan mengambang.

Menghidangkan pemandangan Ampang, KL kerana pesawat KLM810 Jakarta - KL - Amsterdam  melajak sebelum pusing di sini untuk mendarat dari arah utara di KLIA.

Imej dari Iphone.

Imej dari Samsung Galaxy Tab. Moralnya, belilah Iphone.

Kami sampai KLIA jam 9:20 malam waktu Malaysia, dan walaupun menuntut bagasi, kami berjaya naik KLIA Transit jam 10:22 dan aku berjaya kejar bas Nadi Putra pukul 11:00 dan sampai di rumah jam 11:25 malam. Kepenatan mula terasa sebaik tiba di rumah. Kerinduan pada entah apa yang nak dirindukan pun mula membuak-buak. A mengajak ke Jakarta lagi bulan depan. Memang kau dah gila. 

Sekian catatan perjalanan.






Ke Jakarta Lagi (2/2014) II

Pagi itu menepukkan dahi aku dengan sekelumit masalah. Rupa-rupanya KRL Commuter di Mangga Besar tak berhenti di Stesen Gambir. Pokoknya takde Commuter berhenti di Gambir kerana pokok pangkal ia adalah sebuah stesen antarabandar. Walaupun KRL Commuter melewati Stesen Gambir. Betul punya tak puas hati ni. Kami naik teksi ke Stesen Gambir dari hotel dengan bayaran yang berpatutan. Itulah kelebihan Jakarta. I hate teksi KL. Macam apo je. 


Tren kami bertolak jam 11:20 pagi waktu Indonesia dan kami di tiba si stesen 10:20. Jam 10:45 baru kami dibenarkan naik ke platform dan tren pun tiba pada pukul 10:50 dan bertolak tepat jam 11:20. Tren bernama Argo Parahyangan ini mengangkut penumpang Kelas Eksekutif dan Bisnis antara Bandung dan Jakarta dengan kekerapan hampir 10 trip sehala setiap hari. Tambang telah teman ceritakan dalam post yang lepas. 



Keeksaitedan (kimak merosak bahasa) terserlah apabila barulah kali ini aku dapat merasa menaiki tren ke Bandung yang diceritakan oleh perawi dan penghikayat bahawa pemandangannya superbeb. Akhirnya dapatlah jua aku mengheret mereka-mereka agar tunduk patuh pada cita-citaku. Hahaha. 


Kelas Eksekutif ini sungguh selesa, cerminnya tinted, aircondnya dingin dan terdapat plug bagi mengecas laptop atau telefon.


Makanan dalam keretapi ini relatif murah dengan pesanan diambil oleh pramugari dan dihidangkan beberapa ketika sebelum kutipan bayaran dibuat selepas makan. Rajin ye. Untuk Mushroom Soup dan Teh panas ini, harganya dijamin tidak lebih RM10.



Pemandangan dikira biasa-biasa walaupun takde di Malaysis ni. Antara Jakarta hingga ke Cikampek yakni 100 km yang pertama.


Kemudian tren mendaki bukit untuk menuju Bandung yang terletak 800 meter dari paras laut. 


Disinilah bermula pemandangan-pemandangan menarik, di mana lintasan jambatan keretapi melewati jauh di atas pucuk kelapa dan sawah bertingkat.


Dan selepas terowong yang mengunjur 1 km, tren melalui Jambatan Cisomang yang menyeberangi sebuah ngarai sedalam 100 meter. Tiada apa-apa yang  istimewa  sebelum anda melihat gambar dibawah.



Inilah Jambatan Cisomang!! Kecut telur kalau dah tau macam ini rupa dia!




Tepat jam 14:30 tren sampai di Bandung. Lambat 20 minit. Oke je. Aku menghubungi hotel Vio Veteran semasa dalam tren tadi untuk bertanyakan bilik. Hotel ini disuggest oleh si A semasa mencari-cari hotel, juga di dalam tren. Keistimewaan Mobile Network Provider di Indonesia ialah komitmen mereka dalam memastikan capaian internet merangkumi desa dan rimba. Internet di telefon sentiasa HSDPA sepanjang perjalanan! Keluar di pintu selatan stesen, kami cari teksi. Aku yang konfius nih. Patut keluar pintu utara. Kami naik angkot. Sesampai di hotel yang baru dibuka, kami terkejut dengan harganya yang murah iaitu Rp233k (RM64) per malam dengan bilik super selesa. Oh. Hotel baru bukak 3 bulan. Harga promosi masih berlaku sehingga 30 September 2014. Selepas itu kadarnya ialah Rp320k (RM89).




Selepas itu kami ke Pasar Baru Trade Center, walaupun sampai jam dah pukul 16:40. Di sini, aku tak kuasa menunggu mereka dan aku hanya tunggu sambil minum Es Jeruk di seberang jalan sebelum A datang menghancurkan kenikmatan. Dek pok pek pok pek dengan bahasa Malaysianya, ambik kau air jus limau manis perah tu menjadi Rp10k (RM2.80) segelas. Aku tak percaya itu harganya. Cis! Selepas itu kami menghantar pulang barang belian ke hotel sebelum menyambung pula ke Cihampelas dan melongok di Ciwalk. A memberitahu ada kawannya yang mahu datang dan kekira sejam kemudian, aku dikenalkan dengan MA, kawan si A, yang merupakan orang Bandung dan bekerja di Jakarta. Kami berborak seperti sudah 3 tahun kenal. Malam itu MA mengajak ke karaoke. Setelah siap, MA menjemput aku dan A untuk ke karaoke namun, Bandung masih memberlakukan perintah berkurung bagi outlet hiburan dimana semuanya akan ditutup jam 12 malam. Maka kami sepakat untuk berkaraoke di Jakarta sahaja malam esoknya.


MA , seorang rakan baru.


 Esoknya kami segera ke stesen keretapi untuk balik ke Jakarta. Menikmati Bandung selama 22 jam sahaja bagaikan sepinggan nasi lazat dijamah sesuap cuma. 


Lalu pak Gubenur dalam buangan memberi lambaian kepada rakyat Jawa Barat sebelum pulang ke DKI Jakarta.


Anda mungkin tidak mempercayai bahawa set mi ini cuma Rp 18k (RM5). Makanan dalam tren PT KAI agak murah dan berbaloi.


Sebuah lagi jambatan dari berbelas-belas jambatan seriau yang dilalui kereta api.


Tren membelah kota Jakarta dan kami tiba di Gambir pada jam 15:20 sebelum kebingungan mahu menginap di mana pula agaknya. Kami mencari di sekitar belakang Sarinah, lebih tepat di Jalan KH Wahid Hasyim tetapi semuanya tidak cocok dengan budget. Sebab itinerari tertera sekian-sekian harga. Kena patut. Lain kali itinerari perlu kita mahalkan lagi ye. Kami kembali ke Jalan Mangga Besar Raya dan menginap di Hotel Permai. Ia menawarkan hanya Rp215k (RM60) per malam untuk dua orang. Seterusnya malam itu kami bergerak ke Senayan untuk melawat Senayan City Mall dan Plaza Senayan.


Selepas buat syarat ke sini, kami ke ke McD Sarinah untuk menunggu MA yang berjanji untuk membawa kami karaoke di situ. 


Inul Vizta merupakan karaoke milik Inul Daratista yer. 


 Kami bernyanyi nyanyian selama 2 jam.


Sebelum tibanya masa untuk mengucapkan selamat tinggal kepada MA. Esok kami bakal pulang ke Kuala Lumpur. Tetapi sebelum tertidur, E kawan A mengajak lepak.



Kami dihangkut oleh E dan kawannya untuk ke Jalan Kebun Sirih menikmati Nasi Goreng Kambing dan kemudian melepak di sebuah restoran di Jalan Jaksa yang bernama KL Village. Kenapa KL? Menurut E, ia dibuka oleh seorang yang lama menetap di Kuala Lumpur. Segala mak nenek nama minuman kat Malaysia ada dalam menu dia. Wah. Terkagum sikit. Kami sisha-sisha sebelum pulang jam 3:30 pagi.

Bersahambuhung lagi di Ke Jakarta Lagi III



Ke Jakarta Lagi (2/2014) I

Trip ke Jakarta kembali lagi awal September lalu bermula 5 haribulan sampai 9 haribulan dengan kali ini disertai oleh tiga orang yang lainnya. Semua kroni-kroni A, (memang huruf pertama nama sebenar). Yer A yang hot tu. Matila carut. Pun begitu, aku telah menugaskan diri aku untuk membina itinerari untuk perjalanan ini dengan kos penginapan dan tambang serta cukai-cukai berkaitan hanya mencecah RM310 untuk 5 hari 4 malam termasuk perjalanan ke Bandung dengan keretapi dan penginapan di Bandung untuk satu malam! Kita coba.


Kelihatan pesawat KLM809 masih belum sampai KLIA walaupun imej ini diambil setelah saya tiba di KLIA hampir sejam.


Pilihan penerbangan kali ini adalah KLM, premium airline milik Belanda yang menawarkan tambang RM355  dengan 35 kg muatan sehala, pergi balik untuk trip ini. Aku tiba di KLIA pada pukul 1:30 petang manakala mereka tiba lebih awal dari itu kerana memandai-mandai beli tiket ERL terus ke KLIA dari Tasik Selatan dengan cas RM27 per kepala. Itu mahal kepala butuh namanya. Teknik terbaik mengatasinya ialah dengan membeli tiket ke Putrajaya dari Tasik Selatan berharga RM5.30 dan menyambung tren 30 minit berikutnya dengan tambang Putrajaya - KLIA sebanyak RM6.20. Kan baru RM11.50 tuuu. Penerbangan berlepas tepat waktu yakni 4:20 petang Waktu Malaysia dari Terminal M, KLIA dan tiba di Terminal 2F, Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta, Jakarta pada pukul 5:55 petang menggunakan pesawat Boeing 777-200. Lihat screenshot Flightradar24 itu. Gigih kan kita memantau ketibaan pesawat dari Amsterdam itu.



Setibanya di Jakarta dan selesainya menguruskan hal imigresen dan bagasi, hari sudah gelap. Kami memilih teksi sapu berharga Rp200K (RM55) untuk 4 orang terus ke Jl. Mangga Besar Raya. Kami check in di 7 Days Hotel dengan kadar Rp300k (RM82) per malam untuk 2 orang pada pukul 7:30 malam Waktu Indonesia. Isyak berkumandang pada jam 7:05 malam di sana. Selesai mandi, kami turun makan dan mereka-mereka mencari simcard manakala aku yang bersimcard Telkomsel sejak bulan 6, terus on telefon walaupun sebelum keluar pesawat tadi dan ngepos gambar-gambar dari baki pulsa Rp59K yang ada. 



Selepas itu tanpa membuang masa aku dan mereka mencari bakso kegemaran di Bakso Total Solo yang terdapat di Mangga Besar main road itu.


Kami kemudian bersiap dan melawati Apollo Bar  & Lounge di Bellagio Mega Kuningan. Di sana berhimpun lah dengan crowd ala kadar sebab salah hari. Crowd ramai esok. Kami disambut rakan A iaitu E warga Jakarta. Perjimbaan berakhir jam 3 pagi dan pulang kami ke Mangga Besar.



Esoknya kami tukar ke City Icon Residence yang  terletak di pinggir stesen komuter Mangga Besar. Selepas itu kami mencoba menaiki komuter KRL atau tren elektrik untuk ke Jakarta Kota bagi membeli tiket ke Bandung, esoknya, dari Mangga Besar. Tiket dijual bersama kad sentuh senilai Rp7k (RM2). Setiba di stesen kad boleh dipulangkan dengan menebus Rp5k di loket (kaunter) berkaitan. 


Perlu diingat arah keretapi dua landasan di Jakarta tidak seperti negara kita. Tren ke arah kanan berada di depan kita manakala arah ke kiri di platform berseberangan.


Setelah ke Jakarta 3 kali dalam tempoh kurang setahun, inilah yang aku namakan trip berkeretapi. Hal unik mula terlihat ialah sekumpulan nyonya2 yang bersembang bahasa Indonesia.

Pengeran Jayakarta


Gambar di stesen Jakarta Kota. Stesen penghabisan.


Di sini, untuk membeli tiket ke Bandung, pembeli perlu ke pejabat khidmat pelanggan bagi memeriksa kedapatan tiket pada tarikh yang diingini. Setelah klarifikasi, borang perlu diisi dengan butiran nama dan no. Pasport setiap penumpang. Seterusnya barulah dibawa borang ke kaunter untuk mendapatkan tiket yang tertera butir peribadi tersebut. Kami memilih Kelas I (ii) atau Eksekutif II berharga Rp190k (RM52) pergi balik antara stesen Gambir di Jakarta Pusat ke stesen Bandung.


Kemudian kami menggunakan Busway Transjakarta, perkhidmatan Rute 1 dari Jakarta Kota ke Blok M untuk pergi ke Bundaran HI. Perlu diingat bahawa untuk Rute ini penumpang perlu membeli kad sentuh berharga Rp40k (RM11) yang mempunyai nilai tambang Rp20k (RM5.50). Tambang sekali naik untuk ke mana pun destinasi dalam rangkaian Busway ialah Rp3500 (RM0.90). Untuk kami, kad dibenar dipassing ke belakang. Tolak 4 orang, bakinya tinggal Rp6000 iaitu untuk hanya seorang sahaja sebelum ditambah nilai. Talak kuasa nak tambah.


Kemudian kami makan di gerobak (gerai tolak) dengan sekenyang perut dengan harga Rp30k (RM8.20) Nasi putih 2 pinggan teh o ais 2 gelas di tanah kelahiran ayam penyet ini sendiri dari tangan-tangan anak cucu pencipta kuliner ini sendiri sebelum kami reronda Grand Indonesia Shopping Town dan Plaza Indonesia di sekitar itu sebelum ke tugu Selamat Datang berfoto moto. 




Ketika mereka sibuk berfotomoto di tengah-tengah bulatan, aku mencari sudut strategik di seberang jalan. Untuk apa? Untuk mendapat best shot bagi gambar bandingan di bawah. Hehe. Cool tak? Cool tak? Cakap je tak. Ade aku kesah!


Kemudian aku membawa mereka ke Taman Monas menaiki teksi dan turun di pintu berhampiran Stesen Gambir. Sekejap aku sekejap saya. Bodo la penulis ni. Setelah bergambar hambar, mereka dipulangkan ke hotel oleh saya bersama-sama dengan saya sekali.


Aksi kegerahan. Panas doh Jakarta ini time. Cuaca kering. Bibir jadi merekah nan luka. Seksafon rasanya. Malam minggu selepas mandi kami ke McD Sarinah. Di sana kami tertemu dengan NWM dan LP , sahabat dari Malaysia dalam Facebook yang turut berada di Jakarta pada masa yang sama. Selepas membuatkan pengunjung di sana menyampah dengan nada-nada keMalaysiaan yang memecah hingar di lantai bawah restoran itu, mereka pulang. Kami lepak di lantai atas. A berbuat perangan dengan 2 temannya. Masing-masing menarik muka. Nasib baik aku tak panggil trak penunda. Biar ditarik muka ketiga-tiganya. Sakit plak hati kita.


Selepas itu kami ke sebuah kelab. Bukan kerana pengunjungnya. Tetapi kerana premisnya. Pengunjungnya ruaaamuaaaiii buaaangueeettt. Ibarat yang di Malaysia dengan crowd 4 kali ganda. Namanya Moon Light. Dipanggil Meli. Letaknya di tingkat 2 unit paling hujung arah ke selatan pada deretan pendek kedai 3 tingkat yang terletak di sebelah kanan pinggir simpang Jalan Mangga Besar masuk ke Jalan Hayam Wuruk. Kedapatan 7 Eleven beberapa pintu sebelum premis dan premis sangat panas akibat keterlebihan pengunjung. Kita ni pelancong, kita bukan kira standard tak standard. Kita masuk saje. 

Kemudian kami balik kerana esok mahu ke Bandung naik keretapi! Pengalaman yang aku terlepas dalam kunjungan-kunjungan yang lepas.

Bersambung ke Ke Jakarta Lagi II