Wednesday, November 28, 2012

Postingan Indonesia Buanget



Nah, kali ini gue ngetik pakai basa gaul Indonesia ya. Mendingan gini toh kalo ngerasa bosen. Dari ngetik sembarangan, bisa aja gw bikin blog ini anjangnya 'show off' gue. Emang ga ada kenapa-kenapa. Asal ga ruwet mau membaca, ga sebel mau ngerti , ga sewot karna nasionalis melulu, makanya pas-pas aja.

Untung buat gue orang Malisia karena bisa aja  ngomong basa Indonesia. Terus mau kalian bilang wow? Nggak kok. Yang menjadi keberuntungan banget buat gue sih yang gue pada sadar kalo orang Indonesia itu basa Malisianya gak bisa. Toh kalo di tipi, saatnya Upin Ipin, malah ada 'subtitlenya'. Lebih bagus orang Malisia dong nonton sinetron sok ngerti ga pakai subtitle segala.

Gue secara pribadi mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya buat diri gue sendiri ( narsis kagak toh?) karna punya citra besar buat bangsa dua negara ini. Pencitraan banget toh. Yang bener ini mah bukan pencitraan pilkada atau apa-apa. Jauh sekali mo nyapres. Ini murni cita-cita besar gue mau meningkatkan kemandirian gue terutamanya saat berwisata ke negara tetangga.

Emangnya gue doyan buanget kok mau bepergian lagi ke Indonesia? Jawaban gue toh, pasti nggak deh. Gue ga akan pernah mau ke Indonesia lagi kalo orang Indonesia itu belum berhenti dari meremehin negara gue. Tahun ini, kampanye 'stop visiting Indonesia' gue udah pada tahun yang kedua. Bukan gue ga suka sama itu negara. Mendingan gue habisin duit gue berwisata ke Thailand yang punya  kepercayaan agama toh berbeda dengan gue tapi udah mirip sodara sendiri.Gak meremehkan, gak juga melecehkan.

Gue ngerti kok kalo bukan semua orang Indonesia itu bacod gede yang koar-koar perang melulu. Tapi gue inikan manusia, yang punya negara sendiri-sendiri, pasti sekali gue punya rasa nasionalis sendiri. Untung orang Malisia itu punya otak yang jauh beda sama orang Indonesia. Dibikin apa sekalipun, masih ga punya rasa dendam sama TKI yang justru ramei. Gue sendiri kok punya hubungan yang baik sekali sama janitor paruh baya asal Jambi yang gue sering nanya, udah makan belon, udah sarap belon. 

Ngeliat di tipi hal-hal terkait demo di Kedubes Malaysia di Kuningan emang jadi bete banget.  Terus, ngapain gue masih ngotot tuk terus ngomong basa Indonesia? Ya, menurut pepatah Inggris, " if you can't fight them, join them". Gitu aja kok repot.

No comments:

Post a Comment