Thursday, March 24, 2011

Sorry Seems To Be The Cheapest Word

Kisahnya bermula awal tahun ni.. tak ler lama sangat.. tapi kalau untuk kaum lalat, dah masuk generasi keempat la kot.. Ada la seseorang, nama dia A (bukan nama sebenar). Kisahnya si A baru break off dengan kekasihnya B (bukan nama sebenar)...

Lalu si A pun dok temenyih-menyih kat aku mengetahui yang sebelum itu aku ada menunjukkan minat kepada si A. Itu pun lama dah. Zaman tok kadok. "Tahun Gajah" bak kata orang asli.

Alkisah, semasa chat tu, aku pun cakap ler kat si A yang aku kalau balik ke Ipoh, tak bertemu pun kawan-kawan sejenis... Yer lah... dalam keadaan mak aku yang tak berapa sihat tu.. lebih baik la aku tumpukan kat mak aku sendiri kan..

Kawan-kawan bukan mendoakan aku di tikar sembahyang kan?... Habis pun dia sebut 'aku doakan kau bla bla bla..' .. Tang mane bila doa tu dipanjatkan ke hadrat Ilahi pun aku taktau.. Yer kan ajer la, ye tak?

Masa chat tu.. fikiran aku kat mak aku yang patah kaki tu... Nak balik Ipoh.. tapi ada kerja.. tapi nak balik.. cincai kira macam tu la fikiran aku time tu. Dengan biadapnya si A menyebut " mesti jumpa skandal ni.."

Menyirap la aku kan. Padahal aku bukanlah sensitif sangat pun. Cuma tak kena masa je. Dah la kita tengah kusut, dia boleh pulak cucuh api kat janggut kita kan. Dah la time tu hidup ala-ala frustasi tidak berteman. Hampa gitu. Dituduh pulak berskandal mandal. Aku pun terus ignore dia. Berbakul-bakul lah sorry yang aku dapat dari dia.

Kalau dulu aku nak kat dia, itu cerita dulu la kan. Sekali air bah, sekali pasir berubah. Dua kali bah, dua kali la berubah. Tiga kali bah, tiga kali la... eh berapa banyak la..

Masa A bercinta dengan B habis ditayangnya laki dia kat FB. Jodoh dia, kehendak dia, lantak la dia. Sikit pun tak heran. Itu kan adat manusia.

Bila dah break off, cepat pulak dia tercari-cari kita.

Nak jadi cerita, lepas sebulan aku ignore dia, aku pun bertemu dengan F (memang nama sebenar)... hati aku terpaut dengan hati budi dia.. attitude dia terhadap aku.. dan penerimaan dia ke atas aku seadanya.. (sambil background music lagu I Could Not Ask For More - Edwin McCain 1998).. Gitu

Selepas 3 minggu dengan F, hubungan kami semakin kukuh. Tiba-tiba, malam tadi, A menyapa lagi di FB Chat. Kali ni biarlah aku jelaskan segala-galanya. Aku kini sudah buat pilihan yang jelas. Cukup-cukuplah dengan usaha yang ingin dicuba.

Tiba-tiba, A marah-marah lepas dengar cerita aku. Sangka dia, aku saja je berkata bidaah. Katanya.. "Tiba-tiba je ada bf. Kenapa tak bagitau pun sebelum ni." Katanya lagi, abang-abang semua sama. Menghampakan. Menipu dan suka elakkan diri. ... Dia pun menyamakan aku dengan ex-bf dia yang lari ntah ikut laki mana taktau...

Kepala hotel dia lah. Dia siapa? Kenapa aku nak kena bagitau dia? Kenapa dia feeling-feeling melampau? Ada apa dengan fius mu?

Aku pun jawab dengan sopan.. Gini jawab aku.. "Fuck u. Jangan samakan aku dengan xbf ko. Dah la ko. Jangan sembang ngan aku lagi. Buat sakit hati je."

Lalu aku pun remove dia dari friendlist FB. Kemudian dia hantar mesej minta maaf. Maaf lagi dan lagi dan lagi. Berapa banyak maaf lah. Murahnya maaf kau. Lepas tu aku tak tau nak buat apa lagi lalu aku hantar mesej gambar aku dengan F. Pueh hati. Dia kemudian senyap terus.

Patut la bf dia lari. Menakutkan.

2 comments:

  1. hahaahahaa..hnya mampu ketawa....dia ingt abg tak laku gamaknya kot...tu yg meroyan bagai

    ReplyDelete
  2. huhu.. xde la maksud cmtu kojie.. cumank bgtau.. len kali jgn x peduli apa org lain rasa.. walaupun org tu tak akan berniat nak balas, tapi pembalasan tu bukan urusan manusia..

    ReplyDelete