Monday, June 3, 2013

Pak Tam Stock Exchange Jatuh Merudum - Perdagangan Digantung - Bursa Ditutup

Empat tahun mempertahankan ego. Empat tahun berbangga dengan kemandirian kesoloan dan ke'single'an dalam hidup, akhirnya tembok itu runtuh pada 11 April. 

Namun perkembangan perasaan yang seharusnya dalam bentuk bilateral itu berubah dari progresif kepada retrogresif, daripada penuh harapan kepada Harapan Rakyat kalari payat.

Tiba pada satu titik, segala keterujaan mati. Padam bagaikan lilin ditiup angin. Gelap dan berbau sisa pembakaran. Natijah dari sebuah filosofi. Jika perkenalan itu tidak menemui titik temu, maka akhirnya ia akan dibawa untuk bertemu titik jemu.

Jemu dalam mentafsir apa sebab musabab kedinginan, jemu menunggu penjelasan sahihnya kesalingkongsian rasa, jemu menunggu hitungan kata cinta yang berperasaan sama.

Perasaan dua insan dibina dari kesalinghamburan rasa jiwa yang serupa. Jika tidak, pencarian titik temu hanya akan menemukan titik jemu.

Segala rasa sayang, rindu dan gejolak rasa ingin mempunyai insan disayangi dan dapat menyayangi serta manifestasi-manifestasi berkaitan hal ini telah dinilai diletakkan pada satu taraf yang sangat-sangat rendah.

Tembok telah keegoan diruntuhkan,  dilenyek, dikisar menjadi debu dan ditabur ke laut dalam - dalam tanpa sedar. 

Tetapi jika hasilnya meriah, tentulah perasaan  dibiar dalam gelap dan terkontang kanting penuh pertanyaan itu tidak pernah hadir bagi merosakkan rasa bangga ke atas apa yang dapat diperoleh dari sebuah perasaan itu.

Seks bukan sesekali menjadi sebab. Bukan sesekali. Tetapi sebab terpenting ialah runtuhnya nilai sebuah perasaan kebanggaan yang sekian lama dipertahankan tanpa impak yang wajar.

Semuanya tidak semudah yang dibaca, tidak sesukar hati ini membuat keputusan. Tidak semurah air hikmat manifestasi rasa yang mengambil kesempatan untuk menikmati potongan harga sebuah perasaan dan jiwa untuk mengkacakan mata.

11 April tamat pada 3 Jun. Tiada lagi harapan diletakkan. Segala perasaan disimpan untuk dikambus bersama kapsul masa yang hanya akan dikorek, dihurai dan dibaca semula di masa hadapan oleh entah siapa. Atau mungkin selamanya tersimpan tidak bertemu hari kapsul masa dibuka.

Tetapi, bukankah kini segalanya melegakan? Bukankah komitmen abal-abalan itu tidak perlu lagi diandalkan? Tidak perlu lagi dihadirkan? Nilai sebuah perasaan sebenarnya tiada harga yang layak untuk dibandingkan. 

Mengapa dirumitkan sebuah persahabatan dengan farafernalia cinta mati penuh kasih sayang? Bukan semurah ini harga sebuah perasaan yang sepatutnya dipakai untuk mengisi ruang sebuah persahabatan. Bukan bukan bukan.

Salah diri ini sebenarnya kerana meletakkan harga sebuah perasaan yang diawet selama empat tahun itu setinggi-tinggi harga. Akibatnya, sesi pengambilan untung telah tiba hingga meruntuhkan segala urusniaga bursa.

Salah diri sendiri kerana menawarkan rasa selamat sehinggakan langkah-langkah menjaga keselamatan di pihak sana nampaknya diabaikan. Ibarat sebuah premis yang dilengkapi alat mencegah kebakaran paling moden dan sofistikated, anda percayakah penghuni premis itu takut kalau berlakunya kebakaran?

Bukan seterdesak ini sebenarnya sang empunya badan. Betulkan segala persepsi yang ada, teruskan menongkah arus kehidupan kembali seperti biasa sebelum rasa itu akhirnya membawa binasa.

Cukuplah 15 tahun mengenal berbagai jenis manusia. Bertindak tanpa hasutan, tanpa mulut orang ketiga itu serasa sangat kena pada penilaiannya. Masa untuk mengenal diri sendiri, kini bersambung lagi.

Tiada marah, tiada sakit, tiada benci. Semoga segalanya ke garis sediakala kembali.

No comments:

Post a Comment