Tuesday, December 18, 2012

I'm not crazy I'm just a little unwell


C   D   G              Em
All day staring at the ceiling making
C            D             Em
friends with shadows on my wall
C   D         G              Em
All night I'm hearing voices telling me that
C                                 D
I should get some sleep because tomorrow might be good for something


Pre-Chorus I

Bm     C-barre  G               D
Hold   on  I'm feeling like I'm headed for a
Bm    C-barre    G           D
Break down  and I don't know why


Chorus

G                               C              
I'm not crazy I'm just a little unwell  I know right now you can't tell
Em                                     D
But stay a while and maybe then you'll see  a different side of me
G                               C
I'm not crazy I'm just a little impaired I know right now you don't care
Em                                    D
But soon enough you're gonna think of me, and how I used to


Verse II

C   D  G            Em              C           D              Em
Be, me talking to myself in public  and dodging glances on the train
C     D      G                     Em
and I know I know they've all been talking about me
C                              D
I can hear them whisper and it makes me think there must be something


Pre-Chorus II

Bm        C-barre      G              D
Wrong with me          out of all the hours thinking
Bm   C-barre   G
Some how       I've lost my mind


Chorus
(Repeat)



Monday, December 17, 2012

Tiga Tahun Lalu


When talk about love...  jap.. ni bukan blog dulu-dulu meroyan cakap omputeh. Tapi kesah dulu2 yang aku nak paste-kan bawah ni, menjadi lembaran yang membuatkan aku takut nak terlalu rapat dengan siapa-siapa. Terutamanya orang yang rupa-rupanya bakal cenderung mereka-reka cerita memburukkan kita, sebaik sahaja menyedari kita tak berhasil menjadi miliknya. 

Awalnya konfesi malam itu, habis segala kawan-kawan yang ada diburuk-burukkan semata-mata mahukan perhatian kita. " Kawan-kawan yang ni, kawan-kawan yang tu semua nak kawan ngan kita sebab duit je. Sebab kita tengah ada duit." Ololololololo. Bila menyedari aku tak berhajat menjadi pacarnya dalam konfesi berdua atas tempat berpanorama indah itu, aku pulak dituduh mengikis duitnya, pada kawan-kawan yang dahulunya kemain diburukkannya . Aku menerima persepsi buruk dari 'kawan-kawannya' itu sampai hari ni. Dan aku tidak pernah teringin meminta peluang untuk membela diri. 

Mentang-mentang takde bukti. Aku je yang dengar. Pemandangan Kuala Lumpur dari Bukit Ampang menjadi saksi bisu. Untunglah aku korek cerita ni 3 tahun kemudian. Memang aku tunggu fixed deposit ni matang pun. Sebagai renewal kepada peringatan atas diri sendiri. Agar pisang tidak berbuah dua kali.

Menyedihkan, malam itu, 23 Jun 2009, hari lahir aku ke 31. Tapi, hadiah yang aku dapat dari seorang kawan yang sering mengadu tentang kononnya kawan-kawannya , adik beradik (sistah) nya, memanfaatkan dirinya, ialah sesuatu yang mengubah pandangan aku ke atas orang dan mengubah pandangan orang ke atas aku. Besar hadiah tu kan.Sebab tu aku tak pernah lupa kecelakaan malam itu.

Di sebalik semua ini, pernahkah dia sekali dalam hidupnya memberanikan diri meminta maaf dari aku? Tiada guna mengaku mudah memaafkan orang padahal salah kau dengan orang, kau buat pekasam. Dia merasakan salah laku nya itu adalah kebenaran dalam menegakkan keegoan dia. Biarkan labu terjun dengan luncai-luncainya. Terbalik? Memang kau suka terbalik.

Jun 2009 kekal menjadi detik tercelaka dalam mengawal tindak tanduk luar kawalan kawan-kawan. Atau sekurang-kurangnya, kawan yang sorang itu. Namun bagi aku, yang lepas, biarkan lepas. Tetapi sejarah, perlu diimbas. Sebagai pengajaran agar kau tidak terpilih... kibas.


SATURDAY, JULY 4, 2009
This Is My Full Stop Note 
Well.. I had sacrifice a lot for others.. just to ensure the other people get their right that they feel like being denied... OK, now the person has got back what belongs to him.. which is.. actually never being mine at all even on any single second, .. why must I be the one should take the blame now..??  
I've learned that there is a phrase sounded like ' silent is golden '.... but when we keep our mouth shut... it only open a door for facts to be fabricated with bluff...!!
I've heard too much, and I've faced too much of childish attitude which I supposedly not encounter at this age. The super duper state of denial that rooted in anyone... might lead them into the act of blaming the person that they feel worth scapegoating..! 
Ahha. There is a word regarding maturity I did heard. But is this issue has been handled in matured way at the first place? Never! Am I the one who spill the story all over the network and give a kick start on plain'ol sedition? Neither! 
Seriously, I'm not loosing anything, not loosing anyone. I still have my friends who can give good advice but this issue supposedly to be something that not crucial enough for their advice to be sought on. 
I'm sorry of being rude... but I can't stop myself getting mad to the worst level I ever had... I might not get Noble Prize for that God damned tiny effort which is actually a preventive measure, but deep inside, I did hope for a little appreciation... Worse enough, all I get is a confronting retaliation... and slitting throat enough, I was pleaded guilty by a 'domestic court' without trial! 
I wish not to talk about this even for a single word but now the situation are crucial enough and it really calling my words of intervention. 
I've been scapegoated to an unbearable level and being said, an actor.. well.. if I would make millions.. I'm really glad to be an actor... but I don't even made a penny... and still... I'm a penniless person.. 
What about sympathize words then... on friendship... on relationship... on 'siblings'... which is now clearly a mere baseless grouses that intending an attention and for that, who was actually having the drama script written ?? 
When someone had to let go something that they feel .. only by that noble way... it will avoid harm to any relationship... should he being accused as a wrongdoer ?? In this case, yes. I'm doing unforgivable sin when I give a strong advise about the right of the righteous. The importance to love the one who love you, and love the one who cares about you at any stake. 
Okay.. the one that being skeptical must be misinformed ... but why must being way too unilateral in something that needs a good diplomatic skill... if the bilateral way is inapplicable! You don't bother to ask, I don't bother to explain. But what about turning me as a foe on one side statement which is totally made on denial basis? Wasn't it unmatured? immature? 
Oh.. say that I'm now confronting with incapable people.. yes... but i have my right here to defend myself.. because I've been lagged behind way too far and just try to react when things has turned wrong. 
Sometimes people are cussing others with words that actually suits to their own selves. I might list down here everything but I'm not going to.. but what would stop me?? 
Yes I am a human.. and you are a human too.. but the comparison might irrelevant when everyone knew how to adapt things but not either me or you.. 
Scores of words that should be in our circumference is now spilling out rapidly from your side ... and I cant stop myself to spill it out too... to make it balance... and now, there'll be two version which is one attacking and one is defending... lucky enough, i never wish to attack.. because that is so not me.. 
It hurts when your effort to educate, was badly replied with negative retaliation... It hurts even more when a bare simple lesson was taken seriously like apocalyptic happenings.,, thus, turned a bland situation into the sour one.. 
I've told to those who willing to be close to me like brothers, that I wouldn't take them as a friend anymore when delivering advice... why on earth someone ever dare to be one... when they actually unfit at all? Why don't just be a friend? Some are knowing me very well but some are not at all but they pretend like one. 
I just can't imagine how my sole little brother that I've advised personally, strongly, in tearful emotion, can accept that it is my right to lend him an advisory dictation... in a brotherly manner.. But now, I can't imagine that someone with shallow comprehension on this conceptuality is now confronting me in a rude manner... Well, thanks. That was doubtfully the first and definitely the last. 
So, if the damned retaliation would inspire happiness in the relationship of the whom it may concern, keep it up. Truth remain as truth.. When it come the moment, it will revealed. 
Now is my turn to set a full stop right after the coming up 'r' letter.

Malai Rock Station Dah Panas La Pulak..

Aduhai... Baru nak feeling-feeling membiasakan diri melepak tempat yang bebas dari elemen jinjang di Ipoh. Dah panas pulak. Dipetik dari mediamalaya.com :


Awie buka kelab malam Malai Rock Station Bistro Ipoh? (7 Gambar)







Lantaran Apa


Lantaran apa aku berduka
Ayat ku tiada 
Apakah lagi titik noktahnya

Hidupku diterajang kesepian
Hingga pena segan bertinta
Mengalah dengan halangan mudah
Hanya ku simbah dengan hujan mencurah

Semalam aku riang 
Esok mungkin duka
Hari ini aku tiada apa-apa

Wahai hari esok
Bawakanlah aku berita gembira
Pulangkan aku naskah yang lama
Pulihkan aku seperti sediakala
Hapuskan dia dari batu jemala

Deklamasi Isyarat Cinta Salah Baca

Cinta adalah rasa yang bukan dibuat-buat. Bukan rasa yang dimuat-muat. Cinta hadir dengan sendiri. Bergantung pada bagaimana hati kita mengolah keputusan yang terhasil dari garapan sanubari. 

Cinta itu cuma nyata hadir setelah kita dapat menerima kekurangan seseorang walaupun pada mulanya kita terpikat pada kelebihannya. 

Cinta itu tidak boleh dipaksakan atas orang lain dan orang lain tidak boleh pula memaksa cintanya ke atas kita.

Mencintai seseorang yang mencintai kita itu adalah keterlanjuran. Tetapi mencintai seseorang yang tiada rasa cinta kepada kita itu adalah ketersasaran. 

Ketersasaran itu boleh sahaja digerakkan oleh kekhilafan minda kita dalam menelaah isyarat palsu yang dijadikan mainan. Mainan itu mungkin sahaja cara seseorang itu menghiburkan hati yang tidak mapan..

Justeru, tiada siapa yang patut disalahkan. Yang bermain akan terus bermain. Yang dipermainkan akan terus dipermainkan asal sahaja pengalaman tidak pernah mengajarnya apa-apa. 

Pedoman dalam gelora ini hanya bergantung kepada tahap usia, paras kematangan dan natijah dari pertelingkahan isyarat antara dua manusia yang mempunyai falsafah berbeza tentang cinta.

Maka, maafkanlah sesiapa yang kelihatan mempermainkan gejolak hati anda, yang kelihatan mempermainkan hasrat tulen anda dan yang mendorong anda mentafsir sesuatu yang hakikatnya salah dan boleh sahaja berakhir parah.

Pengalaman hidup itu mematangkan. Sebelum kita merasa kecewa, bukankah lebih baik kita mengeluarkan diri dari sebarang kemungkinan yang mengecewakan?

Manusia itu tercipta dengan berbagai sifat dan sikap ke atas manusia lain. Untung rugi jalan hidup juga berbeza. Pada yang terbiasa dengan kesenangan, tiada ruginya menghiburkan hati sendiri dengan apa juga cara yang memberi gembira. Pada yang kesusahan, tiada ruginya pula untuk melakar jalan yang menyenangkan walaupun ditabir tirai kepayahan.

Pada satu peringkat, ketika dua fahaman bertembung, maka bertelagahlah firasat yang membawa aspirasi berbeza dalam merungkai apa sebenarnya yang dikehendakki secara bersama.

Tidak mungkin ada cinta yang tumbuh semudah cara. Kerana cinta itu suci. Yang menjaja cinta dengan kata-kata murah, tetaplah juga mempunyai junjungan cinta yang suci untuk dipelihara. Yang menatang cinta semahal jauhari, tetap sahaja mengambil langkah berhati-hati demi mengelakkan kabilah cintanya dirompak secara sia-sia.

Rumusannya, pada situasi seperti ini, tidak mungkin wujud cinta itu secara bersama. Pada masa anjing menggonggong, kabilah akan tetap berlalu. Masa terus beredar menjana jawapan demi jawapan untuk sebuah keputusan.

Bagi yang murah kata cintanya, pasti jua akhirnya akan terserlah cinta mahalnya. Bagi yang mengusung cintanya yang dirasakan berharga, tetaplah akan tiba ke destinasi yang jelas dan pasti akhirnya jua.

Sunday, December 16, 2012

Sahabatku, Manan Rahman @ Malai Rock Station


Luahan sinis seorang gadis cantik bahawa 'budak taman' - (term untuk budak-budak dari taman perumahan aku) - ada di merata-rata telah membuatkan aku merasa sedikit terhina. 

Tapi sebelum merasa terhina, wajiblah kita kenang, apa punca adanya 'budak taman' di merata-rata? Kenapa budak kampungnya tak ada merata-rata? Atau sudah pupus di makan nakortik budak-budak kampungnya?

Budak taman berada di merata-rata membawa maksud besar. Ada yang kerja jurutera O & G , ada yang jadi pegawai di MoF dan ada juga yang tak kerja lepak santai. 

Ada yang menjadi artis mainstream dan ada juga yang menjadi penghibur di pub ternama. Kali ini aku membawakan Manan Rahman, antara otai 'budak Taman' yang menempa pencapaian terbaru, mendapat peluang mengadakan persembahan setiap hari AHAD malam Isnin di Malai Rock Station, kelab malam tumpuan Melayu Ipoh untuk berhibur bermula 30 September 2012.

Manan Rahman bermula dengan penyertaannya di dalam Bintang RTM tahun 1984 dan masih aktif meneruskan kariernya sebagai pemuzik.

Malai Rock Station terletak di Jalan Medan Ipoh 1, Bandar Baru Medan Ipoh, Ipoh Garden, Ipoh.














Minat Baru - Tebang Hutan Buat Kebun

Masa berlalu, zaman pun berubah. Aku yang dulu suka menulis blog untuk menyeronokkan orang lain kini beralih kepada sesuatu yang menyeronokkan diri aku sajer. Syok sendiri lah kaedahnye. Kalau orang lain nak syok sekali tak ngaper. Jemput ler. Cuma, sejauh mana aku dapat syokkan orang lain apakala (ade ke perkataan tu) tiada siapa yang sudi menggumbirakan aku.

Mungkin sesetengah yang kenal aku taknak tahu kenapa aku balik Ipoh selalu, walaupun Sareah sudah tiada. Tak nak tahu aku peduli apa? Ini blog aku. Aku ceritalah juga. Hahaha.

Ini kerana, saye sude mengembare ke dalam hutan rimbe di Hulu Kinte sane untuk mencari satu daerah paling sunyi. Untuk aku isi dengan tanaman-tanaman yang sebenarnya wayang je. Motif sebenar ialah untuk mewujudkan sanctuary atau dengan kata lain, kawasan tersembunyi yang tenteram, aman, tenang dan satu hari kelak akan menjadi dusun buah-buahan yang meriah untuk diwarisi kepada Amanah Raya. Sedih kan kau.Takde sapa nak kau wariskan.

Kedudukan dalam peta, tidaklah boleh saya tunjukkan. Apekejadah nama sanctuary nyer kalau didedah-dedahkan.Aku nak jadikan tempat ni satu kawasan yang bebas dari pengetahuan mana-mana pihak yang suka mencari-cari aku. Feeling hot lah aku ni kan. Kau ingat kau artis, setan?

Setelah merujuk ke Pejabat Tanah Ipoh, aku mendapati satu kawasan yang tidak berempunya. Kedudukannya agak tinggi. 200 -250 meter dari aras laut. Dari kedudukan itu, terbentang beberapa pekan utama sekitar Ipoh seperti Bercham, Tanjong Rambutan, Meru Raya, Chemor malah Sungai Siput di depan mata. Kalau buat rumah atas ni sungguh indahnya. Tapi kalau kena panah petir, itulah namanya kes naya.

Hanya gambar-gambar ini buat tatapan mata anda semua. Laporan kemajuan pembangunan kawasan ini akan disusulkan kelak. Buat masa ini, aku dah dilantik oleh bakal petani-petani sebagai kepala peneroka tanah untuk pertanian berkelompok ini. Aku yang memecah tanah kepada lot-lot 2 ekar setiap satu dengan sempadan berdasarkan maklumat GPS pada henpon Nokia cabuk aku. Sejumlah 10 orang telah bersama-sama mengemukakan permohonan ke pejabat tanah berpandukan lot-lot yang dah aku pecahkan. Kasi pecah laaa.

Tanah ini menjadi sebab untuk aku terus pulang ke Ipoh setiap minggu. Walaupun Sareah kini jauh beratus batu. 

 Jalan masuk. Kelihatan Kolej Sains Kesihatan Bersekutu Hulu Kinta di kejauhan.

 Di tanah ini, penggondolan hutan akan dilakukan.

Gambar arah utara seksyen lot aku dari tengah-tengah lot. Apa kau nak jadi tarzan?

Video ni aku ambik masa nak balik dari tanah kebun tu. Sorang-sorang yer. Kau mampu? Salah control motor, ke gaung la jawabnya.

Thursday, December 13, 2012

Menanti 22.12.2012 Hari Pernikahanku Yang..

Malam makin larut. Larut makin matang. Larut Matang merupakan sebuah daerah di Perak. Bukan itu ceritanya. Ceritanya ialah tentang aku yang tak boleh tidur, ketika jam dah pukul 1.35 pagi manakala aku perlu bangun pukul 6.55 pagi bagi mengelakkan kad perakam waktu aku mengejek aku dengan ketikan warna merah.

Jauh melayang pikiran aku berserentakan (ade ke perkataan tu) dengan apa yang bermain-main difikiran aku.

Seluruh Malaya telah tahu yang aku telah berjanji untuk menikahi seseorang pada tanggal 22.12.2012. Tarikh tu aku tetapkan Januari lepas sebagai mengejek kiamat propa Yaudi iaitu kononnya pada 21.12.2012 katenye. Semasa aku membuat ketetapan jerat leher itu, aku tak ada girlfriend pun. Niat berseronok-seronok bermain tarikh itu menjadi serius.

Adik beradik aku, opismet-opismet aku, serta bos-bos aku (ramai bos lah..) semua dah tahu. Semuanya mengucapkan kata syukur pada suatu hal yang sebenarnya seloroh. Akibatnya lah kan, aku turut menjadi serius.

Belum pernah aku terdetik mengahwini sesiapa, tiba-tiba langkahku terhenti. Macam lagu nyanyian Ramli Sarip puler. Awal bulan 3, aku terjatuh hati dengan Sare'ah (memang nama sebenar), gadis Yala yang bekerja di kedai abang iparnya di hometown aku, Ipoh.

Sejak melirik Saerah yang matanya lirik-lirik selalu, rupanya manis-manis ayu itu, aku menjadi kerap pulang ke Ipoh. Tiap minggu aku balik kampung. Gurauan aku membahasakan kakak Sare'ah sebagai 'kakak ipar', diterima baik oleh isteri pemilik kedai Siam itu. Kakak si Sare'ah ler. Paham ke tidak ni?

Sare'ah memberi respon. Walaupun aku belum berhajat untuk menjelaskan maksud hati yang terkambus oleh ragu-ragu yang belum ditarah, wah, tetapi ramai kalangan kawan-kawan aku sekaki lepak kedai tu yang menyebut, sampai juga akhirnya jodoh aku.

Setiap kali aku ke kedai Siam yang kami panggil Siamese itu, Sare'ah akan ditugaskan oleh kakaknya untuk mengambil order. Sare'ah akan tersenyum malu saat perbuatannya mencuri pandang akan diriku, disedari olehku.  Seakan ada perbincangan telepati antara kami berdua. Bicara hati ke hati lah kononnya. Aku hampir pasti, Sare'ah akan menjadi milik aku tanggal 22.12.2012.

Tetapi, pada masa yang sama, Jaharudin (dekat nak sama dengan nama sebenar) dan Aiu (pun dekat nak sama dengan nama sebenar), sedang berada dalam kancah situasi yang sama dengan aku. Jaha kira kawan yang agak rapat dengan aku kat Ipoh. Aiu pula adalah gadis kerja kerajaan yang suka melepak dengan kami. 

Jaha meminta nasihat aku bagaimanakah caranya dia untuk dia meluahkan rasa hati dia pada Aiu. Aku pula, menceritakan apa yang patut bagi seorang lelaki untuk memikat wanita yang tidak diketahui maksud hatinya. 

Tetapi, sesuatu yang tak disangka, seringkali mendatangi kita. Lagu lagi. Pada suatu malam, ketika Sare'ah menghantar minuman yang dipesan kepadaku, tiba-tiba, Jaha, dengan niat membalas jasa-jasa aku membantu dia mengusahakan kemengoratan dirinya ke atas Aiu, berkata di depan Sare'ah, di depan aku sendiri.

" Abang ni syok kat Sare'ah. Kahwin la dengan dia. Dia pun nak kahwin dengan Sare'ah." - FACEPALM -

Sareah dengan muka merah padam, antara senyum malu atau senyum tawar, terus ke dapur. Kelibatnya kemudian tak lagi kelihatan. Aku dengan rasa malu yang amat sangat, memberikan satu tiu yang berpatutan kepada Jaha.

Perancangan aku semakin gagal. Bukan begitu caranya untuk meminang anak orang. Dengan cara yang kasar, selamba dan dengan aku sendiri ada kat situ. Apa boleh buat, Jaha aku kenal 20 tahun. Sareah aku kenal 2 bulan. Malam tu malam last aku jumpa Sareah sebab tiket tren aku ke KL jam 2 pagi.

Minggu berikutnya, aku tak balik. Dua minggu kemudian, Sareah dikhabarkan oleh si kakak ipar tak jadi ini, telah pulang ke Yala. Kata kakak dia, dia malu. Ko ambik order bogel ke nak malu-malu?

Tapi kita kena hormat. Mungkin tahap kemaluan orang Patani dengan orang kita berbeza-beza. Mungkin bagi kita, itu tidak apa. Tapi mungkin bagi mereka, itu tak boleh diterima.

Nak jadi cerita, Jaha juga kecewa dengan Aiu. Aiu yang disangka suri hidupnya, rupa-rupanya Pau Suri yang tak menjadi. Aiu mematahkan hati Jaha dengan kata-kata tak lebih sebagai kawan. Beberapa ketika, Aiu tidak lagi muncul-muncul di meja kami walaupun sebelum tu, hari-hari.

Tak mengapalah. Setidaknya aku cuba. 'Kakak ipar' pun serba salah setiap kali aku ke Siamese hari ini sebab memang itu la tempat lepak kami-kami di malam hari, setiap hari di hometown aku. Tak ada sebab aku nak lari dari Siamese. Engkau pergi aku takkan pergi, kau menjauh aku takkan jauh. Lagu lagi. 

Tiada apa untuk aku kenangi. 22.12.2012 akan menjelma dan berlalu pergi. Aku pulak kekal begini, dan sudahlah, esok nak bangun pagi. 

Perlepakan kami di Siamese

Tuesday, December 11, 2012

#PerakPeopleSays : REMPIT ITU PECUT !

Aku sangat terpanggil untuk mengulas hal 'rempit ni'. Ini berikutan ada pihak di TV yang tanpa segan silu menafsir perkataan 'rempit' mengikut selera tekak sendiri. Salah seorangnya ialah penganalisis jenayah yang selalu masuk TV. Entah bin Apa nama dia aku dah lupa. 

Kata dia rempit datang dari perkataan  ramp-it . Bidaah tahap 9 tu bro. Kalau tak tahu, sebut je tak tahu, tak lah jatuh air muka di kalangan 1 juta penutur bahasa Perak.

Perlu diingat, bahasa Perak menyebar bukan sahaja di tebing-tebing Sungai Perak dan negeri Perak, malah daerah-daerah pendalaman Pahang juga mengadaptasi bahasa ini berdasarkan sejarahnya masa lampau. Datang dari lubuk yang sama di Sumatera sana.

Sejarah ke belakangnya, masa aku kecik-kecik, ketika aku dan kawan aku sangat jahat, hobi kami ialah masuk kebun jambu milik pekebun Cina dan mencuri jambu-jambu batu isi merah tanpa biji demer. Bila kebinatangan tersebut disedari pemilik kebun, dia pun bertempik "Hoi.. culi !!!" seraya mengejar kami. Reaksi kami? " Dia kejor weii.. rempit.. rempit .. rempit.." sambil berlari merentas belukar.

Hal yang berlaku tahun 1987 itu membawa pemahaman besar kepada aku hari ini bahawasanya perkataan REMPIT datangnya dari negeri Perak.

Bila dikaji, sejarah ini sangat pasti bermula pada dekad 90an. Tempoh 10 tahun itu adalah tempoh kemuncak kemasyhuran pembikin-pembikin motor lumba haram di Ipoh di mana mereka digeruni di Penang, KL dan JB. Ini kerana geng rempit dari Ipoh pasti akan menang pertaruhan kerana kuatnya mesin mereka yang diubahsuai dari motor EX5.

Salah satu nama asal Ipoh yang naik masyhur di zaman itu ke persada lumba halal ialah Wazi Abdul Hamid yang kini menjadi presiden Rempit United, sebuah NGO bagi memupuk minat berlumba dengan cara yang betul ke atas pelumba-pelumba haram.

Teknologi clutch kaki yang mereka bawa ke bidang lumba haram pada masa itu, tidak dapat ditiru oleh penggiat lumba haram negeri lain. Inilah puncanya perkataan rempit menjadi semakin popular di peringkat kebangsaan. Perkataan rempit hakikatnya dalam bahasa Perak bermaksud pecut.

Walaupun kehebatan pelumba haram di Ipoh semakin pudar, tetapi tradisi berkonvoi mereka ketika mencari kawasan rempitan yang sesuai tidak dapat ditandingi oleh kaki motor lumba haram di mana-mana bandar di Malaysia.

Mereka mampu mengumpul hingga 1000 motor yang berkonvoi dengan geng Melayu, Cina, India dan Singh bercampur sekali, sehingga kereta-kereta di persimpangan yang berhenti di lampu merah, tidak berani meneruskan perjalanan ketika lampu hijau kerana belum habis-habisnya kumpulan ini melintas.

Mereka juga mampu menutup sesebuah persimpangan semata-mata untuk mengadakan lumba haram cara pindah randah mereka sehinggakan pemandu kereta dan lori menjadi akur, malah dalam terpaksa, menonton acara tersebut. Hasilnya, tiada siapa pun yang marah-marah kerana keunikan ini menjadikan ada yang istimewa di Ipoh.

Tetapi janganlah cuba mencari pasal. Walaupun mereka tak mengasari sesiapa, tetapi sebarang provokasi boleh berhujung kematian dan kecederaan. Ipoh telah mencatat kes pemandu maut dipukul dan pemandu yang keretanya diterbalikkan bak kekura kerana cuba berkonfrontasi dengan kumpulan ini.

Walaubagaimanapun, janganlah kita guna istilah MAT dan MINAH pada awalan mana-mana perkataan bernuansa buruk kerana MAT itu datangnya dari MAMAT dan MAMAT itu datang dari MUHAMMAD. Manakala MINAH itu datangnya dari AMINAH dan AMINAH itu ibu NABI MUHAMMAD.

Mengapa sesuka hati kita menyangkut pautkan Rasulullah dan ibunya dalam melabel sifat tidak elok seseorang manusia? Sampai ada istilah Mat Rempit Cina, Mat Rempit India.

 Geng Rempit Ipoh menyekat lalulintas untuk perlumbaan haram.

  Geng Rempit Ipoh menyekat lalulintas untuk perlumbaan haram.

 Geng Rempit Ipoh menyekat lalulintas untuk perlumbaan haram.

Kantoi la pulak....

Monday, December 10, 2012

Terminal Feri Pudu Sentral

Jumaat lepas, aku balik ipoh ikut KL. Sebab bas 6.30 petang Putrajaya - Ipoh tak beroperasi atas sebab-sebab tertentu. Lebih tepat, atas sebab-sebab tak tentu hala. Sepanjang perjalanan ERL ke Tasik Selatan, hujan turun dengan lebat sekali. Mujur sekali, kalau dua tiga kali, bermain airlah dipinggir kali. Menyambung dengan LRT ke Plaza Rakyat, hujan masih belum berhenti. Lalu berjalanlah aku seperti tikus kesejukan meniti lorongan kumuh dari Plaza Rakyat ke Pudu Sentral. Setibanya aku di Pudu Sentral, aku jadi konfius. Apakah aku membeli tiket feri? Ah pitam. Selamat datang ke terminal feri Pudu Sentral.





Agaknya cemaner boleh jadi begini? Jangan jawab! Biar saya jawab. Pam rosak atau pam tak berfungsi atau pam kena curi atau pam tertinggal rumah. Jawapan standard la tuh.

Tuesday, December 4, 2012

Sam Brodi : Dari Bapok Ke Lelaki Sejati

Mari lihat bagaimana Sam Brodi, artis Indonesia yang berubah total setelah menemui Islam. Dia yang pernah menyertai Big Brother UK pada tahun 2008, kini telah berkahwin dan bakal menimang cahaya mata. Jadi korang yang bapok tu, nak berjumpa agama apa pulak kalau nak berubah? Beruntunglah kau jadi orang Islam nyah!

   
Sam Brodi semasa terpilih uji bakat Big Brother 2008.

   
Sam Brodi setelah memeluk Islam, berkahwin dan kembali ke Indonesia 2011.

Saturday, December 1, 2012

Sudut Buruk Negara K-Pop

Semalam subuh buta, di New York sana, lebih tepat, di ibupejabat PBB sana, berlangsunglah acara mengundi Palastin sebagai negara pemerhati bukan ahli di PBB. Walaupun lah kan, Palastin itu bukan ahli, tapi pengundian ini membuatkan Amerika Syarikat dan Israel kesah la pulak.

Ini kerana, dengan memberi undi, pengiktirafan Palastin sebagai sebuah negara itu, menjadi nyata lagi idgham hakiki.

Tetapi, sungguh bedebah sekali, negara serpihan dari negara kita, iaitu Xinjiapo, atau nama Melayunya Singapura, mengambil sikap berkecuali. Mengata YA pun tidak, mengata TIDAK pun tidak. Kekecutan mereka atau dibaca keangkuhan mereka menyerlahkan lagi hakikat bahawa mereka mungkinlah nak mengatakan TIDAK, tetapi takut katakau, bila semua negara ASEAN mengundi YA, kecuali dia.

Lagi satu lah kan, si Korea Selatan, yang menjadi kiblat terkini kanak-kanak K-Pop. Wah, sungguh bukan kepalang kita terkejut, awak. Korea Selatan turut mengambil sikap berkecoli dalam hal ini. Mungkin coli-coli gadis K-Pop dah terlebih-lebih mengaburi mata yer. Maka apa lagi lah yang nak kata.

Berikut adalah senarai penuh dari PBB status undian negara-negara pada resolusi tersebut. Ini kita curi dari blog orang lah awak. Kita mana ada kawan kat PBB. Kawan kita semua kat  Senate Rotunda. Ko hader?



Wednesday, November 28, 2012

Postingan Indonesia Buanget



Nah, kali ini gue ngetik pakai basa gaul Indonesia ya. Mendingan gini toh kalo ngerasa bosen. Dari ngetik sembarangan, bisa aja gw bikin blog ini anjangnya 'show off' gue. Emang ga ada kenapa-kenapa. Asal ga ruwet mau membaca, ga sebel mau ngerti , ga sewot karna nasionalis melulu, makanya pas-pas aja.

Untung buat gue orang Malisia karena bisa aja  ngomong basa Indonesia. Terus mau kalian bilang wow? Nggak kok. Yang menjadi keberuntungan banget buat gue sih yang gue pada sadar kalo orang Indonesia itu basa Malisianya gak bisa. Toh kalo di tipi, saatnya Upin Ipin, malah ada 'subtitlenya'. Lebih bagus orang Malisia dong nonton sinetron sok ngerti ga pakai subtitle segala.

Gue secara pribadi mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya buat diri gue sendiri ( narsis kagak toh?) karna punya citra besar buat bangsa dua negara ini. Pencitraan banget toh. Yang bener ini mah bukan pencitraan pilkada atau apa-apa. Jauh sekali mo nyapres. Ini murni cita-cita besar gue mau meningkatkan kemandirian gue terutamanya saat berwisata ke negara tetangga.

Emangnya gue doyan buanget kok mau bepergian lagi ke Indonesia? Jawaban gue toh, pasti nggak deh. Gue ga akan pernah mau ke Indonesia lagi kalo orang Indonesia itu belum berhenti dari meremehin negara gue. Tahun ini, kampanye 'stop visiting Indonesia' gue udah pada tahun yang kedua. Bukan gue ga suka sama itu negara. Mendingan gue habisin duit gue berwisata ke Thailand yang punya  kepercayaan agama toh berbeda dengan gue tapi udah mirip sodara sendiri.Gak meremehkan, gak juga melecehkan.

Gue ngerti kok kalo bukan semua orang Indonesia itu bacod gede yang koar-koar perang melulu. Tapi gue inikan manusia, yang punya negara sendiri-sendiri, pasti sekali gue punya rasa nasionalis sendiri. Untung orang Malisia itu punya otak yang jauh beda sama orang Indonesia. Dibikin apa sekalipun, masih ga punya rasa dendam sama TKI yang justru ramei. Gue sendiri kok punya hubungan yang baik sekali sama janitor paruh baya asal Jambi yang gue sering nanya, udah makan belon, udah sarap belon. 

Ngeliat di tipi hal-hal terkait demo di Kedubes Malaysia di Kuningan emang jadi bete banget.  Terus, ngapain gue masih ngotot tuk terus ngomong basa Indonesia? Ya, menurut pepatah Inggris, " if you can't fight them, join them". Gitu aja kok repot.

Tuesday, November 27, 2012

Kuasa Tuhan Memanjangkan Umurnya

Tersentuh hati tengok kawan aku si Budin ni. Bukan tersentuh hati sebab patah riuknya dia. Tapi tersentuh hati bila tengok betapa kuatnya dia untuk mengukir wajah 'semuanya ok' sambil tersenyum melayan semua yang datang.

Dikaborkan, si Budin teresak-esak beberapa jam sebelum tu. Bukan sakit. Tapi tersentuh hati dia melihat kawan kitorang yang mendukung anak tergesa-gesa naik ETS dari Rawang untuk melawat dia dan tergesa-gesa pulang naik ETS tengahari yang sama.

Wah, main tersentuh-tersentuh sana sini plak.

Panjang betol umur Budin. Syukurlah. Pagi yang malang tu, dia dengan empat lagi kawan dia sedang berbincang pasal kerja sambung kabel yang dorang nak buat pagi tu. Lagi tiga pekerja berada di pinggir longkang sedang isap rokok gamaknye.

Dikalangan lima orang itu, hanya Budin yang hidup. Lagi empat, maut di siat-siat lori dan van mereka yang dilanggar treler tersebut.

Kejadian di KM 294.1 antara Gopeng dan Simpang Pulai menghala ke utara jam 4.30 pagi 21 November lepas menjadi sorotan akhbar-akhbar utama. 

Salah sorang kawan ai, nama dia Dino, mengalami luka ringan. Dino menjadi pencerita kejadian kepada semua akhbar dan TV. Famousnya dia melebihi K. Rajagopel. Tapi untuk satu hari je lah.

Dino tak abeh-abeh mempertikaikan sebab apa ambulans lambat. Kejadian jam 4.25 pagi. Ambulans sampai jam 5.30 pagi. Yang mati tentulah mati. Tapi si Budin yang betisnya bagai dipotong ternganga terpaksa menahan azabnya.

Mungkin pemandu ambulans sedang berkhalwat seperti Ketua Pengarah Kesihatan yang kena gantung kerja tu agaknya. Ko ghase ? (tiru LCW)

Dino dikatakan agak malas-malas pagi itu dan tidak pulak menumpukan perhatian pada penerangan kerja yang disertai Budin dan empat lagi pekerja. Siapa kata orang malas selalu rugi? Tak selalunya juga. Untunglah.








Monday, November 26, 2012

Jadual Gaji Orang Gomen 2013

Berikut adalah jadual pembayaran gaji bagi tahun 2013 yang dikeluarkan oleh Jabatan Akauntan Negara. Bagi mereka yang bekerja di sektor awam lah kan. Termasuk juga anak-anak yang mengharapkan wang dari ibu bapa yang bekerja di sektor awam dan juga kepada pasangan yang salah seorang mereka bekerja di sektor awam. Selamat mengetahui rahsia orang kerajaan tahun depan. Haha.


Tuesday, November 6, 2012

Nyaris Nyaris Nyaris

Lokasi kenyarisan

Malam tadi kami bertolak dari Kota Bahru lebih kurang jam 8.30 malam. Hujan renyai. Kemudian kami singgah di D'Yana lepas pekan Kuala Krai arah ke KL. Sang pemandu tiba-tiba mintak tolong. Katanya, dia dah terkebil-kebil mengantuk. Itu sangat bahaya.

Memandangkan dia memandu dari KL ke Kota Bahru pagi tadi sepanjang jalan. Aku pun offer untuk tolong. Perjalanan diteruskan jam 10.15 malam. Ujan renyai-renyai sampai Gua Musang. Menyeramkan.

Berbagai kelibat bayang2 aku nampak kat belakang. Ah. Itu lampu kereta di hujung jalan bahagian belakang yang dok ikut dari jauh. Kurang jelas sebab cermin belakang berkabus dan berair. Tak ada viper belakang pulak tu. 

Kata si pemandu, tolong bawak sampai Gua Musang. Tapi dia dah sedap tidur, aku teruskan. Aku pakai highbeam sepanjang jalan. Aku rendahkan bila muncul kereta dari depan, kemudian aku tinggikan semula lampu.

Memandu di jalan yang kita tak pernah pandu, di tengah malam, ketika hujan renyai, berkabus, berliku-liku, itu adalah cabaran terhebat bagi aku. 

Semuanya okei. Pemanduan maksimum cuma cecah 100 km/j sahaja. Itupun Kuala Krai ke Gua Musang yang berjarak kira-kira 120km. Minimum membawa ke 30 km/j bila membuntuti treler yang mendaki bukit.

Pemanduan aku tiba di kawasan yang digeruni pengguna jalan KL - Kelantan yakni Bukit Tujuh, jam 12.50 tengah malam. Aliran kenderaan ke arah Kelantan melebihi aliran ke arah KL. Kata sorang lagi kawan yang dah tertidur kat sebelah, dalam pukul 1 kang, banyak le bas-bas dari KL menghala ke Kelantan yang bertolak 9 malam 10 malam dari KL.

Memang betul. Kemajuan industri bas-bas membuatkan bas semakin power. Semakin galak memotong lori. Mata aku menumpu tajam ke jalanraya. Malam yang pekat dalam hutan banat itu mencabar pemanduan aku.

Kemuncak kecut perut aku ialah di sebuah kawasan turun bukit yang di depannya mendaki semula dan belok ke kiri dan terlindung hutan belantara. 

Sebaik aku turun untuk mendaki semula ke arah kiri, terpampang empat biji lampu memenuhi jalan menghala ke aku. Ya Allah! Jaraknya sangat hampir, kira-kira 30 meter. Sepasang lampu yang berada di lorong aku memancar high beamnya berkali-kali. ( Cantik nya muka drebar tu.) Nampaknya dia terkucil melihat aku muncul di depannya. Ternyata sebiji bas 2 tingkat sedang konfidennya memotong sebuah lori di kawasan tak boleh memotong dan kini berada di dapan mata aku!!!

Aku brek! Dan aku menduga, lori tu pun brek sama! Membuatkan bas double deck itu berjaya memintas lori itu betul betul depan but kereta aku, kira-kira 4 meter sahaja! Mujur tak ada kereta kat belakang aku. 

Aku beristighfar banyak-banyak. Tapi tak lepas jugak maki hamun aku kat driver bas tu.  Dua ekor lagi dalam kereta terlalu sedap tidur dek buaian jalan berliku dan sejuk aircond tetap tak sedar. 

Kecut perut yang aku kongsi sendirian sehingga aku menyerahkan semula stereng kepada si drebar di pekan Bentong selepas memandu 4 jam sejauh 310km bertemankan dua orang yang tidur mati. Mujur tak mati terus.

1.  Kepada pemandu bas 2 tingkat yang power sangat tu, tolonglah, jangan memotong sesuka hati di area Bukit Tujuh, Lipis. Nak memotong pun, pastikanlah ko boleh nampak kereta mendatang dari jarak 100 m atau lebih. Bukan ko nampak kosong 30 meter, ko bantai potong! 
2. Kepada JKR Lipis, tolong la korang bersihkan semak samun tepi jalan tu sampai boleh nampak kelibat kenderaan dari arah bertentangan kat area tu. Tau la kat bawah tu tengah dok buat jalan cross yang baru. Tapi sementara tu, buat la apa yang patut.

Friday, October 19, 2012

Imej Lembah Klang Waktu Malam Dari Angkasa Lepas

Sepuluh tahun dulu aku memang gila mencari gambar-gambar dari satelit. Tentulah untuk kawasan-kawasan yang aku tinggal. Pekejadah aku nak tengok kawasan-kawasan yang tak berkaitan. Kurang lima tahun lepas, muncul Google Maps yang menjadikan aku muak melihat imej satelit sehinggakan pokok ciku depan rumah aku dan garis-garis kuning sebelum bonggol di depan rumah aku jelas kelihatan. Walaupun pokok ciku tu dah 5 tahun kojol dan ditebang.

Cuma apa yang aku masih tergila-gila nak tengok ialah gambar satelit waktu malam. Memang aku pernah la tengok Lembah Klang waktu malam masa naik kapaterobang. Tapi ini imej dari satelit. Tercari-cari gak lah.

Akhirnya, malam tadi, seperti biasa selepas aku mengelewor di dunia Youtube, (biasalah internet laju katakan.. dimulakan  di sesuatu laman, di sudahi entah di mana-mana tak ada kena mengena...)

Akhirnya, aku menjumpai imej-imej satelit waktu malam yang sangat baru buat bola mata aku. Pemandangan malam dari angkasa cukup indah. Lebih indah bila menatap tanah air sendiri di waktu malam dari angkasa.

Ini imej bertarikh 29.10.2011 pada jam kira-kira 11.45 malam dari ketinggian kira-kira 400km yang memperlihatkan kemeriahan Laut Cina Selatan dengan kapal-kapal nelayan. Imej dirakam oleh kru Ekspedisi 29 dari International Space Station atau nama glemernya, ISS.

Imej ini pula dirakamkan pada 21.08.2011 kira-kira jam 3.15 pagi dari ketinggian hampir 400km yang menampakkan petir di Selat Melaka dirakamkan oleh kru Ekspedisi 28 dari ISS. 



Imej ini pula imej yang paling aku suka! Sebab imej inilah yang membuatkan aku sedar bahawa cahaya putih lampu jalan di Putrajaya memberi impak tersendiri apabila dilihat dari angkasa. Ini ditambah pula dengan suluhan cahaya putih spotlight ke angkasa di Presint 3 berhadapan Istana Kehakiman dan di Presint 4 yang menyuluh setiap 4 menara Kementerian bagi menyerlahkan ketampakan bangunan tersebut pada waktu malam memberikan identiti tersendiri untuk Putrajaya saat dilihat dari International Space Station. Imej ini diambil jam 5.00 pagi pada 26.11.2010 dari ketinggian 352 km.

Image courtesy of the Image Science & Analysis Laboratory, NASA Johnson Space Center
Image 1 :ISS029-E-37103
Image 2 :ISS028-E-29803
Image 3 :ISS026-E-5328

Tuesday, October 2, 2012

6 Makanan 'Cepat Lapar' dan 6 Makanan 'Kenyang Lama'


Maaf ler. Tak kuasa plak nak translate. Tapi orang Malaysia hebat. Boleh faham. Inilah 6 makanan yang segera membuatkan kita lapar balik, dan 6 makanan yang membuatkan kita kenyang lebih lama.

6 Makanan yang Membuat Lapar dan 6 Makanan yang Membuat Kenyang

Linda Mayasari - detikHealth
Senin, 01/10/2012 07:42 WIB
Jakarta, Jika Anda sedang menjalani diet penurunan berat badan, Anda perlu mengenal makanan-makanan apa saja yang sebaiknya dikonsumsi untuk mendukung diet Anda dan makanan apa saja yang ebaiknya Anda hindari karena menggagalkan diet.

Pilihlah makanan yang membuat Anda kenyang lebih lama dan hindari makanan yang mambuat Anda cepat merasa lapar kembali setelah makan untuk emncegah makan berlebihan.


Berikut 6 jenis makanan yang membuat Anda mudah lapar, seperti dilansir realbeauty, Senin (1/10/2012) antara lain:

1. Kentang goreng
Meskipun kentang merupakan bagian dari sayuran yang berkarbohidrat tinggi, tetapi manfaat baik tersebut akan tertutupi oleh tepung untuk menggoreng yang mengandung karbohidrat sederhana, garam dan saos yang mengandung sirup jagung tinggi fruktosa.

Hal ini akan menempatkan Anda makan kentang goring terlalu banyak tanpa Anda sadari karena merasa belum cukup kenyang.

2. Pasta putih
Pasta putih mengandung karbohidrat sederhana yang cepat sekali dicerna oleh tubuh dan menyebabkan kadar glukosa tubuh meningkat, sehingga Anda akan segera merasa lapar lagi setelah mengonsumsinya.

3. Roti dari tepung putih dan gula
Roti terbuat dari tepung putih dan gula putih, dua karbohidrat sederhana yang segera dicerna setelah dimakan, sehingga terjadi lonjakan insulin yang sangat besar dan membuat Anda lapar.

4. Susu coklat
Selain mengandung gula, rasa manis dalam susu coklat juga mengandung lemak terhidrogenasi, yang berubah menjadi lemak trans dan dapat mengganggu metabolisme tubuh dan membuat Anda merasa lesu dan lapar.

5. Yoghurt dengan rasa
Yoghurt mengandung kalsium yang baik untuk tulang, tetapi jika yoghurt ditambahkan dengan gula dan perasa tambahan seperti sirup jagung tinggi fruktosa, manfaat baiknya akan hilang. Makanan ini dapat membuat Anda segera lapar kembali setelah mengonsumsinya.

6. Sereal olahan
Sereal olahan yang terbuat dari tepung dan bukan gandum, tentu akan membuat Anda cepat lapar kembali karena tepung putih mengandung karbohidrat sederhana yang sangat mudah dicerna.

Sedangkan, berikut adalah 6 makanan yang membuat Anda kenyang lebih lama:

1. Apel
Apel memiliki kandungan air yang tinggi dan dikemas dengan serat, yaitu dua faktor yang membuat Anda merasa kenyang lebih lama.

2. Alpukat
Alpukat kaya akan lemak sehat dan vitamin yang membuat perut terasa kenyang lebih lama, bahkan jika dibandingkan dengan protein atau karbohidrat.

3. Beras merah
Beras merah mengandung serat dan nutrisi seperti vitamin B dan magnesium, yang membuat Anda lebih berenergi. Serat menyebabkan beras merah dicerna lebih lama dalam perut dan lebih maksimal dalam menyerap nutrisi baiknya.

4. Oatmeal
Oatmeal terbuat dari gandum utuh yang mengandung karbohidrat kompleks, yang dicerna tubuh secara perlahan-lahan dan membuat Anda merasa kenyang lebih lama. Oatmeal juga merupakan sumber serat yang sehat untuk sistem pencernaan Anda.

5. Daging
Daging menawarkan kalori tinggi dan membuat Anda merasa kenyang lebih lama setelah mengonsumsinya.

6. Salmon
Salmon kaya akan asam lemak esensial dan minyak ikan ini membuat tingkat gula darah seimbang, yang merupakan kunci untuk merasa kenyang dan berenergi.

Thursday, September 27, 2012

Kehilangan Sultan Street Railway Station, Kuala Lumpur

Mula-mula saya tengok peta KL ialah pada sebuah diari 1984 yang ada tergambar peta KL di awal-awal mukasuratnya. Pandangan saya tertarik kepada sebuah jajaran landasan keretapi dari Cheras menuju Puduraya. Setelah saya berhijrah dan bekerja di  KL , baru saya tahu bahawa laluan STAR LRT menuju ke Ampang telah dibina di atas rizab KTMB bagi landasan keretapi Pudu ke Ampang. Mungkin sebab itulah harga tiket laluan tersebut mahal lah jugak berbanding laluan ke Sri Petaling.

Tapi apakah sejarah sebenar landasan keretapi 'sesat' tersebut? Baru hari ini saya dapati dari sebuah forum di internet dan dari hasil carian Google yang telah saya buat susulan penemuan fakta itu.

Peta KL 1895

Laluan sulung Selangor State Railway yang terbina di Kuala Lumpur ialah menghubungkan KL ke Bukit Kuda di Klang yang siap pada 15.09.1886 . Stesen keretapi Kuala Lumpur pada masa itu terletak berhampiran Dataran Merdeka hari ini, lebih tepat, di kawasan yang kini menjadi bulatan bawah jejambat Jalan Kinabalu berhampiran Bank Rakyat. Hanya pada tahun 1926 barulah lencongan dibina dengan menebuk lereng Bukit Aman bagi membolehkan double track dibina di kawasan tersebut.

Untuk ke Selatan, laluan keretapi dicabangkan dari tapak stesen keretapi Kuala Lumpur hari ini, merentas Sungai Klang menuju ke arah Pudu di mana di kiri kanannya dibina jalan raya. Itulah Jalan Tun Tan Cheng Lock hari ini yang dahulunya dipanggil Foch Avenue. Terdapat 2 lintasan terbuka iaitu persilangan Jalan Tun HS Lee (High St.) dan Jalan Petaling (Petaling St) sebelum tiba di stesen Jalan Sultan (Sultan St. Station) dan terus ke Stesen Pudu. Laluan ini siap pada 01.06.1893.

Kemudiannya, laluan Pudu ke Sungai Besi disiapkan pada 01.03.1895 dan meneruskan laluan ke selatan, jajaran Sungai Besi ke Kajang disiapkan pada 18.08.1897.

Setelah lengkap laluan keretapi ke Johor Bahru siap pada 1910, laluan Foch Avenue melalui Pudu ini masih digunakan sebagai laluan ke selatan. Hanya pada 01.09.1913 , sambungan dari laluan ke Klang telah disambungkan ke laluan ke Selatan di Salak Selatan melalui Seputeh, yang menjadi laluan ke Selatan yang digunakan sehingga hari ini.

Pada 01.05.1914 pula, satu laluan dari kawasan letaknya stesen LRT Chan Sow Lin hari ini telah disiap dibina menuju ke Ampang.

Jaringan membelah kota ini tidak bertahan lama. Setelah 23 tahun melalui tengah jalan Foch Avenue, ia terpaksa dihentikan oleh kerana kepesatan pembangunan Kuala Lumpur.

Pada tahun 1920 , pihak berkuasa memutuskan untuk memunggah laluan keretapi dari Stesen Keretapi Kuala Lumpur hingga ke Stesen Keretapi Jalan Sultan di atas Foch Avenue kerana kesesakan lalulintas yang semakin parah. 

Stesen Keretapi Jalan Sultan diubahsuai menjadi stesen penamat bagi laluan dari Ampang dan laluan dari Sungai Besi yang melalui Pudu. Perkhidmatan 'railcar' berkuasa stim yang dibuat di Sentul diperkenalkan bagi laluan Sultan Street - Pudu - Ampang.

Perkhidmatan ini ditamatkan pada tahun 1960 dan Stesen Sultan Street dipunahkan bagi memberi laluan sambungan Jalan Pudu yang baru ke Foch Avenue. Kedudukan Stesen Sultan Street hari ini ialah betul-betul di atas jalan berhadapan Nando's di persimpangan Jalan Sultan - Jalan Tun Tan Cheng Lock.

Imej 1910 ketika laluan keretapi masih merentasi Jalan Tun Tan Cheng Lock

Imej 1950an setelah laluan atas Jalan Tun Tan Cheng Lock dihapuskan.




 Kedudukan Sultan Street Station di hujung Jalan Tun Tan Cheng Lock berhadapan Nando's hari ini.

Imej 1950an setelah seksyen Jalan Tun Tan Cheng Lock telah dihapuskan.
Imej 1950an Sultan Street Station yang menjadi penghujung Jalan Tun Tan Cheng Lock dan railcar yang digunakan.

 Stesen Keretapi Ampang pada tahun 1950an

Stesen Keretapi Pudu pada tahun 1978. Di tapak ini hari ini berdirinya Stesen LRT Pudu.

Stesen Keretapi Pudu pada 1993 yang menunggu untuk pembangunan LRT.



Saturday, September 22, 2012

Melawat Padang Besar

 Memperkenalkan Nasi Lemak 50 sen yang lazat, di jual di sebuah warung bersebelahan Maybank Padang Besar.

 Portion nasi lemak ini memerlukan kita memakan 3 bungkus untuk kenyang. 

Terletak di jalan besar berhampiran Kompleks Imigresen Padang Besar.

Inilah gerainya.

Kemudian bergeraklah ke Arked Niaga Padang Besar yang terletak di pusingan pukul 3 bulatan di hadapan Kompleks Imigresen Padang Besar.

Gambar lori sampah bernombor pendaftaran PKR ini sesuai untuk dihadiahkan kepada kerajaan PKR Selangor yang sedang berurusan membeli 50 lori sampah dari China.

Thailand terletak di sebalik bukit sana.

Ramai peniaga di Arked Niaga Padang Besar terdiri dari warga Thailand.

Hampir kesemua medan perniagaan di sini dikuasai mereka.

Berbagai barangan terutamanya perhiasan ruang tamu, selimut, cadar, pakaian dan kasut terdapat di sini.

Motor milik peniaga di Arked Niaga Padang Besar

Last aku sampai Padang Besar ialah pada Februari 2010 masa naik tren untuk ke Hatyai. Tapi aku terkurung dalam stesen keretapi sebab aku tak keluar stesen tu. Kali ini aku sampai di kawasan luar stesen keretapi melalui jalan darat.
Inilah Arked Niaga Padang Besar

Setelah pulang ke Kangar, dijemput makan Ais Kacang RM2.00 yang disediakan dalam portion yang gedabak di belakang sebuah kompleks membeli belah Entahapanamakutaktau.