Friday, March 4, 2011

Pompeii Yang Memang Memanggil Bala



Pompeii merupakan peringatan Tuhan untuk kaum yang mengagungkan seks. Bukan sahaja seks normal, malahan seks luar tabiie juga menjadi sesuatu yang dibanggakan hingga tergambar pada duit syiling di atas.

Ko mampu? Setidak-tidaknya, jika berseronok sangat dengan kegiatan luar moraliti ini, janganlah sampai mengagungkan ke tahap menzahirkannya dalam syiling sebagai matawang yang digunakan dalam berdagang. Itu dah gila namanya.

Begitulah gilanya masyarakat empayar Rome di Pompeii hampir 2000 tahun lalu yang gila berjimak dan berjubor dan mengangkatnya sebagai tradisi kebanggaan Rome pada ketika itu yang akhirnya memanggil gunung Vesuvius untuk meletup dan menimbus mereka dengan debu panas hingga mereka mati serta merta.

Bayangkan, Eropah yang terkenal dengan gunung berapi diam-diam ubi itu meletus dengan dahsyat sekali memusnahkan Pompeii dan ketamadunannya sehinggakan beribu-ribu tahun selepasnya, penduduk dunia tidak langsung berani lagi untuk mengeluarkan duit syiling 'doggie' seperti di atas dan 'cikloi' seperti di bawah ini.



Thursday, March 3, 2011

Mengapa Iran Ancam Boikot Olimpik 2012?

Iran mengancam untuk memboikot Sukan Olimpik 2012 di London. Alasan utamanya kerana logo Olimpik itu sendiri. Jawatankuasa Olimpik Iran menyebut bahawa lambang tersebut membawa aspirasi Yahudi secara terang-terangan.

Lambang yang agak hodoh itu sebenarnya turut pernah dibantah oleh warga Britain sendiri. Namun pihak penganjur menyebut, lambang yang funky, muda dan kreatif itu akan terus digunakan.

Apa aspirasi Yahudi yang disimbolkan? Ia tidak lain dan tidak bukan ialah terjemahan '2012' itu sendiri yang dikatakan sengaja dibuat supaya menyerupai perkataan ZION.

Zion merupakan nama bukit di Israel yang mana para penyokong aliran Zionis dalam puak Yahudi menyebut bahawa pemerintahan dunia di bawah Zionis akan berpusat di Zion. Dari nama bukit tersebutlah wujudnya pengikut fahaman Zion yang menggelar diri mereka Zionis dan merangka misi memerintah dunia dengan dogma-dogma menyesatkan.


Tuesday, March 1, 2011

Berehatlah Dengan Aman Di Sana

Balik kerja semalam, belum sempat aku bukak baju, Tya telefon. Terdengar hiba Tya yang sedang menangis. Dia bilang, Boy Heveree dah meninggal. Masa tidur. Aku terkejut sampai aku bingung, sapa tu Boy Heveree. Aku bingung sebab Tya sebijik macam Aiman masa call aku bilang pasal kematian Rizal, 2 minggu lepas.

Aku automatik sebut, ya, Paktam kenal, masa Tya tanya, Paktam kenal kan? Terus aku on internet, dan FB, aku nak kenalpasti. Ya Tuhan, Boy, yang selalu dengan Robson, dan selalu lepak sekali di tasik. Umur baru 25. Dah tak ada lagi.

Aku bersiap-siap untuk mandi. Cuaca mendung. KL kelihatan hujan. Aku berbaring seketika mengenangkan apa yang sedang berlaku dengan kita sekarang? Banyak yang pergi tiba-tiba. Seketika, aku tertidur tanpa aku dapat menghalang. Panggilan EE dan Billy untuk pergi ke Cheras melawat jenazah Boy tidak aku dengar sebab memang telefon aku pun sentiasa 'silent mode'.

Seperti Rizal, kawan ofis aku yang meninggal 18 Februari 2011, Boy juga meninggal kerana kegagalan fungsi jantung. Seperti Rizal juga, Boy dibawa polis ke hospital dengan berselubung plastik mayat warna hitam. Sedih.

Tapi terfikir aku, sekurang-kurangnya pemergian mereka dalam keadaan sempurna dan cukup sifat tanpa setitis darah menitik ke bumi.

Bagaimana pula bilangan kematian yang diakibatkan kecederaan yang serius yang sering dialami oleh 'mereka-mereka yang pergi sebelum waktunya"? Pecah muka, putus badan, putus itu dan ini?

Seperti arwah Khalid yang pecah paru-paru akibat ditusuk tulang dada yang remuk, Hazi yang hancur mukanya dan terpaksa di isi kapas, pemergian Rizal dan Boy boleh dikatakan dengan keadaan yang cukup sempurna.

Nasib kita entah bagaimana? Aku berharap agar kalau aku 'pergi' juga pergi dengan jasad yang sempurna. Tetapi kita manusia hanya layak untuk berharap sahaja.

Bagaimana pula 106 orang yang terkebumi 2000 meter di dasar laut tanpa dapat dinaikkan ke darat seperti dalam nahas udara Adam Air, Indonesia pada 1 Januari 2007? Mintak dijauhkan.

Monday, February 28, 2011

Keretapi Senandung Langkawi 335.8 km/j ! Biar Betol?

Lama tak update blog. Hehe. Saja. Malas. Sukahati kita la nak update ke tidak kan. Tak sapa pedulik pon. Maka alkisahnya, kelmarin aku pun bersegeralah balik ke KL sebab ada banyak kerja yang tak siap. Mak patah kaki jatuh basikal Selasa lepas. Jadi kena la jenguk selalu.

Aku pun naiklah tren dengan tambang yang sebenarnya tak ramai orang tahu. Orang dok ingat Ipoh- KL RM22 je. tak pun ETS RM30. RM22 tu second class. Apa tak naik thrid class. RM12. Tapi itu dalam tren Senandung Langkawi je. Perjalanan dia Hatyai- KL. Sampai Ipoh jam 2.17 pagi dan sampai KL Sentral jam 5.40 pagi.

Oleh kerana naik di Ipoh, aku dah tau dah resamnya. Tempat duduk aku mesti ada mamat-mamat Patani atau budak-budak kecik yang main duduk je. Duduk berjaga takpe, boleh la mintak suruh blah. Tapi kalau dok sedap tidur? Kesian la pulak. Jadi aku pun ambil keputusan untuk duduk kat kantin je.

Yo lah. Ipoh-KL tak joget2 macam tempat lain. Landasan dia baru, rata, tak goyang-goyang Inul bagai. Sangat selesa melebihi naik pesawat. Pesawat pun kadang-kadang menakutkan juga gegarnya.

Naik-naik terus order Nescafe nih. RM2.50 gelas kecik je. Cekik landasan namanya. Takpe. Berbekalkan kacang putih ngan air mineral, aku pun online. Test Maxis Broadband. Connection keseluruhannya 60% je. Kawasan sebelum Batu Gajah, Tapah Road, Sungkai memang tak ada connection HSDPA. Masuk Selangor je, cantik. Tapi sebelum Sg. Buloh selepas Rawang, macam haram.

Apa yang aku nak cerita bukanlah itu. Tapi tentang GPS reading. Bacaan GPS tak dapat mengesan kelajuan keretapi tu. Aku pun heran sebab apa. Kalau nak kata sebab wayar letrik atas kepala sepanjang Ipoh ke KL, masa aku naik ERL, OK je. Maksimum 161.5 km/j. Atas ERL pun ada wayar karan jugak.

Tapi, dalam keretapi tu, GPS speed reading tiba-tiba mencatat 335.8 km/j. Wau. Ini keretapi kat Perancis ke kat Jepun ni? Hahaha.

Aku ingat GPS tu salah. So aku check position melalui kordinat kat Google Maps. Ternyata posisi aku betul. Lokasi 4.3487 Utara , 101.1158 Timur tu tepat atas rel keretapi di Malim Nawar. Tapi macam mana speed boleh jadi macam tu?

Aku rasa ada benda ni berkait dengan friction keretapi tu sendiri atas landasan. Tapi aku pening jugak. Bukan ke dia baca melalui posisi dari masa ke semasa.

Jadi aku pun anggaplah tren tu memang tengah 335.8 km/j walaupun mustahil. Hahaha.

Merasa la naik keretapi paling laju di Asia Tenggara dengan tambang RM12 untuk 220km. Wahahaha.

Yo-o-o je ke Singapore. Padahal tren tu ke KL je. Tapi penumpang yang nak ke Singapore akan bersambung dengan tren KL - Singapore pulak. Transit di KL Sentral.

Tu dia hah. 335.8 km/j. Kordinat yang tertera bila di semak di Google Maps, memang tepat atas landasan di Malim Nawar.

Lokasi kordinat.

Sebenarnya, yang menyebabkan kesewelan bacaan ini ialah gangguan signal GPS yang dialami ketika berada di dalam keretapi yang bergeser dengan landasan dan menghasilkan medan elektomagnet tersendiri. Gitu. Maka ulangan signal GPS menjadi lambat. Akibatnya bacaan sebelumnya tiba saat tren telah melepasi kawasan tersebut dan bacaan seterusnya yang masuk menerusi signal GPS yang lebih aktif menghasilkan jarak yang ditempuh kelihatan sangat panjang dalam sela saat yang pendek. Maka jadilah ia keretapi peluru Jepun yang femes itu walaupun dengan kelajuan 335 km/j, Ipoh - KL sepatutnya 40 minit jer .

Hehehe.