Wednesday, June 9, 2010

Silent Is Golden

Malam tadi, aku tertidur lepas Maghrib. Bila aku bangun, jam dah pukul 3 pagi. Ada 1 missed call dan 1 sms. Hmm. Bukan dari dia. Ad miss call dan entah iklan apa yang sapa ntah sms. Sorry la Ad. Takleh nak call balik.

Terasa gak la hati kecil ni. Terasa yang gelora yang terjadi adalah sesuatu yang dinantikan olehnya. Agaknya dia tengah gumbira kot sebab lepas sudah siksa dia yang memang dia tunggu untuk berlalu.

Eh. Tak baik gak aku bersangka macam tu. Takpe. Kalau dia orang yang sabar, tak semudah itu hati dia berubah.

Pada hati aku, dia belum pergi lagi. Apa lagi untuk menyebut dia dah aku ganti dengan orang lain. Kalau sebelum dia hadir pun aku masih mampu hidup tanpa teman selama 15 bulan, setakat beberapa hari ni, bukan masalah besar untuk aku.

Susah bila kita dah sayang seseorang. Walaupun isi hati sebenar orang yang kita sayang tu belum habis kita teroka, kita akan cuba bersangka baik atas apa yang terjadi walaupun sudut jahat dalam hati menyebut "sudahlah tu bodoh, jangan difikir, dia dah seronok bergurau senda dengan yang lain".

Melawan kata hati yang jahat adalah mudah sekiranya "kuasa baik" dalam hati yang tidak menghalalkan buruk sangka mempunyai kerusi dua pertiga dalam "Dewan Jiwa".

Walaupun disakiti, Dewan Jiwa tetap memutuskan bahawa dia adalah muda dan setiap perlakuannya adalah mentah dan tidak melihat akibat dari kata-katanya.

Jadi, aku pun menahan lagi tempoh kesabaran ini untuk satu ketika lagi. Aku berhak memberi ujian begini sebab semua kawan-kawan yang kenal aku menyebut "pak tam gentleman. Pak tam patut dapat the best one for pak tam."

Macam mana nak tahu mana yang best mana yang tidak sedangkan pada zahirnya semuanya kelihatan sama? Ini lah caranya kot.

Walaubagaimanapun, aku tak nafikan, di sebalik apa yang berlaku, aku masih sayangkan dia. Belum terdetik untuk aku pergi tak kembali meninggalkan dia dalam mode kutuk sehabisnya apa yang berlaku dalam FB dia.

Aku tak kisah walaupun hari ini, esok atau lusa, dia akan cuba untuk menarik perhatian kawan-kawannya, atau aku sendiri, bahawa dia dalam mode memprotes apa yang berlaku dalam mempertahankan dirinya.

Aku lebih berusia darinya. Jadi aku perlu bertindak lebih matang darinya. Maka tidak salah untuk aku diam dan hilang dari FB untuk seketika. Silent is golden.

Err.. Jemput minum..

No comments:

Post a Comment