Friday, February 5, 2010

Dapat Kunci Rumah Baru

Mungkin inilah malam terakhir aku berpeluang meninjau ke bawah rumah dari dapur rumah Presint 14 yang aku baru duduk dua minggu ni. Apa leh buat, rezeki jangan ditolak. Especially bila ada ura-ura Bahagian Pengurusan Hartanah nak buat sewa beli je kuarters ni. Ye kalau jadi.. kalau tak, pencen sok, dok dalam gua kat Krabi.


Ini permandangan malam yang dah aku downsize kan..

Nanti. Ini bukan apartment yang aku dapat. Walaupun inilah yang aku idamkan selama ni. Sebab dekat nak ke KL. Presint 15 bukan untukku. Saja ku abadikan buat kenang-kenangan. Dasat gak kan. Leh snap sambil bawak keter.

Tat tada... ini ar rumah aku yang aku dapat. Presint 5. Kekira 12 km dari tempat aku dok skang. Mak ai.

Yang ini bahagian dapurnya ye anak anak.

Manakala yang itu, ruang tamu.

Yang itu pulak pintu masuk tadi. Aper la masuk-masuk terus jamban.Musuk punya olang! Lepas jamban baru bilik paling kecik.

Yang ini pemandangan yang menghala ke bilik medium.

Ha, yang ini master bedroom. Siap lemari kain baju stok 55 tahun pun leh simpan dalam.

Hei.. berapa kali gambar ini da...

Yang tu pemandangan tingkap depan perspektif kanan. Tak nampak pun Putrajaya. Nampak Pullman Lake Resort ader.

Yang ni bukaan paling luas lensa bleh pegi bagi menggambarkan keluasan ruang tamu yang tak berapa luas ni. Motip nak luas-luas? Nak anak 10 ka? Bila bleh beranak tu?

Yang tu blok jiran sebelah. Kaler apartment kitorang ni macam menambahkan lagi lengangnya kawasan ni. Hadui.

Bosan bosan, boleh la kira ERL lalu lalang. ERL tu terletak di sebelah kiri tingap depan rumah tu.

Itulah kediaman aku untuk beberapa puluh tahun akan datang. Haha. Nooooon di tumit Putrajaya. Sehujung-hujung PICC, rumah aku belakang PICC. Hadoii...

Pose Pra-Produksi. Ada Pulak Macamtu?

Gambar di bawah ni aku snip dari filem The Beach yang mempopularkan Maya Bay di Ko Phi Phi Leh satu masa dulu. Sayangnya, pihak produksi memanipulasi penonton dengan menyebut ianya dekat-dekat Ko Phangan. Padahal Ko Phangan tu kat Pantai Timur! Lautnya Telukan Siam. Ko Phi Phi Leh pulak kat Pantai Barat. Lautnya ialah Laut Andaman. Apapun, tak ada ladang ganja kat pulau ni. Dalam filem tu, areal view Phi Phi Leh telah dimanipulasikan dengan mengubah Loh Samah Bay menjadi 'ladang ganja' melalui teknik murahan! Yang pentingnya, aku akan load gambar ni, bawak dalam henpon, sampai Maya Bay, aku nak snap betul-betul ikut pemandangan tuh. Yang berubah cuma orang dalam tu je. Boleh ke? Belum cuba belum tau! Hehe.





Feb 12 Krabi Itinerary (Ubah Plan Pulak)

Khamis 11/2
2000 - Drive balik Ipoh
2230 - Sampai Ipoh, jumpa mak ngan abah

Jumaat 12/2
0000 - Drive ke Stesen Keretapi Ipoh
0058 - Naik tren ke Hat Yai
0935 - Sampai Hat Yai, makan, cari terminal bas
1130 - Naik bas pergi Krabi
1630 - Sampai Krabi, cari backpackers inn/hotel
1730 - Jalan-jalan.Fotografi
1900 - Jalan-jalan pasar malam
2100 - Balik hotel, tidor sebab sasah penat.

Sabtu 13/2
0800 - Bangun, mandi, siap-siap nak ambik gambar pasar.
0930 - Ambik Feri di Krabi Passenger Pier, Tharua Rd pegi Tonsai Pier, Ko Phi Phi.
1130 - Sampai Phi-Phi cari The Rock Backpackers Inn.
1230 - Makan, jalan-jalan.
1330 - Cari bot ke Maya Bay, Phi Phi Leh. Fotografi
1700 - Balik ke Phi Phi.
1900 - Lepak-lepak.Fotografi
2000 - Makan.Bersiar-siar tepi laut. Fotografi
2200 - Cari tempat berjimba.

Ahad 14/2 (Raya Cina)
0030 - Balik hostel, tidur.
0900 - Bangun, siap-siap, jalan-jalan, makan-makan. Fotografi.
1030 - Naik feri di Tonsai Pier balik ke Krabi.
1230 - Sampai Krabi, sewa motor, cari hotel, makan. Fotografi
1300 - Pergi Ao Nang. Fotografi.
1530 - Cari satu kampung Melayu. Buat ziarah.Fotografi
1800 - Hantar motor, Balik hostel. Rehat.
2100 - Keluar jalan-jalan. Fotografi
2300 - Balik hostel, tidur.

Isnin 15/2 (Raya Cina)
0600 - Check out. Ambik bas balik Hat Yai.
1200 - Sampai Hat Yai, makan. Fotografi.
1420 - Tren bertolak ke Ipoh

Selasa 16/2 (Cuti Ganti Raya Cina)
0100 - Sampai Ipoh, balik rumah tidor.
1700 - Bertolak balik ke Putrajaya.

Insya Allah.

Tuesday, February 2, 2010

Satu Berita Buruk Di Bunuh Oleh Dua Berita Baik

Hati siapa tak bengang bila kuarters kerajaan ini, yang dibina oleh kerajaan untuk penjawat awam, telah dimilik keluargakan! Kisahnya bila Bidin, abang ipar si Kushairi, mamat yang didaftarkan untuk menduduki rumah ni, dalam jam 10.30 kejap tadi muncul lepas berhari-hari entah ke mana. Katanya dia kerja organize function kerajaan. Dia dah lama berhenti kerja gomen. tapi nyendeng ngan gomen gak. Nanti kau, aku tutup periuk nasik kau. Barua. Opss.. Astaga. Sabar... sabar..

Sebaik aku pindah masuk haritu, anak sedara si Ku pulak ada kat rumah tu. Baru dua tiga hari kerja KTMB. Dan baru seminggu kahwin. Lantak kau lah kan. Ini kuarters kerajaan. Priority secara fitrahnya ada pada aku ngan Ku la ye tak?

Aku ni pindah sini bukan suka-suka. Demi kepentingan perkhidmatan yer. Si Bidin ni dah lama menumpang ngan si Ku ni. Aku pulak lama jugak apply satu bilik untuk aku duduk. Okei la kan. Dulu-dulu orang bujang gomen kasi satu rumah kongsi tiga. Nah, skang sorang dapat sebijik rumah 3 bilik. So tak salah la aku duduk bilik tu. Bayar yer. Aku janji RM200 sebulan dengan Ku.

Si pukimak Bidin ni tua. Aku respect orang tua. Mak aku tak ajar jadi kurang ajar. Nak jadikan cerita Bidin ni balik tadi huru sana hara sini, terus gi bilik aku. "Rumah bila nak dapat?" tanya dia. Aku terpinga-pinga. "Entah la, tak kan dalam masa terdekat ni kot." jawab aku dengan sikit pelik la.

"Cepat sikit la yer bilik ni nak bagi Min. Kurang-kurang bulan 3. Ikhtiar la yer macammana pun." Bidin dengan penuh rasa tak bersalah selamba je cakap macamtu lepastu dia terus blah. Mak bapak dia main tak baca bismillah la yang dapat anak kurang ajar macam ni. Tak malu muka tebal lapan inci. Barua.

Dah la dua-dua ekor bukan kakitangan awam. Aku yang kakitangan awam ni 'dihalau' dari kuarters kerajaan oleh bukan kakitangan awam. Aku geram giler. Kepala otak aku dok fikir yang aku nak desak JPM bagi aku kuarters secepat mungkin esok, dengan alasan, aku kena halau dari kuarters diorang oleh 'para penumpang' yang dah memakbapakkan pemilikan rumah ni.

Ambik la nasib kau nanti Bidin. Kesian pulak kat Ku. Tapi sama je. Bengap. Tak boleh ke bagi kata putus sebelum aku pindah masuk? Bukan itu je.. selepas Streamyx siap setting bagai!!

Punya la geram sampai aku main Solitaire kalah dan kalah dan kalah sampai beratus-ratus. Selalunya aku tak cumulate kerugian sebab aku main Vegas style.

Tiba-tiba, aku saja rasa nak taip web JPM nak mengadu online. Tapi sebelah "ADUAN" tu ada "SEMAK PERMOHONAN". Takpe, try semak dulu.



Allah Maha Mengetahui sebenarnya. Rupa-rupanya permohonan aku dah diluluskan. Ini satu berita mengejutkan. Mak ai! Presint 5! Aku pun bukak Google Maps. Aku bukan hapal pun Putrajaya ni. Nah kau, belakang PICC. Dekat-dekat Pullman sana! Takpe, ini jam la Yus kena tolong aku. Kata nak dok ngan aku kan. Aku nak suruh dia ejas supaya dapat tukar ke Presint 14. Presint 5 ngan ofis aku 9 km ye.

Maknanya, esok aku kena ambik surat offer, bayar deposit, ambik kunci, boleh masuk dah sebelum raya Cina. Nasib ko baik Bidin. Betul-betul nasib ko baik. Kemarahan aku reda. Soal line Streamyx ni, biar Telekom buat kerja.

Tapi, lepas aku bagi mak aku RM2000 semalam, duit kat aku cukup-cukup nak pergi Krabi je. Macam mana la?? Aku pun belek la katalog Courts kat web dia. Adeh. Sakit jantung...

"Sapa-sapa ada perabot tak pakai, sila sedekah. Orang baru dapat kuarters kat Putrajaya". Itu ayat SMS aku yang aku hantar kat kakak aku dua orang ngan abang aku sorang. Haih. Dapat rumah pulak. Tapi takpe. First hand. Tip top.

Tiba-tiba kakak aku yang sulung kat Sg Buloh call. Dia kata dia nak pindah ke rumah yang dia beli, yang baru siap kat Saujana Utama raya cina ni. Katanya lagi, 70% perabot dia beli baru. Alhamdulillah. Allah Maha Mengasihani. Aku cakap SET !!!!!!!!!!!!!. Nanti aku cari lori kasi ambik semua yang dia taknak bawak. Ini berita baik berganda namanya. Mengalahkan offer 90% kat Pavillion!

Huh. Tak sangka, problem besar datang ini malam, ini malam juga itu problem selesai. Masa menaip ayat ni, aku belum habis lagi teruja dan memanjatkan syukur. Bidin, nasib kau kali ni baik. Tapi jangan ingat orang lain tak boleh buat benda tak semiak kat engkau kalau kau tak ubah perangai "kurang berhemah, kurang diplomasi, kurang berotak, dan pendek kata kurang ajar".

Kau patut bersyukur sebab Allah bukak kan hati aku untuk maafkan kebiadapan kau.

Feb 12 Krabi Itinerary

Khamis 11/2
2000 - Drive balik Ipoh
2230 - Sampai Ipoh, jumpa mak ngan abah

Jumaat 12/2
0000 - Drive ke Stesen Keretapi Ipoh
0058 - Naik tren ke Hat Yai
0935 - Sampai Hat Yai, makan, jalan-jalan ambik gambor
1130 - Naik bas pergi Krabi
1630 - Sampai Krabi, check in hotel
1730 - Jalan-jalan ambik gambor
1900 - Jalan-jalan pasar malam
2100 - Balik hotel, tidor sebab sasah penat.

Sabtu 13/2
0600 - Bangun, mandi, siap-siap nak ambik gambar pasar.
0800 - Cari tempat sewa motor
0900 - Apa lagi, merayau la. Pergi Ao Nang
1030 - Mandi laut kat Ao Nang.
1230 - Jalan-jalan ambik gambar.
1400 - Balik ke Krabi. Sambil ambik gambar.
1600 - Pusing pekan Krabi. Sambil ambik gambar.
1900 - Hantar motor, balik hotel.
2000 - Keluar cari makan
2100 - Jalan-jalan, ambik gambar.
2200 - Jalan-jalan cari tempat berjimba.

Ahad 14/2 (Raya Cina)
0030 - Balik hotel, tidur.
0600 - Bangun, siap-siap, pegi Sri Phangnga Rd, ambik bas gi Phuket.
1000 - Sampai Phuket, jalan-jalan ambik gambar.
1500 - Ambik bas balik Krabi
1800 - Balik hotel, mandi.
2000 - Jalan-jalan, cari makan, ambik gambar.
2200 - Balik hotel, tidur.

Isnin 15/2 (Raya Cina)
0600 - Check out. Ambik bas balik Hat Yai.
1200 - Sampai Hat Yai, Shopping ala kadar.
1420 - Tren bertolak ke Ipoh

Selasa 16/2 (Cuti Ganti Raya Cina)
0100 - Sampai Ipoh, balik rumah tidor.
1700 - Bertolak balik ke Putrajaya.

Insya Allah.

Mak Oh Mak

Tengahari semalam, aku bangun lambat. Dekat jam 3.00 petang. Mak mula bersuara .. : hang memang selalu ka tidoq lama-lama macam ni?". Aku pun jawab " takde la.. cuti je.. buat ganti tidur yang tak cukup..".

Aku pun siap-siap nak pegi BSN. Aku mintak buku akaun mak aku. Nak masukkan duit kat dia. Lepastu aku terus mandi. Lepas mandi, mak aku kasi buku akaun, terus aku cabut. BSN paling dekat ialah di Tanjong Rambutan. Haha.

Aku pun terus memandu ke sana dalam petang yang panas terik blue sky bagai. Patut la orang Ipoh selalu mengadu Ipoh panas lately. Memang panas pun!




Sampai kat BSN, orangnya penuh amat. Tapi sangat 1Malaysia. Dari 4 kaunter, hanya 3 je bukak. Yang menjaga kaunter tu sorang akak India, sorang akak Melayu dan sorang akak Cina. Haha. Aku amik nombor, kemudian baru ambik form untuk deposit tunai.

Bila aku selak je buku akaun mak aku, tertulis tarikh akhir pengeluaran pada bulan Februari 2009. Pengeluarannya ialah RM47.00. Ya ampun! Takkan lah mak aku datang sini semata-mata nak keluar duit RM47.00? Baki yang tertinggal pula RM11.00.

Mata aku berkaca. Aku tak dapat bayangkan macammana masa bulan Februari 2009 tu aku ngabih duit jalan-jalan ke Sabah, mak aku gi BSN, nunggu giliran yang lama, keluarkan duit RM47.00. Isk..isk.. Sedihnya.

Aku pun depositkan kat mak aku RM2000. Biar dia ada duit sikit dalam akaun tu. Aku tau mak aku memang simpan duit kat rumah. Tapi itu duit dia dapat sendiri. Ajar orang ngaji. Orang bagi sedekah.

Setibanya kat rumah, aku terus jumpa mak. "Mak, yang gigih gi Tanjung keluar duit RM47 ni awatnya? Takdak duit sangat dah ke masa tu? Kenapa tak cakap kalau takde duit?"

Mak aku pun jawab " La..mak pi bank sebab nak tutup akaun tu. Depa pulangkan la balik RM47 tu. Depa kata kena tinggal duit dalam tu tak boleh kurang RM10. Lepaih tu depa tak bagi mak tutup. Pasai mak tak ada akaun lain dah. Ambik pi la RM47 pun. Dah depa bagi."

Err. OK. Whatever. Aku pun bagi buku akaun kat mak aku dan terus gi mamak. Aku memang suka terjebak ngan salahtafsir pemikiran aku sendiri.

Monday, February 1, 2010

Karangan Bergambar

Petang tadi saya bangun agak lambat. Walaupun telah berkali-kali saya diingati tentang acara yang akan menyemak di Dewan Serbaguna berhampiran rumah saya itew pukul 2 petang, saya tetap bangun pukul 3.00. Setibanya di sana, Menteri Kewangan II pun belum berucap. Memang saya dah tahu mereka suka menggertak dengan masa. Ah. Lagipun saya bukan siapa-sapa. Saya bukan ketua. Saya di sana semata-mata kerana di dewan itu dululah tempat saya bermain bola masa kecil-kecil dahulu.

Selepas tiga perempat acara, Menteri Kewangan Kedua pun merasmikan acara. Lagi suku acara ialah, makan.


Selepas itu saya pun memandu menuju stesen keretapi Ipoh. Saya mahu mengambil tiket yang telah saya tempah. Semalam semasa saya datang jam 12.30, penjual tiket itu kata sistem down.


Bandara Ipoh sangat eksotik hingga di lorong-lorong inilah Yasmin Ahmad menyunting menyooting filem Sepet.

Setibanya di sana saya melihat jadual. Oh rupa-rupanya keretapi ini tidak ke Butterworth lagi. Ia akan hanya melalui Bukit Mertajam. Seharusnya begitulah kerana simpang untuk keretapi bertukar ke utara itu terletak di Bukit Mertajam. Sungguh lambat mereka bertindak.

Apa????? Huh !! Geramnya !! Bukan geram kerana sistem down ini. Saya tanya kepada penjual tiket itu, adakah saya boleh mengambil tiket yang ditempah. Dia menjawab, boleh. Tetapi saya sangat geram apabila nombor rujukan pendaftaran itu saya tulis pada sekeping kad. Dan kad itu saya tertinggal. Pemanduan pergi balik 25 km ke sini sia-sia.