Monday, October 25, 2010

Baru Balik Ke Festival Filem Malaysia Di Shah Alam Uals

Aku siap-siap Ahad petang yang kalau tidor tu lebih enak 27 kali ganda. Sebabnya nak menuai hasil pertanian dengan Pektop, kawan str8 aku. Yer. Dia berada nun di KL yang sedang mendung-mendung kecubung.

Aku menanti dalam hujan semakin merintik. Pektop muncul. "Aku kena gi Shah Alam. Ada kerja. FFM. Jom." ujarnya dengan muka sedih. "Hah. Aku?" aku tanya dia. "Aku boleh adjust hang masuk. Dont worry." jawab dia.

Ahpa?? Aku tengok baju lusuh STOP AIDS Prostar yang aku cekau kat ofis dua tahun dulu. Kemudian aku tengok seluar jeans lusuh aku. Yang penting, aku tengok selipar Billy kaler biru aku.

Aku pandang dia. Baju kemeja hitam dengan tie hitam. Sluar slack, kasut kulit.

Sempoi. Memang sempoi. "Yo. Real aku pakai macam ni je. Hang giler?" aku spontan menjawab. Pektop buat muka sedih. Hari nak ujan. Takkan aku nak biar dia naik EX5 dia dari Dataran Merdeka ke Shah Alam. "Jom lah" aku jawab.

Demi kawan, aku tolong jua. Sampai sana, nasib baik Kent Kheiril call. Dia kat Sect. 13. Fuh lega.. Aku lepak ngan Kent dan Kent mengujakan aku dengan khabar dari London. Kami sembang segala benda sampai kedai kat SACC Mall tu nak tutup dah.

Kent pun bagi souvenir kat aku. Terima kasih. Selepas itu,aku menunggu dalam kereta selepas berjalan di kawasan "glamorous" perfileman Melayu yang tak meriah mana pun suasananya , dengan artis tak cukup kain ramai mundar-mandir di kawasan itu.

Namun aku sedar, aku dalam keadaan yang kelihatan sangkak. Dulik aper. Hujan renyai membasahi Shah Alam dan tepat jam 11.00 kawan aku pun telefon. Kerja dia settle.

Kami pun pulang ke KL sambil dia mengomel, menteri makan duduk, artis makan berdiri. "Nak jadi artis sangat. For me, artis tu gundik istana je. I rakyat kebanyakan. Bukan urusan I." jawab aku dengan kekwat sambil membelah Federal Highway. *Matilar kene lahar pasni*

No comments:

Post a Comment