Friday, October 29, 2010

Ironisnya Gunung Merapi


Takdir Tuhan sekelian alam memang tidak siapapun dapat menghalang. Walaupun jelas bahawa ada perkara tertentu yang boleh dikatakan bukan urusan Manusia untuk menentukan, sesetengah manusia memang cuba mengatasi hal yang begini untuk terus berpegang kepada prinsip sendiri.

Contohnya apabila gunung berapi yang merupakan urusan Tuhan yang menentukan fitrah proses pembentukan alam ini di dampingi oleh manusia dengan menyebut dirinya sebagai juru kunci malah sebagai penjaga, kadang kala hal yang begini membawa kepada kemudharatan terhadap pegangan sendiri malah terhadap diri sendiri.

Mbah Maridjan, seorang yang alim, menghabiskan masanya berzikir dan berwirid ke hadrat Allah SWT memohon agar Merapi tidak mendatangkan bencana, dikatakan adalah warisan Islam Kejawen yang masih tebal fahaman mistis animis yang menganggap gunung berapi boleh di kuci dan dibuka.

Akhirnya, beliau dan 30 lagi orang yang sebahagian besarnya pasukan penyelamat yang ingin memujuknya turun, maut dibakar gumpalan debu panas bersuhu 600°C yang meluncur turun dan mengganyang perkampungan Mbah Maridjan.

Lebih sedih, Mbah Mardjan telah bersetuju untuk turun dari kediamannya dan memohon untuk mendirikan solat terlebih dahulu. Mayatnya ditemui dalam keadaan bersujud menghadap kiblat dan diyakini sedang mendirikan solat saat debu panas menerjah perkampungannya.

Berfikirlah kita bahawa apa perlunya manusia menjaga dan mengawal sesuatu yang bukan urusannya sehinggakan para fanatiknya lebih mendengar katanya berbanding kata-kata pakar vulkanologi.

Tuesday, October 26, 2010

Inilah Jakarta!

Jakarta - Hingga pukul 23.40 WIB (12.40 malam waktu Malaysia), Senin (25/10/2010), kemacetan lalu lintas di Jakarta masih belum terurai seluruhnya. Bahkan, kemacetan menggila masih terjadi di berbagai ruas jalan. Lalu lintas di Tomang menuju Grogol sudah 6 jam masih belum mencair.

"Tomang sampai Grogol, sampai sekarang masih macet total. Sudah 6 jam belum cair," kata Fery, pembaca detikcom lewat Info Anda pukul 22.30 WIB.

Kemacetan yang parah juga masih terjadi di kawasan Jalan HR Rasuna Said (Kuningan), Jakarta Selatan. "Jam 23.00 WIB, Kuningan arah mampang tidak bergerak," kata Johan.

Yudy yang juga terjebak kemacetan juga menginformasikan suasana lalu lintas ke arah Pulogadung, Jakarta Timur. "Galur menuju Pulogadung macet total," tulis Yudy.

Kawasan Manggarai hingga Kalibata, Jakarta Selatan juga masih mengalami kemacetan sangat parah. "Manggarai sampai Kalibata macet total," kata Resha.

Giri juga mengaku sudah tujuh jam terjebak kemacetan. "Cibitung ke Jakarta arah keluar tol Kuningan macet, jarak tempuh tujuh jam," ujar Giri.

Di kawasan Bintaro, Tangerang, kemacetan juga masih terjadi. "Di Bintaro Sektor 9 masih macet total," tutur seorang pembaca. Kemacetan-kemacetan itu terjadi akibat genangan air yang terjadi di banyak titik.

Sementara itu, pantauan CCTV dari lewatmana.com, juga memperlihatkan kemacetan yang masih parah di beberapa ruas jalan. Di ruas Jalan Gatot Subroto ke Kuningan, kemacetan juga masih terjadi di dua arah. Lalu lintas kendaraan dari Jalan Gatot Subroto menuju Semanggi juga masih sangat padat.

Patutlah pembaca Indonesia pernah komen, Indonesia perlu berbangga kerana memiliki tempat letak kenderaan terbesar di dunia. Hehe. Tapi kejadian yang stress berat camni mungkin disebabkan laporan menyebut petang tadi hujan lebat sampai terjadinya banjir kilat.

KL FM Yang Kelakar

On the way aku balik dari Shah Alam lepas FFM kemarin, aku saja pasang KLfm. 97.2. Masa tu rancangan dia "Tempat paling menarik anda pernah lawati di Malaysia".

Wah. Kalau macamtu, bersedialah untuk explore kan. Penyampai bertugas ni mesti handal nih bab-bab pelancongan kan. Gitu lah resmi penyiaran.

Tapi, takde la nak kata aku lagi terrer kan, aku rasa banyak diantara kita yang lagi terrer dari dia. Malu la wei. Anda berada di udara. Jangan lupa bumi yang nyata. Haha. Dilakonkan semula perbualan dengan penelefon pada fateful 11.00 malam, 24.10.2010 itu. Walaupun tak 100% serupa tapi isikandungannya 100% betul :

DJ (Penyampai) : Ya, kakak. Mana agaknya tempat paling menarik akak pernah pegi?
TC (Tukang Call) : Bagi akak, Mabul la.
DJ : Mabul? Kat mana tu?
TC : Pulau Mabul kat Semporna.
DJ : Oh. Mabul tu pulau yer?
TC : Yer. Air dia jernih.
DJ : Tapi Mabul tu sekitar mana kak? (Cuba menambah lagi kebodohan)
TC : Mabul tu dekat dengan Sipadan.
DJ : Oh. Dekat Sipadan la?
TC : Yer Sipadan.
DJ : Jadi Mabul tu Sipadan la ye kak? (Menambah lagi kan..)
TC : Tak, Mabul tu Mabul la. Dia berhampiran Sipadan.
DJ : Ooo (Nampak blur disitu)
TC : Pulau dia macam cendawan.
DJ : Eh.. Macammana tu?
TC : Macam cendawan. Air dia bersih.
DJ : Ada rumah ke pulau tu.
TC : Ada. Penduduk dia Bajau Laut.
DJ : Ohh..

Dan aku terus tukar Hits FM sebab tak sanggup lagi mendengar ketongongan seorang penyampai radio yang sedang ke udara dan didengari beribu-ribu orang.

Apa nak buat. Nama pun RTM. RTM tak menghargai ilmu. Dia menghargai sesiapa yang berkecenderungan meminati rancangan mereka. Itu yang aku tahu berdasarkan temuduga yang lalu.

Hahaha.

Monday, October 25, 2010

Baru Balik Ke Festival Filem Malaysia Di Shah Alam Uals

Aku siap-siap Ahad petang yang kalau tidor tu lebih enak 27 kali ganda. Sebabnya nak menuai hasil pertanian dengan Pektop, kawan str8 aku. Yer. Dia berada nun di KL yang sedang mendung-mendung kecubung.

Aku menanti dalam hujan semakin merintik. Pektop muncul. "Aku kena gi Shah Alam. Ada kerja. FFM. Jom." ujarnya dengan muka sedih. "Hah. Aku?" aku tanya dia. "Aku boleh adjust hang masuk. Dont worry." jawab dia.

Ahpa?? Aku tengok baju lusuh STOP AIDS Prostar yang aku cekau kat ofis dua tahun dulu. Kemudian aku tengok seluar jeans lusuh aku. Yang penting, aku tengok selipar Billy kaler biru aku.

Aku pandang dia. Baju kemeja hitam dengan tie hitam. Sluar slack, kasut kulit.

Sempoi. Memang sempoi. "Yo. Real aku pakai macam ni je. Hang giler?" aku spontan menjawab. Pektop buat muka sedih. Hari nak ujan. Takkan aku nak biar dia naik EX5 dia dari Dataran Merdeka ke Shah Alam. "Jom lah" aku jawab.

Demi kawan, aku tolong jua. Sampai sana, nasib baik Kent Kheiril call. Dia kat Sect. 13. Fuh lega.. Aku lepak ngan Kent dan Kent mengujakan aku dengan khabar dari London. Kami sembang segala benda sampai kedai kat SACC Mall tu nak tutup dah.

Kent pun bagi souvenir kat aku. Terima kasih. Selepas itu,aku menunggu dalam kereta selepas berjalan di kawasan "glamorous" perfileman Melayu yang tak meriah mana pun suasananya , dengan artis tak cukup kain ramai mundar-mandir di kawasan itu.

Namun aku sedar, aku dalam keadaan yang kelihatan sangkak. Dulik aper. Hujan renyai membasahi Shah Alam dan tepat jam 11.00 kawan aku pun telefon. Kerja dia settle.

Kami pun pulang ke KL sambil dia mengomel, menteri makan duduk, artis makan berdiri. "Nak jadi artis sangat. For me, artis tu gundik istana je. I rakyat kebanyakan. Bukan urusan I." jawab aku dengan kekwat sambil membelah Federal Highway. *Matilar kene lahar pasni*

Sunday, October 24, 2010

Drama Sebelum Ke Hatyai 3 November

Last Ogos, sebaik je aku balik dari Semporna, aku pun mula gatal nak menjenguk web merah putih lagi. Bukan merah putih bendera indonesia yer. Tetapi, Air Asia. Yer. Sesiapa yang naik Air Asia, pastinya ketagih untuk membeli tiket online lagi. Ala2 dadah-dadah yang tak merosakkan badan ialah penerbangan tambang murah Air Asia. Camkan itu ! (Ingat tu!! dalam bahasa Indonesia).

Bila jenguk aku pun jumpa tiker RM4.00 ke Hatyai. Wah. Keren. Aku ajak sipendek "semet" kita kat Ampang tu. "Woi Tokek. Hang pernah naik kapal terbang?" tanya aku. "Tak pernah. Tak pernah. Ada cerita baik ker?" sambil menjawab dan menyendeng tepi aku. Jauh sikit lah. Panas!.

"Ader. Ni, gi Hatyai. RM29. Tiket RM4, Airport tax RM25 = RM29." jawab aku. "Boleh la tu. Murah tu. Bila? Bila?" tanya dia. " 3 haribulan sebelas la. Dua hari sebelum Deepavali. Kita gi sekejap, kita balik la naik keretapi." jawab aku.

"Keretapi berapa pulak tambang?" tanya dia. "RM52 je. Sampai KL." jawab aku. "Mahei tu. Mahei retapi dari kapetrobang?" jawab dia. " Pergi naik kapei terobang balik naik keretapi bayor RM81 je. Banyak pulak berkire kamu. Dalam keretapi banyak awek Patani wo.. Kamu kan suker bab2 romeo ngan stranger ni. Ndak tandak?" tanya aku. "Ndak, ndak, ndak!" jawab dia. "Aku beli ni. Kamu jangan tak bayor pulak" balas aku. "RM29. Come on la. Malu ler kalo aku tak leh nak bayor" jawab dia. Baik. Aku pun beli tiket untuk dia.

Semalam aku telefon dia. Bagitau dia siap-siap. Terbang 3 November 2010, Rabu, jam 12.10 tengahari, mesti nak ada kat LCCT sebelum 11.15 pagi.

"Border pass boleh buat kat sana ke?" tanya dia. "Kepala hotak hang. Aper jadah border pass bawak naik kapetrobang" jawab aku. "Ater aku orang Perak. Masuk Siam pake border pass je." jawab dia. Adui. Aku tepok dahi. " Border pass, dikeluarkan oleh Imigresen Malaysia ngok. Mana ada Imigresen Malaysia kat dalam Siam!" jawab aku.

"Aik, kalo camtu aku buat kat Imigresen KL ler." jawab dia ala-ala bimbo menempah penampar. "Wei kulop, border pass is for bordering state dengan Siam. Perlis, Kedah, Perak, Kelantan. Mana ada Imigresen Kolumpo keluar border pass!! Apekehei benak ayor benor ni?". jawab aku.

"Oooo macam tu ke? Abeh cemaner ni?" jawab dia. "Cemaner kepala bana aper nyer. Pergi la buat passport! Lahanet! RM100 je. Adooooooooooihhh!!" jerkah aku. "Ala.. Aku kerjer busy ni. Tang maner biler nyer aku nak buat passport. Aku kensel la." jawab dia.

Kimak nyer member. Terkena aku. Nasib baik RM29 je. Tiu nia seng.

Agak jauh juga airport HDY dari pekan Hatyai.