Thursday, March 28, 2013

Antara Neutral Dan Talam Dua Muka


Kadang-kadang, manusia selalu menyebut bahawa dia bersifat neutral DEMI menyembunyikan hakikat bahawa dia sebenarnya adalah talam dua muka.

Contoh orang neutral adalah seperti B bukan nama sebenar. Pada satu hari, B bertemu dengan A yang berkrisis dengan C.

A : Aku dengar, kau bukan main baik dengan C.
B : Dia kawan i,  u pun kawan i jugak.
A : Elok la berkawan dengan orang macam sial tu.
B : I tak nak komen la. Dia nak umpat pasal uols pun i tak nak dengar.
A : Depan aku boleh la kau cakap macam tu.
B : Sungguh. Itu masalah u dengan dia. I tak kan campur.

Kemudian B terbertemu dengan C...

C : Hari tu kau jumpa dengan A yer. Mesti dia mengumpat i kan?
B : Tak lah. Mana ada. Tak sembang pasal kau pun.
C : Entah yer entah tidak. A tu mesti mengata aku punya.
B : Tak payah lah sembang pasal dia. Korang pun cuba la berbaik.
C : Eh, please lah. Jangan harap.
B : Terpulang lah. Tapi itu masalah korang dua. I tak mau campur.


Contoh orang talam dua muka pula adalah seperti D bukan nama sebenar. Pada satu hari D bertemu dengan A yang berkrisis dengan C.

A : Aku dengar, kau bukan main baik dengan C.
D : Plastik je uols. Ko ingat aku hadap nak berkawan dengan dia?
A : Elok la berkawan dengan orang macam sial tu.
D : Kau gila. Dah la dia perangai macam hanjeng. Mengumpat kau macam-macam.
A : Apa dia kata?
D : Banyak uols. Sakit pulak hati kita dengar.

Kemudian D bertemu dengan C

C : Hari tu kau jumpa dengan A yer. Mesti dia mengumpat aku kan?
D : Hmm. Harus lah. Mulut kalau dah macam binatang. Faham-faham je lah.
C: Dia cakap apa nok?
D: Macam-macam uols. Sakit pulak hati kita dengar.
C: Biadap la binatang sekor ni. Ee.. Geramnya.
D: Gila tak biadap? Dah la berangan, lahar pulak tu.


Moral of the story, krisis memang tak boleh dielakkan dalam sesetengah perkara. Tetapi tersalah memilih kawan itu boleh dielakkan.

Monday, March 25, 2013

Kecemerlangan Pengangkutan Awam Putrajaya

Selain menempuh 19 lampu isyarat dari rumah ke pejabat, pihak Jabatan juga perlu sedar bahawa adakalanya kakitangan yang ke tempat kerja dengan mengharapkan pihak ketiga, harus diberi kelonggaran beberapa minit yang diganti selepas waktu pulangnya supaya tidak terjadi kekurangan minit-minit bekerja.

Lihatlah contoh di bawah ini untuk 19.03.2013


Saya keluar rumah jam 7.40. Sampai bus-stop jam 7.45 dan bas datang 7.48 maka saya tiba jam 8.22.



Berbekalkan penanda semalam, saya keluar 7.40. Sampai bus-stop 7.45 dan bas muncul jam 8.19. Saya tiba dipejabat jam 8.55 , genap 1 jam 15 minit selepas keluar rumah.

Untuk rekod, semasa tinggal di Bandar Baru Ampang dalam tahun 2007, aku keluar rumah jam 7.40 membelah Pandan Indah, Bandar Tasik Selatan, Sg. Besi, Serdang, Hospital Serdang dan sampai ofis jam 8.25 dengan perjalanan selama 45 minit.

Untuk apa duduk di Putrajaya kalau pejabat pun di Putrajaya, boleh jadi anda sampai lambat tanpa siapa pun percaya atas dasar logika "aii.. duduk Putrajaya pun lambat?"

Macam mana nak suruh orang naik bas?