Monday, August 9, 2010

Sepetang Di Bukit Ampang


Hari Sabtu yang mendung, aku pun bangun dengan suasana relaksasi yang tinggi. Sebab berjauhan dengan rumah sendiri yang menjadi punca hujung minggu yang kusut. Jadi aku ke dareah padat tempat aku dilahirkan di KL ini 7 tahun lalu. Ampang.


Lalu aku pun membawa hayunan langkah aku untuk masuk ke kereta dan memandu ke Bukit Ampang. Cuaca berjerebu dan mendung.


Sekali sekala mentari seakan-akan mahu menunjuk dirinya tetapi segan silu. Mamat ni juga yang tanpa segan silu menunjukkan dirinya kepada matahari. Eh, apa aku tulis ni..


Kemudian, aku ke gerai di bucu depan jalan menuruni bukit ke Ampang Saujana. Eh. Papan tanda apa ni. Belum pernah ku lihat di mana-mana ya.


Kemudian aku pun order kopok lekor singgit.



Disusuli nasi lemak sebungkus dengan dihiasi gambar pemain Switzerland. Kan bagus kalau si pemain tu datang makan kat sini. Haha. Baru dia tau langit tinggi rendah.


Dan juga air jambu. Harganya, Ka-Ching. Semuanya RM3.00 bang.


Keenakan sambalnya yang pedas manis penuh perisa itu membuatkan aku makan 3 bungkus. Tu pasal muatan aku meningkat. Hantar PUSPAKOM badan ni sah kena saman.


Akhirnya mentari menunjukkan diri dalam kemalu-maluan. Ada kemaluan juga matahari kan. Bolehlah menjerit menyanyi lagu "Senja Di Kuala Lumpur" nyanyian Broery Marantika jika anda merasakan perbuatan anda itu tidak bertentangan dengan papan amaran tadi.


Dan yang tiada kemaluan cuma peniaga ini yang selamba mak enon, bukan sahaja parking di atas garisan kuning, malahan, berdagang lagi.

No comments:

Post a Comment