Thursday, December 13, 2012

Menanti 22.12.2012 Hari Pernikahanku Yang..

Malam makin larut. Larut makin matang. Larut Matang merupakan sebuah daerah di Perak. Bukan itu ceritanya. Ceritanya ialah tentang aku yang tak boleh tidur, ketika jam dah pukul 1.35 pagi manakala aku perlu bangun pukul 6.55 pagi bagi mengelakkan kad perakam waktu aku mengejek aku dengan ketikan warna merah.

Jauh melayang pikiran aku berserentakan (ade ke perkataan tu) dengan apa yang bermain-main difikiran aku.

Seluruh Malaya telah tahu yang aku telah berjanji untuk menikahi seseorang pada tanggal 22.12.2012. Tarikh tu aku tetapkan Januari lepas sebagai mengejek kiamat propa Yaudi iaitu kononnya pada 21.12.2012 katenye. Semasa aku membuat ketetapan jerat leher itu, aku tak ada girlfriend pun. Niat berseronok-seronok bermain tarikh itu menjadi serius.

Adik beradik aku, opismet-opismet aku, serta bos-bos aku (ramai bos lah..) semua dah tahu. Semuanya mengucapkan kata syukur pada suatu hal yang sebenarnya seloroh. Akibatnya lah kan, aku turut menjadi serius.

Belum pernah aku terdetik mengahwini sesiapa, tiba-tiba langkahku terhenti. Macam lagu nyanyian Ramli Sarip puler. Awal bulan 3, aku terjatuh hati dengan Sare'ah (memang nama sebenar), gadis Yala yang bekerja di kedai abang iparnya di hometown aku, Ipoh.

Sejak melirik Saerah yang matanya lirik-lirik selalu, rupanya manis-manis ayu itu, aku menjadi kerap pulang ke Ipoh. Tiap minggu aku balik kampung. Gurauan aku membahasakan kakak Sare'ah sebagai 'kakak ipar', diterima baik oleh isteri pemilik kedai Siam itu. Kakak si Sare'ah ler. Paham ke tidak ni?

Sare'ah memberi respon. Walaupun aku belum berhajat untuk menjelaskan maksud hati yang terkambus oleh ragu-ragu yang belum ditarah, wah, tetapi ramai kalangan kawan-kawan aku sekaki lepak kedai tu yang menyebut, sampai juga akhirnya jodoh aku.

Setiap kali aku ke kedai Siam yang kami panggil Siamese itu, Sare'ah akan ditugaskan oleh kakaknya untuk mengambil order. Sare'ah akan tersenyum malu saat perbuatannya mencuri pandang akan diriku, disedari olehku.  Seakan ada perbincangan telepati antara kami berdua. Bicara hati ke hati lah kononnya. Aku hampir pasti, Sare'ah akan menjadi milik aku tanggal 22.12.2012.

Tetapi, pada masa yang sama, Jaharudin (dekat nak sama dengan nama sebenar) dan Aiu (pun dekat nak sama dengan nama sebenar), sedang berada dalam kancah situasi yang sama dengan aku. Jaha kira kawan yang agak rapat dengan aku kat Ipoh. Aiu pula adalah gadis kerja kerajaan yang suka melepak dengan kami. 

Jaha meminta nasihat aku bagaimanakah caranya dia untuk dia meluahkan rasa hati dia pada Aiu. Aku pula, menceritakan apa yang patut bagi seorang lelaki untuk memikat wanita yang tidak diketahui maksud hatinya. 

Tetapi, sesuatu yang tak disangka, seringkali mendatangi kita. Lagu lagi. Pada suatu malam, ketika Sare'ah menghantar minuman yang dipesan kepadaku, tiba-tiba, Jaha, dengan niat membalas jasa-jasa aku membantu dia mengusahakan kemengoratan dirinya ke atas Aiu, berkata di depan Sare'ah, di depan aku sendiri.

" Abang ni syok kat Sare'ah. Kahwin la dengan dia. Dia pun nak kahwin dengan Sare'ah." - FACEPALM -

Sareah dengan muka merah padam, antara senyum malu atau senyum tawar, terus ke dapur. Kelibatnya kemudian tak lagi kelihatan. Aku dengan rasa malu yang amat sangat, memberikan satu tiu yang berpatutan kepada Jaha.

Perancangan aku semakin gagal. Bukan begitu caranya untuk meminang anak orang. Dengan cara yang kasar, selamba dan dengan aku sendiri ada kat situ. Apa boleh buat, Jaha aku kenal 20 tahun. Sareah aku kenal 2 bulan. Malam tu malam last aku jumpa Sareah sebab tiket tren aku ke KL jam 2 pagi.

Minggu berikutnya, aku tak balik. Dua minggu kemudian, Sareah dikhabarkan oleh si kakak ipar tak jadi ini, telah pulang ke Yala. Kata kakak dia, dia malu. Ko ambik order bogel ke nak malu-malu?

Tapi kita kena hormat. Mungkin tahap kemaluan orang Patani dengan orang kita berbeza-beza. Mungkin bagi kita, itu tidak apa. Tapi mungkin bagi mereka, itu tak boleh diterima.

Nak jadi cerita, Jaha juga kecewa dengan Aiu. Aiu yang disangka suri hidupnya, rupa-rupanya Pau Suri yang tak menjadi. Aiu mematahkan hati Jaha dengan kata-kata tak lebih sebagai kawan. Beberapa ketika, Aiu tidak lagi muncul-muncul di meja kami walaupun sebelum tu, hari-hari.

Tak mengapalah. Setidaknya aku cuba. 'Kakak ipar' pun serba salah setiap kali aku ke Siamese hari ini sebab memang itu la tempat lepak kami-kami di malam hari, setiap hari di hometown aku. Tak ada sebab aku nak lari dari Siamese. Engkau pergi aku takkan pergi, kau menjauh aku takkan jauh. Lagu lagi. 

Tiada apa untuk aku kenangi. 22.12.2012 akan menjelma dan berlalu pergi. Aku pulak kekal begini, dan sudahlah, esok nak bangun pagi. 

Perlepakan kami di Siamese

Tuesday, December 11, 2012

#PerakPeopleSays : REMPIT ITU PECUT !

Aku sangat terpanggil untuk mengulas hal 'rempit ni'. Ini berikutan ada pihak di TV yang tanpa segan silu menafsir perkataan 'rempit' mengikut selera tekak sendiri. Salah seorangnya ialah penganalisis jenayah yang selalu masuk TV. Entah bin Apa nama dia aku dah lupa. 

Kata dia rempit datang dari perkataan  ramp-it . Bidaah tahap 9 tu bro. Kalau tak tahu, sebut je tak tahu, tak lah jatuh air muka di kalangan 1 juta penutur bahasa Perak.

Perlu diingat, bahasa Perak menyebar bukan sahaja di tebing-tebing Sungai Perak dan negeri Perak, malah daerah-daerah pendalaman Pahang juga mengadaptasi bahasa ini berdasarkan sejarahnya masa lampau. Datang dari lubuk yang sama di Sumatera sana.

Sejarah ke belakangnya, masa aku kecik-kecik, ketika aku dan kawan aku sangat jahat, hobi kami ialah masuk kebun jambu milik pekebun Cina dan mencuri jambu-jambu batu isi merah tanpa biji demer. Bila kebinatangan tersebut disedari pemilik kebun, dia pun bertempik "Hoi.. culi !!!" seraya mengejar kami. Reaksi kami? " Dia kejor weii.. rempit.. rempit .. rempit.." sambil berlari merentas belukar.

Hal yang berlaku tahun 1987 itu membawa pemahaman besar kepada aku hari ini bahawasanya perkataan REMPIT datangnya dari negeri Perak.

Bila dikaji, sejarah ini sangat pasti bermula pada dekad 90an. Tempoh 10 tahun itu adalah tempoh kemuncak kemasyhuran pembikin-pembikin motor lumba haram di Ipoh di mana mereka digeruni di Penang, KL dan JB. Ini kerana geng rempit dari Ipoh pasti akan menang pertaruhan kerana kuatnya mesin mereka yang diubahsuai dari motor EX5.

Salah satu nama asal Ipoh yang naik masyhur di zaman itu ke persada lumba halal ialah Wazi Abdul Hamid yang kini menjadi presiden Rempit United, sebuah NGO bagi memupuk minat berlumba dengan cara yang betul ke atas pelumba-pelumba haram.

Teknologi clutch kaki yang mereka bawa ke bidang lumba haram pada masa itu, tidak dapat ditiru oleh penggiat lumba haram negeri lain. Inilah puncanya perkataan rempit menjadi semakin popular di peringkat kebangsaan. Perkataan rempit hakikatnya dalam bahasa Perak bermaksud pecut.

Walaupun kehebatan pelumba haram di Ipoh semakin pudar, tetapi tradisi berkonvoi mereka ketika mencari kawasan rempitan yang sesuai tidak dapat ditandingi oleh kaki motor lumba haram di mana-mana bandar di Malaysia.

Mereka mampu mengumpul hingga 1000 motor yang berkonvoi dengan geng Melayu, Cina, India dan Singh bercampur sekali, sehingga kereta-kereta di persimpangan yang berhenti di lampu merah, tidak berani meneruskan perjalanan ketika lampu hijau kerana belum habis-habisnya kumpulan ini melintas.

Mereka juga mampu menutup sesebuah persimpangan semata-mata untuk mengadakan lumba haram cara pindah randah mereka sehinggakan pemandu kereta dan lori menjadi akur, malah dalam terpaksa, menonton acara tersebut. Hasilnya, tiada siapa pun yang marah-marah kerana keunikan ini menjadikan ada yang istimewa di Ipoh.

Tetapi janganlah cuba mencari pasal. Walaupun mereka tak mengasari sesiapa, tetapi sebarang provokasi boleh berhujung kematian dan kecederaan. Ipoh telah mencatat kes pemandu maut dipukul dan pemandu yang keretanya diterbalikkan bak kekura kerana cuba berkonfrontasi dengan kumpulan ini.

Walaubagaimanapun, janganlah kita guna istilah MAT dan MINAH pada awalan mana-mana perkataan bernuansa buruk kerana MAT itu datangnya dari MAMAT dan MAMAT itu datang dari MUHAMMAD. Manakala MINAH itu datangnya dari AMINAH dan AMINAH itu ibu NABI MUHAMMAD.

Mengapa sesuka hati kita menyangkut pautkan Rasulullah dan ibunya dalam melabel sifat tidak elok seseorang manusia? Sampai ada istilah Mat Rempit Cina, Mat Rempit India.

 Geng Rempit Ipoh menyekat lalulintas untuk perlumbaan haram.

  Geng Rempit Ipoh menyekat lalulintas untuk perlumbaan haram.

 Geng Rempit Ipoh menyekat lalulintas untuk perlumbaan haram.

Kantoi la pulak....

Monday, December 10, 2012

Terminal Feri Pudu Sentral

Jumaat lepas, aku balik ipoh ikut KL. Sebab bas 6.30 petang Putrajaya - Ipoh tak beroperasi atas sebab-sebab tertentu. Lebih tepat, atas sebab-sebab tak tentu hala. Sepanjang perjalanan ERL ke Tasik Selatan, hujan turun dengan lebat sekali. Mujur sekali, kalau dua tiga kali, bermain airlah dipinggir kali. Menyambung dengan LRT ke Plaza Rakyat, hujan masih belum berhenti. Lalu berjalanlah aku seperti tikus kesejukan meniti lorongan kumuh dari Plaza Rakyat ke Pudu Sentral. Setibanya aku di Pudu Sentral, aku jadi konfius. Apakah aku membeli tiket feri? Ah pitam. Selamat datang ke terminal feri Pudu Sentral.





Agaknya cemaner boleh jadi begini? Jangan jawab! Biar saya jawab. Pam rosak atau pam tak berfungsi atau pam kena curi atau pam tertinggal rumah. Jawapan standard la tuh.