Monday, November 22, 2010

Keterbukaan Media Indonesia ?

Kecoh la kan kat Indonesia. Al-kisah lepas 2 hari kes Sumiati digunting bibir oleh majikan Arab Saudi, keluar kisah maid depa nama Kikim, mati dibunuh majikan, juga di Arab Saudi. Seperti biasa, berbondonglah para demonstran memenuhi Kedutaan Arab Saudi di Jakarta. Hari ni je, Isnin, 22 November 2010, 3 demo berlangsung depan Kedutaan Arab Saudi. Tapi takde pulak acara baling taik kan?

Tapi memang pukimak la kan majikan dia. Dah la cacat muka perempuan tu dikerjakan, dibagi makan dua hari sekali, dilayan seperti binatang. Mana ada orang Islam buat macamtu? Di negara ni, Cina dengan India je yang sanggup buat macamtu. Patut Cina di bagi maid China dan India dibagi maid India. Pukul la macam ko pukul cicak sesuka hati bangsa engkau kan. Kimak betul. Cina dengan India buat taik, Melayu yang kena hadap demo. Macam haram.

Yang teman heran sangat la kan, Detiknews takde pulak benarkan komen teman. Teman komen berdasarkan apa yang teman dengar la di Putrajaya ni. Kisah maid Indonesia yang makin BESAR KEPALA. Komen teman berbunyi begini :

" Para TKW (tenaga kerja wanita) Indonesia yang bekerja dengan majikan Muslim di Malaysia harus bersyukur kerna diperlakukan seperti keluarga sendiri. Dibawa berwisata (melancong) dan digalak bersolat jemaah bersama keluarga majikan. Tapi wajar dilihat tren (trend) terkini di mana ada TKW yang sudah berani teriak kepada majikannya " kalau ibu tak suka saya, ambil itu air panas, siram saya!". Untungnya majikan Muslim di Malaysia sabar semuanya. Kalau non-Muslim, nasibnya pasti lain. "

Tapi Detiknews mensensorkan komen tersebut. Hanjing bukan? Teman dapat tahu, di Presint 9, ada maid Indonesia yang memaki-maki majikan sendiri. Ya Allah, bersabarnya majikan dia tu walaupun akak tu seorang polis. Maid tu dengan berani mencabar akak tu siram dia dengan air panas. Kemudia maid tu kalau kena marah suka menangis meraung-raung bagi satu kawasan tu dengar. Aiyo. Binatang apakah itu. Dengar cerita, masa akak tu takder, maid tu dengan berani bawak balik Mas Joko kalau tak Mas Parjo ke rumah. Astaga. Cukup penyabar akak tu.

Tapi yang heran pulak, Detiknews ni dia tak sensor pulak komen seorang pembaca yang mengulas tentang berita bahawa sesetengah TKW 'hilang' itu berpunca dari masalah keluarga antaranya suami di kampung halaman, kahwin lain. Pembaca tu komen :

"satu lg bukti hasil ajaran iblis poligami yg mengahancurkan keluarga dan negara"

Amboi, sesedap mak bapak dia mengutuk ajaran agama lain kan? Ini la demokrasi yang Indonesia bangga-banggakan. Demokrasi memilih citra pemberitaan yang mereka rasa sedap dan seronok dalam mengadu domba.

Kadang bila dengar sesetengah depa mengutuk Malaysia kononnya pemberitaan kat Malaysia ni tak sebebas mereka, nak termuntah pun ada. Hipokrit giler khinzir lah kesimpulannya.

No comments:

Post a Comment