Wednesday, October 20, 2010

Ke Bandung Lagi IV

Aku tersedar bila telefon bilik berbunyi. "Hello. Selamat Siang pak. Kamarnya mau diperpanjang?" ujar receptionist tu. Hah! " Sudah jam berapa nih.." ujar aku kebingungan. "Jam sebelas pak." jawabnya. Adoi. "Temen saya tuh.. yangg..." belum sempat aku jawab, dia memintas " yang di kamar 228 tuh? Sudah check out pak". Hah. Binawe. " Dia ada di lobi nggak?" aku bertanya lagi. "Ga ada pak." jawabnya.

Sasah la dia takder. Sebab aku cakap semalam aku malas nak ke Jakarta hari Isnin gini. Bukan apa. Aku kena balik ke Bandung sebab flight aku dari Husein Sastranegara jam 6 pagi. Keretapi paling awal sampai ke Bandung dari Jakarta jam 10 pagi. Patutla dia blah je.

"Terus, ini hari weekdays kan, kalau kamar yang Rp220,000 tu ada nggak?" aku tanya dia. Tak sanggup aku nak duduk bilik Rp320,000 ni. "Sebentar. Iya ada." jawabnya. "Saya mau tukar ke kamar yang itu." jawab aku. "Bisa ke bawah pak? Buat pembayaran" jawabnya. Aku pun capai seluar ngan baju, cekap barang-barang, turun.

Bandung hujan. Uh. Sejuk. Lalu aku ke bilik 109. Biliknya walaupun murah, tapi lebih cantik aku rasa. Melayan TV beberapa jam, Aku pun sambung tidur sampai jam 8.00 malam. Sebelum tu aku pesan supaya kejut aku jam setengah empat pagi. Bahasa sini. maksudnya 4.30 la kot.

Aku bangun, keluar dan hujan masih renyai-renyai. Sejuknya macam Cameron Highlands. Aku dengan kelaparan, selamba je singgah gerai tepi jalan makan nasik. Sambal telur rebus, Ulam-ulam, tempe goreng dan gurame (talapia) goreng menjadi santapan aku malam tu. Minumnya, Es Jeruk (Limau Ais). Perut kenyang, aku pun balik ke bilik.

Sambil tengok TV, aku tersedar melalui iklan-iklan rancangan tu. Sebenarnya kalau sebut setengah empat bermaksud 3.30 pagi. Huh. Konfiden je kan. Takper la. Awal sikit. Aku pun sibuk internetan kat telefon aku. Perut lapar balik sejuk-sejuk gini. Aku nak order makan la. La. telefon bilik aku rosak lak dah. Macammana la depa nak buat wake up call?

Asyik melayan TVOne kisah pembunuh sadis gay yang menggemparkan Indonesia satu ketika dulu, baru aku sedar jam dah nak pukul 3. Takyah tidur la camni. Flight kul 6 pagi. Namun apakan daya, aku tertidur gak.

Aku terjaga dengan bunyi loceng. Ah. Malas. Jap. Ko giler malas-malas? Kang terlepas kapal terbang sapa nak jawab? Aku yang hanya pakai boxer bukak pintu. Gulp. Indahnya ciptaan! Seorang pria kulit putih yang sangat jambu memakai kot berdiri di depan pintu.

"Pak..Sudah di call tadi tapi gak boleh.." katanya. "Oh.. Iya.. telefonnya rosak. Terima kasih.. terima kasih.." jawab aku. "Sama-sama pak.." dia senyum dan terus berlalu.

Aku tengok jam, baru pukul 3.50. Tu dia ko punya setengah empat. Aku siap-siap, mandi, dan check out jam 4.30 pagi. "Terus ke Malaysia ya pak." tanya mamat jambu tu. "Iya. Flight jam 6." ujar ku lagi. "Selamat sampai ya pak.." balasnya. "Terima kasih" balas aku tersenyum.

Aku keluar ke tepi jalan dan ternampak teksi yang tengah parking dan sedang dicuci. Terus menuju ke dia dan memohon dihantar ke Airport.

The best thing about Bandung bagi aku cuma satu. Check out hotel jam 4.30, sampai airport jam 4.45. Haha. "Berapa mas" tanyaku kepada supir taksi sebaik tiba. "Ya kalau kebiasaanya Rp35,000..." jawabnya. "Nah Rp50,000" aku menghulur tambang extra kepada dia. Dia gembira. Aku senang hati. Pintu check in dah dibuka. Orang dah ramai. Dulu tak macamni. Time ni sepi lagi.

Pesawat berlepas mengikut waktu dan aku sampai di LCCT jam 9.10 pagi waktu Malaysia. Kehandalan aku membuatkan aku berjaya menaiki bas LCCT - Salak Tinggi yang berlepas jam 9.25. Sampai rumah jam 10.30 pagi terus aku on komputer dan hantar email ke Hotel Guntur

10:45 AM
Selamat Siang, saya yang menginap di kamar 109, check out jam 4.30 pagi 19.10.2010, dengan ini mengucapkan setinggi terima kasih buat cowok receptionist yang membangunkan saya walaupun telefon kamarnya rusak. Saya tidur jam 3 pagi dan kalo tak kerana dia, pasti saya terlepas pesawat.
Saya sudah sampai di rumah, di Putrajaya, Malaysia.
Keep the good job.
Terima kasih. Sampai ketemu lagi.

Pihak hotel terus membalas beberapa jam selepas itu:

1:49 PM
Salam kembali
Sama-sama Pak. itu merupakan tugas kami yang harus dapat memberikan kepuasan kepada pelanggan kami. Kami mohon maaf atas pasilitas telepon yang ada dikamar bapak tidak dapat dipergunakan sebagaimana semestinya. dan kami berharap mudah-mudahan Bapak tidak merasa kapok menginap di Hotel kami. Terima kasih
Manajemen Guntur

Harapan aku supaya mamat jambu yang gerak aku pagi tadi dapat naik pangkat. Hehehe. Bandung selalu membuatkan aku untuk datang lagi.

Kamar Single Bed Standard Rp220,000 per night (RM81) yang aku sambung untuk sambung tidur. Berbaloi. Aircond, TV, Air Panas semua ada. Tapi rate tu weekdays je yer. Weekend dia jadi Rp270,000 ( RM100).

Toiletries Hotel Guntur

Bersih dan baru

Segar dan cantik pemandangan.

Pintu masuk bilik

Taman di tengah-tengah hotel depan bilik.

Kedudukan Hotel Guntur di tengah Kota Bandung. Alamatnya : Jl. Otto Iskandardinata No. 20, Bandung 40171. Tel : +62224203763, Fax : +62224207816.

No comments:

Post a Comment