Monday, June 14, 2010

Sebulan Cukup?

It just like a volcanic eruption that showing the reduce in its volcanic activities but later come out with a big blast eruption and killing all those evacuee that returning home.

Malas nak cerita panjang-panjang. Cakap 1000 kali pun tak akan faham.

Cuma nak aku tanya lah kan. Kenapa tak boleh bersikap matang bila menyedari diri terpaksa bergaul dengan orang yang lebih tua?

Aku ni macam-macam masalah terpaksa nak tempuh berhubung nilai-nilai kekeluargaan. Budak yang lahir belakang rumah aku masa aku tadika dulu kahwin semalam. Jiran aku la. Dia sekarang mengajar kat Keningau. Itu jer dah cukup untuk aku dihujani persoalan-persoalan.

Dari keluarga, dari masyarakat, dari kawan-kawan, dari komuniti surau. Sampaikan dengan siapa aku SMS, mesti akan ada mulut yang menyindir "jangan SMS dengan laki sudah la sampai senyum-senyum macamtu". Bukan itu saja. Sikap tak faham keadaan orang lain, sikap suka 'likes' pada benda-benda yang menyakitkan hati dengan niat menyampaikan hasrat hati tanpa perlu menaip, memang aku dah lama sabar sangat. Kelmarin, genap sebulan selepas aku kenal dia, aku buat keputusan, aku tak perlukan teman macam dia.

Sebabnya, aku tak faham kenapa dia tak boleh memahami aku msehari dua ini berbandi aku menahan sabar memahami dia selama sebulan.

Selama sebulan, panggilan aku untuk dia mesti dicatu. Ikut sela masa tertentu. Nanti mama dengar, nanti abang dengar, nanti cicak belakang frame gambar kat living room dengar. Whatever lah yang boleh dengar, mesti disorok. Itu engkau. Budak muda umur 21 yang belum menghadapi dilema tekanan keluarga supaya kahwin.

Sebab tu aku kata, tolong. Tolong beri aku ruang untuk bernafas. Bukan dengan menyindir " takkan dah kena bar". Memang bagi aku, itu sindiran pedas yang tak diperlukan bila aku dalam KEKUSUTAN macam tu. Padahal pada hari Sabtu sahaja, dekat nak 3 mms aku hantar bagi menggambarkan pada keadaan apa yang aku sedang berada.

Akhirnya , lewat tengah malam, dia mengeluarkan kata-kata biadapnya berbunyi, "baiklah, lepas ni taknak ganggu dah, dan happy lah bersama kawan-kawan tu". Good. As you wish. Orang tak faham bahasa, tak faham situasi, tak akan faham sampai bila-bila. Bagitaulah 10,000 kali pun. Tak akan faham.

Serious thing is, aku tak perlu teman yang menambah kusut kepala aku.Genap sebulan lepas aku kenal dia, aku rasakan aku perlu putuskan hubungan ni. Aku susah menahan merungkai kusut, dia tak peduli apa-apa. Ini baru bulan pertama. Aku risau aku tertempeleng mukanya di masa depan. Aku tak sanggup buat macamtu. Tapi tangan aku sanggup. Dia pernah bertindak di luar arahan otak aku.

Dia muda. Dia bersifat kebudak-budakan. Dia boleh sebut yang dia takkan buat aku kusut kalau aku ceritakan betapa kusutnya ex aku sebelum ni. Dia boleh sebut yang dia akan faham aku sebaiknya padahal dia hanya boleh memberi 'lip service' sahaja demi cita-cita berahi.

Untuk itu, aku akan sebut sesuatu yang akan aku laksanakan. Aku tak perlukan dia. Aku menyintai jantung aku lebih dari mencintai orang lain. Semua elemen yang membunuh aku dari dalam aku mesti tiadakan.