Wednesday, June 9, 2010

Pagi Yang Panjang..

Lepas lepak mamak tadi, aku pun memandu tanpa hala tuju. Dari Desa Pinggiran Putra, aku ke Presint 16. dari Presint 16 aku ke Presint 1. Dari Presint 1 aku ke Presint 9. Sampai aku nampak Petronas, dan aku pun teringat untuk isi minyak. Lepas isi minyak, aku terus memandu ke Presint 4 dan sampai ke rumah aku di Presint 5. Keseluruhan jarak pembuangan minyak aku tu ialah 25km.

Sepanjang memandu, fikiran aku melayang. Memikirkan apa perasaan orang-orang yang aku smash kerana kebobrokan diri mereka. Tengok la. Betapa aku sayangnya kat kawan-kawan. Walaupun mereka tak pedulikan apa perasaan aku, aku tetap pedulikan apa perasaan mereka. Apa yang aku buat semuanya demi kebaikan.

Aiman yang nak sangat duduk ngan aku dah bertukar fikiran bila berita yang dia dapat kuarters di Presint 15 semalam menggembirakan dia dan menyakitkan hati aku. Haha. Tak per. At least seseorang di rumah aku tu masih mempunyai masa untuk tidak menghadapi PENGHALAUAN yang terulung dekad ini.

Sampai je rumah terus aku siap-siap, turun ke surau. Alamak. Surau masih gelap. Aku pun solat tahiyat masjid tepi tingkap dengan angin subuh yang sangat segar dalam samar-samar. Nak cari switch tak jumpa. Sayup-sayup kedengaran azan Subuh di Masjid Dengkil. Alamak, nak azan ke tak nak ni.

Tiba-tiba, seorang tua masuk dan memberi salam. Aku cakap kat dia, aku tak tau switch kat mana. Dia pun mengalu-alukan kehadiran aku di surau tu seawal pagi buta macam tu. Aku pun cakap kat dia, semalam aku tidor awal. Kalau tak, pukul 6.30 la aku bangun.

Kami sembahyang berjemaah bertiga. Seorang imam dan dua makmum. Haish. Parking lot sampai takde tempat. Surau ada tiga orang je. Dunia dah nak kiamat gamaknya.

Selesai subuh, aku naik dan siap untuk ke tempat kerja. Sambil memandu aku masih lagi terpikir hati orang lain. Kenapa orang lain tak pikir tentang hati aku?

No comments:

Post a Comment