Saturday, November 13, 2010

2010 Mula Memberanikan Diri Travel Sendirian

Tahun 2010 merupakan tahun banyak melancong bagi aku. Semua tempat yang pergi, adalah tempat yang aku tidak pernah sampai langsung sebelum itu (kecuali Bandung 2nd round la kan. Hehe). Aku hanya mengkaji melalui internet. Walaupun Kuching aku terpaksa lepaskan pada 16 September kerana sebab-sebab tertentu, perjalanan aku tahun ini sudah cukup membuatkan aku merasa untuk melihat dunia luar sempadan negara.

Bermula dengan eskpedisi berseorangan aku ke Krabi pada 12 Februari 2010 dengan menaiki keretapi dan bas, aku menjadi berani untuk berkelana sendirian.

Krabi (Februari)

Pada 25 Jun 2010, aku memberanikan diri untuk terbang ke sebuah lagi negara yang aku belum pernah pergi lagi sepanjang hidup aku. Indonesia. Aku ke Bandung dengan penerbangan jam 8.30 malam di mana hari tersebut, aku bekerja sehingga jam 5.30 petang.

Bandung (Jun)

Pada 23 Julai, aku terbang ke Tawau untuk ke Semporna dengan misi menjejakkan kaki ke Pulau Mabul. Aku berjaya menyelesaikan misi tersebut dengan jayanya walaupun bersendirian adakalanya mati kutu, namun banyak yang boleh aku buat tanpa sesiapa menyemak di kepala aku.

Mabul Island (Julai)

Kemudian, semasa outstation di bulan Ramadhan di JB, aku dipelawa oleh Azward Azis, untuk berbuka puasa bersama rakan-rakan di Singapura, Halim, Zai dan Schon. Ini merupakan lawatan kali pertama aku ke Singapura. Kemesraan mereka membuatkan aku sentiasa ingin berkunjung lagi ke sana.

Singapura (Ogos)

Dan menutup perjalanan aku tahun ini, aku kembali terbang ke Bandung pada 19.10.2010 atas tiket yang aku beli sebaik balik dari Bandung pada bulan Jun, semata-mata untuk berhujung minggu dan bermalas-malasan.

Bandung (Oktober)

Ralatnya, pada 3 November 2010, aku membatalkan penerbangan ke Hatyai kerana bandar tersebut ditenggelami banjir sedalam 2 meter.

Aku mulanya gusar dan tidak yakin apakah aku mampu untuk mengembara sendirian. Apabila aku melaluinya, percayalah oleh aku bahawa aku mampu. Dan sebenarnya, ia menyeronokkan.

Pembaca sekelian, tanamkan minat untuk mengembara dan carilah cara untuk berkomunikasi dengan alam. Bukan bercakap sorang-sorang yer. Itu giler. Carilah sumber pengetahuan dari kajian, dan manfaatkan hasil kajian tersebut. Melalui GPS? Internet? Whatever lah!!

Friday, November 12, 2010

Hujan Pagi Yang Best (Part III)

Huhuhu. aku tak boleh tidak, mesti suka untuk menikmati hujan pagi. Lantaklah aku lambat gi kerja ke (kalau naik public transport la) atau keter aku berlanggar ke (dulu-dulu la), hujan pagi tetap menjadi pujaan hatiku. Tak tau la kenapa. Dah tiga posting hujan pagi hari ini. Bawah ni adalah antara gambar-gambar masa aku ke ofis pagi tadi jam 8.00.





Dan aku tak tahu kenapa aku suka hujan pagi. Bila aku track balik, memang sejak dulu lagi aku suka hujan pagi. Kalau time sekolah, hujan membuatkan orang malas. Tapi aku akan sungguh-sungguh nak pergi sekolah. Hairan tak hairan ler.

Sepanjang tumbesaran aku sebagai seorang yang sihat dan kuat sekarang, dulu-dulu aku selalu main hujan pagi. Mak aku kasi main hujan asalkan dalam musim hujan. Kalau hujan yang jarang turun, boleh kena rotan oo kalau main hujan.

Hujan Pagi Yang Best (Esoknya) !!

Semalam aku bercerita tentang hujan pagi yang makin kerap. Yer lah. Sejak aku kerja kat KL ni, pernah dalam tahun 2006 kalau tak silap, hujan pagi cuma 3 hari je dalam tahun tu. Tapi tahun ni, aku tak leh nak kira dah.

Ini imej cerapan dari Jabatan Meteorologi. Kelihatan Selat Melaka dihujani menyeluruh hingga ke dalam Sumatra. Pagi ini angin bertiup agak kencang, dan saat aku taip ni, hujan renyai dah sampai Putrajaya.

Panjang kawasan hujan tersebut dari pantai Melaka sampai Pantai Kedah. Kira-kira 700km . Kelebarannya aindaikan purata 100km, Kawasan yang sedang hujan itu meliputi 70,000 km².

Wah, kawan-kawan, itu lebih dari keluasan negeri Pahang!

Mujur angin bertiup dari Utara. Kalau dari Barat? Tapi awas, cuaca ekstrim boleh merubah angin bila-bila masa.

Orang kata, cuaca dah makin ekstrim! Itu menunjukkan cuaca mula ekstrim selepas manusia asik makan aiskrim. Apa kaitannya? Ntah!




Imej radar jam 6.00 pagi tadi


Update 7.00 pagi : Angin betukar ke barat laut. Kemungkinan pagi ini hujan lebat. Best!

Malayu Tapolei Yini Maciam!

Sikalang ha, saya tengok yitu sulatkapa Cina ha.. banyak hantam komen wor. Saya lasa ini panyak pakut. Yini macam ha, yitu komen tapolei siok-siok titun wor. Suma komen pikin mesti salah punyer. Komen Malayu ma. Komen tabpolei pangkil Cina pikin itu maciam, ini maciam. Malayu tapolei puat ini maciam sama kita wor.

Tapi ha, saya pikir-pikir ha, mana-mana pun ha, sulatkapa Cina memang yini maciam. Lapan pulu tawun tulu ha, sana Taikok (Thailand), sulatkapa Cina sutah kena pakar. Haiya. Yitu Pipul Songkang (Pibul Songgram) punya jiam ha, caman Yatpun (Jepun) ha, suma Cina kena hantam makan tak hapei punyia. Haiya. Saya sentili lali tali yitu Hatyai ma. Saya lali lor. Sapa mau mati?

Saya lali piki ini Tanah Malayu. Wa. Apa Malayu. Sana Cina. Sini Cina. Ini tanah Malaici! Tapi saya punya amak punya atik punya anak punya pini, ata sana Yiaciata (Jakarta), saya lali sana! Tapi ha, sana Cina tapoleh ata sulatkaba. Wa. Tiu nia seng. Yitu Yiaciata olang mau 'entot' saya punyia mini wor. Saya lali ma. Piki sana Manila.

Aiya. Sana sulatkaba saya tak laku ma. Laki saya kena pakar sama yitu Feilupin(Filipina) olang . Ya lor. Hantam sikit mau pakar. Tiu.

Sikalang saya sini Maloisai (Malaysia), hati panyak sinang. Saya sikalang sinang-sinang hantam yitu komen, yitu komen tiam-tiam saca ma. Yitu komen tatau apa saya tulis. Haha. Tapi Cina olang suma tau ma. Maloisai Cina suma mau tau yitu tak paik punya saca ma.

Poto yini Maloisai. Koman laki mau piar saya sini tulis panyak-banyak. Lain tempat suma sulah hantam saya. Yini butut-butut poleh kasi saya puang yitu Malayu punia liter (leader). Mali suma Cina, kasi yini nekala Cina punyia!

Ha ha ha.

MB Kedah Amuk. Cara Islam Katanya.

Oih MB Kedah.. chenge sungguh hang no.. awat lagu tu? Orang tu tanya, jawab pi la .. kat mana.. dengan siapa.. dia bukan tanya peruntukan.. dia tanya awat tak nampak muka. Apa la hang ni..

Thursday, November 11, 2010

Hujan Pagi Yang Best !!


Sejak zaman sekolah dulu, saya adalah peminat Hujan. Bukan band Hujan. Tetapi hujan pagi. Hujan pagi bagi saya membawa rahmat yang sangat baik. Ia menyejukkan pagi dan membawa ke tengahari.

Pagi ini, selepas saya bangun tidur yang agak awal (sebab semalam terbongkang jam 2230), saya mendapati mendung sedang menuju ke Putrajaya. Dari kejauhan, ia telah dekat.

Pagi yang terang, kini sudah gelap. Maka semangat saya untuk pergi kerja dengan menempuh jalan basah dan hujan mencurah akan tercapai.

Tapi mengikut cerapan saya, tahun ini hujan pagi memang selalu. Petanda apakah itu. Eh.. Dah turun dah ujan. Yahoo !

jap.. edit kul 0740.. ujan dah berenti... alaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Wednesday, November 10, 2010

Gunung Berapi Tak Semestinya Membakar

Selepas kita melihat letusan Gunung Merapi, kita teruja betapa besarnya kuasa Allah yang menjadikannya. Tahukah kita bahawa letusan gunung berapi zaman moden yang membunuh paling ramai orang, berlaku di Columbia pada tahun 1985?

Mereka tidak mati dalam kepanasan, malah mereka mati dalam kesejukan. Kesejukan lumpur yang jika mengeras, nescaya sekuat simen!

Seramai 29,000 orang terbunuh apabila sebuah bandar ditimbusi lumpur mengalir yang bercampur debu gunung berapi dan ais puncak gunung yang mencair. Bandar malang itu bernama Armero. Saksikan video ini :


Antara Ampang Dan Putrajaya


Dulu aku ulang alik Ampang Putrajaya. Naik bas. Dari Bandar Baru Ampang, tambangnya RM2.00 sampai Jalan Silang. Kemudian naik bas Sri Indah kat Mydin, tambang RM3.30. Sampai la aku ke Parcel E. Kalau lambat, jalan pun macam kartun.

Masa tu, semua kerja kat ofis, disiapkan hari itu jugak. Kalau tender-tender banyak, OT. Driver hantar sampai Ampang. Jimat RM5.30 + masa yang diambil untuk balik, 2 jam setengah atas bas!!!

Tapi kalau OT balik jam 8.00 malam la kan. Kisahnya, keluar jam 6.20 pagi, sampai rumah 9.00 malam. Sungguh tabah aku mengharungi.

Kini, aku dok dalam Putrajaya. Kerja pulak atas jawatan lain dengan bidang kawalan kerja yang berubah. Kerja kadang ada, kadang takda. Kalau takde, maka rileks la aku seharian. Tapi kalau ada, macam hari ni, walaupun saya di rumah sendiri, bebas dari ancaman telefon berdering, tetapi saya terpaksa menamatkan posting ini di sini kerana nak tumpukan kat kerja yang ikut saya pulang. Eee.. macam saka pulak main ikut-ikut. Erkk.

Uwaa..

Mengapa Obama Hanya Kunjungi Indonesia?

Betapa megah bagi rakyat Indonesia majoritinya apabila menerima kunjungan Presiden Amerika, Barrack Obama, yang pernah bersekolah di negara tersebut lebih kurang 40 tahun lalu. Jika di forum-forum antarabangsa di internet, mereka yang anti-Malaysia di sana terus mengejek tentang betapa Malaysia tidak penting bagi Obama.

Memang diakui Malaysia tidak penting bagi Obama. Kerana tiada apa yang negara ini izinkan dicuri oleh pihak Amerika Syarikat. Bagaimana pula di Indonesia? Baca petikan Vivanews ruangan Bisnes terbitan pagi semalam :


Selasa, 9 November 2010, 11:13 WIB ( 12:13 PM Waktu Malaysia )
VIVAnews - Hari ini Presiden Amerika Serikat Barack Obama berkunjung ke Indonesia. Selain mempererat persahabatan, lawatan Obama juga untuk meningkatkan investasi dan perdagangan kedua negara.

Sejumlah perusahaan besar Amerika selama ini sudah berinvestasi di Indonesia. Perusahaan Amerika tersebut merupakan pemain utama global dan umumnya masuk jajaran perusahaan top multinasional versi majalah Forbes.

Salah satu raksasa bisnis Amerika di Indonesia adalah Freeport McMoRan Copper & Gold. Melalui PT Freeport Indonesia, perusahaan emas kelas dunia asal Amerika itu menjadi salah satu penambang emas dan tembaga terbesar di Indonesia.

Freeport beroperasi di daerah dataran tinggi di Mimika. Kompleks tambang di Grasberg itu merupakan salah satu penghasil tunggal tembaga dan emas terbesar di dunia. Wilayah ini juga mengandung cadangan tembaga dan emas terbesar di dunia. Tahun lalu, Freeport menghasilkan 86 ton emas.

Berdasarkan data Freeport-McMoran per akhir 2009, Freeport Indonesia merupakan penyumbang pendapatan terbesar bagi induk perusahaan tambang emas yang berpusat di Phoenix, Arizona, AS itu.

Freeport Indonesia membukukan pendapatan US$5,9 miliar, jauh melampaui perusahaan Freeport yang beroperasi di Amerika Utara dengan pendapatan US$4,8 miliar.

Bahkan, Freeport Indonesia juga mengungguli perusahaan dalam kelompok Freeport yang beroperasi di Amerika Selatan dan Eropa. Di Amerika Selatan, kontribusi pendapatan perusahaan Freeport di sana sebesar US$3,8 miliar, sedangkan Eropa hanya US$1,89 miliar.


Amat mengejutkan bahawa fakta menunjukkan Amerika Syarikat 'memaling' dengan hormat bertan-tan emas dari bumi Indonesia setiap tahun.

Pelik sekali apabila kesamaan budaya, kesamaan kulinari dan kesamaan bahasa Malaysia dengan negara mereka menjebakkan Malaysia dengan pertuduhan 'pencuri' sedangkan mereka langsung tidak rugi apa-apa.

Sunday, November 7, 2010

Jabatan Meteorologi Malaysia Patut Malu

Masa aku kat Bandung 16 - 19 Oktober, TV di Indonesia dah siarkan aktiviti pemantauan di Gunung Merapi oleh petugas-petugas vulkanologi di Yogjakarta. Dorang bertugas dalam hujan dan kesejukan di lereng gunung tu. Masa tu aku dapat rasa yang kalau meletus pun, Yogja masih jauh dari Bandung. Lagipun pada masa tu, tak siapa peduli pasal Merapi. TV pun menyiarkan berita itu sekali sehari.

Terpampang pada waktu tu cuma petugas vulkanologi dok tengah baca seismograf pasal gegar-gegar dalaman Merapi. Yang jadi perkara itu masuk TV ialah bila tahap Waspada sedang dibincangkan untuk dinaikkan kepada Siaga.

Terdapat 4 status gunung berapi di Indonesia. Normal, Waspada, Siaga dan Awas. Status Normal kepada Waspada untuk Merapi depa dah buat pada 23 September 2010.

Dua hari selepas aku pulang ke tanah air, Merapi akhirnya dinaikkan ke taraf Siaga, yakni pada 21 Oktober 2010. Status tu bertahan cuma tiga hari sebelum dinaikkan ke tahap Awas dan pada 26 Oktober 2010, Merapi mula meletus. Korban siri pertama, juru kunci Merapi yang sangat popular di Indonesia dan dalam dunia kebudayaan Jawa, Mbah Maridjan.

Bukan tu jer, beberapa ketika selepas letusan 'batuk-batuk (istilah vulkanologi Indonesia nih..) yang menyusul selepas letusan yang membunuh Mbah Maridjan dan 30 orang yang berada di sekitar rumahnya, Merapi mengganas lagi pada 3 November. Letusan paling hebat setakat ini berlaku malam kelmarin dan terus yang menyebabkan gumpalan debu panas dan lahar mengalir sehingga 20km dan membunuh 77 lagi orang yang dikatakan berada di zon selamat. Semua mati waktu tengah tidur.

Sehingga semalam, penerbangan Air Asia ke Yogja, Solo malah Bandung dan Jakarta dah dibatalkan. Berpuluh-puluh lagi syarikat penerbangan tempatan dan antarabangsa menghentikan penerbangan ke bandar-bandar tersebut. Bandung mula dihujani abu. Dengar cerita MAS pun tunda flight gi Jakarta. Kesian Ayie. Dia pergi harini. Mula-mula MAS ke Bandung divert ke Jakarta, alih-alih dengar cerita awal hari ni, penerbangan ditunda. Taktau la betul ke tak.

Walaupun Merapi tetap makan nyawa setelah amaran demi amaran hasil penyelidikan badan vulkanologi Indonesia memberi petanda jelas sejak sebulan lalu, badan vulkanologi negara tersebut perlu diberi tabik hormat sebab berjaya menjalankan tugas depa dengan sempurna dan betul walaupun peralatan dan pejabat kajian tu nampak macam daif je.

Di Malaysia, bayangkanlah, sebuah negara yang dikatakan lebih maju dari Indonesia, kisah banjir besar yang melanda Perlis dan Kedah pada 1 November lalu pun cuma diketahui setelah air menggenangi sehingga kedalaman 2 meter. Penduduk terpinga-pinga awat la hujan tidak berhenti-henti. Padahal kejadian ni dah diramal oleh badan meteorologi Thailand bila tekanan rendah dari Telukan Siam dikesan akan melintas masuk wilayah utara Malaysia dan selatan Thailand beberapa hari sebelum tu, sebelum kembali normal di Laut Andaman.

Malah, media massa langsung tak peka tentang apa yang telah berlaku dan cuma menempek mencari bahan berita bila segalanya tenggelam musnah. Adakah ini disebabkan butanya masyarakat negara kita tentang geografi? Atau adakah badan meteorologi negara ni acuh tak acuh dalam hal ini (juga disebabkan oleh tanggapan mereka yang rakyat buta geografi)?

Kita patut fikir balik langkah yang tak pernah kita mulakan dalam nak handle sesuatu bencana sebelum ia berlaku dan selepas ia berlaku. Wake up lah.