Friday, November 26, 2010

Benar Kata Miss Beck

Aku dapat rasa yang makin hari makin aku rindu ngan Ipoh. Dah 7 tahun aku kat KL dan aku rasa aku dah tak suka kerja kat sini lagi.

Dari aku berhimpit bersesak dalam LRT sampai aku dah naik kereta sambil dengar lagu dari rumah ke ofis, aku dah tak menghargai anjakan carahidup ni.

Dari perjalanan 2 jam di rumah Ampang ke opis Putrajaya hingga 15 minit dari rumah Presint 5 ke opis, aku dah tak minat dengan kemudahan yang macam ni.

Dari kurus bak Somalia mendarat di Malaya sampai dah bulat bak tokei kedai kek, aku tak berbangga dengan perubahan ni.

Dulu aku seronok bekerja. Kini, di jabatan haramjadah tempat aku bekerja, aku teringat kata-kata seorang KPP yang dulu amat dibenci oleh staff-staff JKN Perak.

"You kalau kerja dengan Gred B atau Gred S, baru you tahu. Diorang semua tak profesional. Diorang punya cara nanti you akan menyesal." ujarnya.

Memang. Lepas 4 tahun, aku dapat nampak kebenaran yang disebut Miss Beck. Kerja macam lembu, markah macam pukimak yang aku dapat sekarang. Aku tak tahu nak cakap apa lagi. Aku rindukan jawatan aku yang dulu.

Aku sekarang terjebak dalam sungai air taik yang najis.

Tuesday, November 23, 2010

Akibat Khabar Angin, Ratusan Nyawa Melayang

Macammana rasanya berhimpit-himpit? Sedap ke bau badan sekor-sekor? Yakhh! Especially malam New Year ngan Malam Merdeka kat stesen-stesen LRT tengah KL. Tak pun masa keluar dari stadium lepas nonton bola final. Tapi kalau kat atas jambatan, atau dalam terowong, memang nasib malang la kan.

Ini yang terjadi di Phnom Penh, Cambodia semalam. Tak jauh. Cuma 600 km ke utara Terengganu crossing Laut Cina Selatan je. Maknanya, budaya merempuh ni memang budaya setempat la kan.

349 orang anak muda mati manakala 410 cedera apabila kepanikan melanda remaja yang berpusu-pusu keluar melalui jambatan selepas menonton konsert sempena Pesta Air di Phnom Penh. Panik melanda apabila ada khabar angin nakal yang menjerit jambatan tu nak roboh dan tak stabil.

Akibatnya semua orang yang sedang berpusu keluar dari Diamond Island tu, kelam kabut dan berhimpit-himpit dan satu persatu yang jatuh menjadi mangsa pijak la kan. Aiyo. Yang terjun jambatan pun ado.

Konsert yang diadakan di Diamond Island, sebuah pulau yang asalnya merupakan kawasan setinggan dan dirancang menjadi kawasan pembangunan masa depan Phnom Penh, adalah acara akhir bagi pesta 3 hari yang disambut bagi tradisi meraikan arus kebalikan sungai Mekong yang masuk ke Tonle Sap, tasik terkenal di Phnom Penh tu.

Kata Perdana Menteri Cambodia, Hun Sen, ini merupakan tragedi terburuk dalam sejarah Cambodia selepas peristiwa pembunuhan 3 juta rakyat Cambodia akibat kekejaman Khmer Rouge 35 tahun lalu.



Ego Palsu

Selamat pagi Selasa semua yer. Mengikut fengshui Melayu, Selasa ni hari kurang ong. Aper ong-ong? No yer. Takder ong-ong selain Michael Ong.

Nak kisahkanlah sikit kan, sementara mulut tengah menyuap nasi goreng ni, tentang hati dan perasaan, ego dan keruntuhannya.

Ego palsu memang mudah runtuh. Saya ni takder sifat ego. Kalau ada pun saje je pose-pose ego. Tapi, ego orang lain, lantak pi la kan. Ego dia. Hak dia la nak usung ke mana pun kan.

Sebenarnya, dalam Facebook saya, semua orang yang saya pernah sayang, ada tersenarai dalam list. Saya hormati status mereka sekarang dan saya tak ganggu mereka dengan mesej-mesej yang barbagai, and vice versa.

Memang tengah tahun ni haritu saya pernah menyayangi seseorang yang last sekali mendatangkan kekecewaan. Saya buang dia dari list Facebook. Kan. Punyalah marah time tu dengan status dia yang menyindir. Tapi sebagai seorang yang baik, cewah, saya pagi ni add dia balik lah kan.

Janji saya dah add. Nak approve atau taknak, dia punya pasal la kan. Hak dia. Hadiah untuk dia dari Bandung masih ada dalam almari. Kalau dia rasa itu dia punya, sila datang tuntut la kan.


Monday, November 22, 2010

Keterbukaan Media Indonesia ?

Kecoh la kan kat Indonesia. Al-kisah lepas 2 hari kes Sumiati digunting bibir oleh majikan Arab Saudi, keluar kisah maid depa nama Kikim, mati dibunuh majikan, juga di Arab Saudi. Seperti biasa, berbondonglah para demonstran memenuhi Kedutaan Arab Saudi di Jakarta. Hari ni je, Isnin, 22 November 2010, 3 demo berlangsung depan Kedutaan Arab Saudi. Tapi takde pulak acara baling taik kan?

Tapi memang pukimak la kan majikan dia. Dah la cacat muka perempuan tu dikerjakan, dibagi makan dua hari sekali, dilayan seperti binatang. Mana ada orang Islam buat macamtu? Di negara ni, Cina dengan India je yang sanggup buat macamtu. Patut Cina di bagi maid China dan India dibagi maid India. Pukul la macam ko pukul cicak sesuka hati bangsa engkau kan. Kimak betul. Cina dengan India buat taik, Melayu yang kena hadap demo. Macam haram.

Yang teman heran sangat la kan, Detiknews takde pulak benarkan komen teman. Teman komen berdasarkan apa yang teman dengar la di Putrajaya ni. Kisah maid Indonesia yang makin BESAR KEPALA. Komen teman berbunyi begini :

" Para TKW (tenaga kerja wanita) Indonesia yang bekerja dengan majikan Muslim di Malaysia harus bersyukur kerna diperlakukan seperti keluarga sendiri. Dibawa berwisata (melancong) dan digalak bersolat jemaah bersama keluarga majikan. Tapi wajar dilihat tren (trend) terkini di mana ada TKW yang sudah berani teriak kepada majikannya " kalau ibu tak suka saya, ambil itu air panas, siram saya!". Untungnya majikan Muslim di Malaysia sabar semuanya. Kalau non-Muslim, nasibnya pasti lain. "

Tapi Detiknews mensensorkan komen tersebut. Hanjing bukan? Teman dapat tahu, di Presint 9, ada maid Indonesia yang memaki-maki majikan sendiri. Ya Allah, bersabarnya majikan dia tu walaupun akak tu seorang polis. Maid tu dengan berani mencabar akak tu siram dia dengan air panas. Kemudia maid tu kalau kena marah suka menangis meraung-raung bagi satu kawasan tu dengar. Aiyo. Binatang apakah itu. Dengar cerita, masa akak tu takder, maid tu dengan berani bawak balik Mas Joko kalau tak Mas Parjo ke rumah. Astaga. Cukup penyabar akak tu.

Tapi yang heran pulak, Detiknews ni dia tak sensor pulak komen seorang pembaca yang mengulas tentang berita bahawa sesetengah TKW 'hilang' itu berpunca dari masalah keluarga antaranya suami di kampung halaman, kahwin lain. Pembaca tu komen :

"satu lg bukti hasil ajaran iblis poligami yg mengahancurkan keluarga dan negara"

Amboi, sesedap mak bapak dia mengutuk ajaran agama lain kan? Ini la demokrasi yang Indonesia bangga-banggakan. Demokrasi memilih citra pemberitaan yang mereka rasa sedap dan seronok dalam mengadu domba.

Kadang bila dengar sesetengah depa mengutuk Malaysia kononnya pemberitaan kat Malaysia ni tak sebebas mereka, nak termuntah pun ada. Hipokrit giler khinzir lah kesimpulannya.