Saturday, August 28, 2010

Lembut Jari Dari Lidah

Aku bukan lah benak sangat untuk berasa susah dalam memahami isi hati manusia yang meluahkan kata-kata yang sangat enak ditelan salur telinga dan mata. Apabila masing-masing berkomunikasi dengan berlangsirkan skrin komputer, berbagai asas karekter pembual atas talian ini yang disembunyikan dengan menzahirkan bacaan-bacaan yang menyeronokkan.

Aku sentiasa beringat bahawa dengan menjadi jujur, manusia akan mengambil kesempatan. Tapi itu langsung tidak bermaksud yang aku perlu mencari kesempatan pada mana-mana orang yang jujur terhadap aku.

Variasi karenah manusia bersamaan dengan penciptaan cap jari. Mengambil contoh jari, kita dapat kaitkan pada jarak yang dekat akan jahatnya jari apabila menggantikan tutur bicara dalam berkomunikasi.

Jari mampu berkata-kata tentang sesuatu yang sebenarnya bertentangan dengan kehendak sebenar. Ini menjadi ketagihan bagi seseorang yang kesunyian dan ingin membuang sedikit masa yang ada dengan meluahkan harapan palsu yang baginya hiburan semata-mata.

Jadi, pembuluh yang beroperasi di simpang berfikir kita haruslah sentiasa bersedia untuk menerima input mentah secara pukal, lalu diproses pada ketika yang sesuai. Macam lembu ragut rumputlah kekiranya.

Ini kerana, sebarang natijah susulan yang mengecewakan tidak akan mendatangkan ralat hingga diri terdorong dek bisikan setan supaya memburuk-burukkan orang tersebut malah kita mungkin hanya akan tersenyum sinis.

Walaubagaimanapun, bersangka baik itu menguntungkan kita untuk jangkamasa yang panjang. Jadi, tak kisah lah kot. Asal sama-sama saling terhibur dengan pantun sajak penuh harapan walaupun ada la juga terasa sekelumit SENTAP.

Monday, August 23, 2010

Tasik Tenang Di Bulan Puasa

Tempat letak kereta Stadium Cheras sedang sejuk. Tumbuhannya kembali subur. Mergastua dan mergasmuda kembali mendiami kawasan ini sepanjang Ramadan. Ini kerana, sepanjang Ramadan, para PLU telah meninggalkan pusat nongkrong ini untuk duduk dirumah berzikir tahajud. Mereka menyedari akan dosa-dosa yang menempek pada diri mereka, bersegera mencari rahmat Ilahi. Ironis sekali, dengan ketiadaan mereka, kawasan ini menjadi nyaman dan semakin subur. Jika tidak, ianya sangat panas. Bahang neraka agaknya. Gambar diambil pada malam minggu yang lalu. Pada waktu orang sedang sahur. Sedang sahur? Memang la tak ada orang nok. Takkan nak sahur kat celah ini. Haiyo.

Ada Apa Dengan Q Bistro

Bersempena dengan semalam, esok, lusa, dan selamanya, terkait kisah hadek-hadek mencaruti para pengunjung Q Bistro, maka posting kali ini adalah untuk menabrak (melanggar kata Indon), opini (pendapat kata Indon) hadek-hadek ini kononnya lepak di situ kerana menjaja muka.

Kau kenapa kan? Yang menjaja ialah mamak empunya Q Bistro tu. Kami pengunjung jer. Lebih-lebih lagi sesetengah yang mendiami di dalam tanah rizab PLU kawasan Cheras tu menyebut kononnya yang datang dari jauh tu semuanya gigih. Kami ni pelancong asing. Pelancong asing memang tahu menilai daya tarikan sesuatu tempat berbanding penduduk tempatan.











Lihat. Betapa indah dan meriahnya melepak di Q Bistro yang bersih itu. Aku suruh ko makan makanan tu. Bukan suruh makan mamak waiter tu. Kalau ko rasa geli nak order Roti Tissue yang layak dipanggil "roti lengan sampai siku", jangan order. Banyak benda lain lagi boleh makan.
Ni tidak. Konon tempat banyak PLU tak nak pergi. Tapi kat LQ punch card tak pernah merah. Konon kedai mamak tak makan. Tapi kedai Melayu lengang jugak. Makan Bak Kut Teh restoran bertaja Tiger dan Carlsberg ke? Propa sangat. Adik-adik suka buat pertandingan kahak siapa yang jatuh ke muka dengan banyak sekali selepas meludah ke langit. Kan?
Juga tujuan posting ini adalah untuk meramaikan lagi pengunjung Q Bistro tanpa bayaran pengiklanan sebab, bila dah ramai, tak hadap la dak gi situ lagi sebab alasan : TAKDE TEMPAT DUDUK!

Sunday, August 22, 2010

Mencari Nama Anak Berdasarkan Bulan?

Nama-nama anak yang sesuai berserta maksud, berdasarkan bulan Greogorian (kalendar omputeh la).

LELAKI
Januar ( penyokong Anwar )
Februar ( saudagar sabun basuh )
Machur ( tampan )
Apris ( api yang menyala dengan RON97 )
Meidon ( saudagar metadon )
Juned ( menteri kahwin artis )
Julaifah ( zirafah lahir julai )
Ogosril ( wartawan gosip hiburan )
Septembuyung ( buyung berupa tempayan )
Oktoman ( kerajaan Uthmaniah )
Novembri ( anti Zambry Kadir )
Disembadli ( proses mensembadli seseorang )


PEREMPUAN
Januariah ( meriah awal tahun )
Februarina ( gadis sabun buku )
Machik ( tua matang dan berusia )
Aprilina ( gadis litar Amprillia )
Meihua ( bunga Cina )
Junaidah ( gadis Jun )
Julaidah ( gadis Julai )
Ogostina ( gadis gusti )
Septemberini ( september ini )
Oktobiah ( sepuluh mulut Biah )
Novembiah ( kumpulan anti Biah )
Disemberiza ( isteri Riza )

Maxis Broadband Balik

Nak tulis apa tatau. Tapi tulis gak la kan. Kemarin punya semalam, aku gi beli broadband Maxis punya pakej. RM68 untuk 3GB dan pastu slow cam hanjeng. Hanjeng lagi laju.

Binatang tu dulu aku beli RM138 untuk 3GB. Modem free, kontrak 6 bulan (dulu 18 bulan yer), yuran aktivasi RM100.

Maka rancaklah aku berperang dengan segelintir taik idung forumer Indonesia dalam topix.com. Carilah sendiri. Malaysia Forum.

Selebihnya Facebook. Baca paper. Lagi apa? Google Maps. Itu je yang aku leh rasa. Blog pun kalau ada benda nak upload je la. Ni kaninabui punya technician batu yang aku panggil tak datang-datang baiki pc aku.

Itu hari dia yang peranap. Panggil mali kasi baik pun tamau.

Maka, komputer aku dah diformat balik. Lepas kena format balik ni, dia dah jadi samdol, macam kebiasaan PC yang diformat. Nak upload gambar balik macam malasatul basar.