Wednesday, July 21, 2010

Kembara Ke Bandung V

Pagi Ahad, 27.06.2010. Aku macam biasa bangun awal, subuh, tidur balik kejap sambil TV terpasang, kendian turun breakfast, naik balik, mandi air panas, isap rokok sambil tengok TV Indonesia yang malam tadi penuh dengan rancangan hiburan. Pagi pun ada konsert live. Hebat!

Matahari dah naik. Arai di bilik sebelah aku taknak ganggu. Haha. U know what I mean la kan. So aku pun melangkah keluar hotel ke pinggir jalan. Pergh. Hari minggu pun sibuk lalulintas. Memang Bandung hujung minggu akan jem. Sebab ia juga menjadi destinasi percutian orang-orang Jakarta. Jadi, banyaklah kereta bernompor plet pangkal B yang mewakili Jakarta. Kalau Bandung, pangkal huruf depannya ialah D.

Aku jalan kaki dalam dingin pagi yang disulam hangat mentari jam 8.00 pagi itu. Suasananya macam jam 10.00 pagi waktu Malaysia la. Sorang-sorang je la. Senang buat keputusan. Tak gituh? Aku nak pergi Pasar Baru. Ya. Berdasarkan peta, aku akan sampai ke situ sebelum lutut tercabut. Tak jauh la kan? Wakaka.

Sampai jugak aku ke Pasar Baru. Sebuah mall yang bapak besar. 8 tingkat ader. Lebar je dah 50m. Panjang membawa ke 100 m. Woi. Besar tu. Aku pun masuk dan, erk. Penuh orang. Kedai-kedai sedang dibuka. Harga jualan murah murah! wah! Wahhhhh!

Kenapa aku sampai Rumah Mode dan Cihanpelas dulu? Kenapa aku tak sampai sini dulu! Ades. Aku sempat beli sepasang kasut dan 3 helai baju, sebelum keluar cari rokok kat mart seberang jalan. Kat sini, Dunhill susah nak jumpa. Marlboro kotak merah dia memang terbaik. Harga Rp 10.500. Kekira RM4.00.

Kendian, aku pun lepak pekena Es Campur. ABC versi Indonesia. Terpengaruh gak aku ngan propa pak supir taksi semalam. So aku feeling-feeling Gobenor Jabar (Jawa Barat) yang berjiwa rakyat. Lepas tu, terus aku tahan teksi mintak hantar ke hotel.

Sesampai di hotel, jam dah 11.30 pagi. Ah. Terlupa! Aku terlupa yang aku nak lukis potret kat mamat tepi jalan on the way aku menapak ke Pasar Baru tadi. Lain kali je lah. Aku tanya kat receptionist hotel tu kat mana ada salon. Aku nak gondolkan kepala. Rimas. Letaknya celah lorong nun di sebalik lorong sana. Baik.

Aku pun ke sana. Puas gak la aku mencari. Akhirnya jumpa. Wah servis bagus. Siap ada tuala panas lap kepala bagai. Cuma dia pelik. "Mau habisin?" tanya dia. "Iya! Gundulkan!" jawab aku. Memang pelik kot bagi dia. Sebab memang payah nak jumpa pria gondol kat Bandung ni. Cuma yang aku seriau, pisau cukur dia masih lagi pisau asah kat 'belt'. Ala-ala barber 80an kat Malaysia. Euuuu. Redho lagi.

Punya la lama dia godek kepala aku, aku dah tak senang hati dah. dah lepas pukul 12. Aku bukan tau sistem kat sini. Entah-entah depa tereban barang aku keluar. Ye la, check out kan jam 12. Sampai lobi si Arai dah dok kat sofa. "Woi hang pergi mana? Aku ingat dah check out!" ujarnya. Sampai ke lobi terus aku naik atas, mandi dan angkat bagasi semua, terus serah ke kaunter. "Maaf ya, telat dikit" ujar aku dengan senyum kerang. "Eh.. Ga apa apa. Jam 1 pun ga apa apa." jawabnya. Ces ponek den jalan macam kartun.

Aku ngan Arai check out dari Hotel Kumala. Next destination? Arai cadangkan Hotel Puri Gardenia, Dago. Ikut je lah. Aku tak suka sewa bilik mahal-mahal. Duit lebih mulia dihabiskan untuk shopping daripada untuk sewa hotel tempat semata-mata untuk tidur je. Mau nyer tak. Celik mata, merayau. Balik hotel tidur. Celik mata merayau.

Hotel Puri Gardenia, Jl. Dipati Ukur, Bandung.

Kami naik teksi ke Jalan Dipati Ukur. Kawasan student. Sebab kat sini terletak Universiti Padjajaran. Katanya dek orang sini, sana banyak student Malaysia. Ada aku kesah? Apa pentingnya dorang kat aku di sini. Aku pun check in. Wau ada bilik Rp 100.000 semalam. Tingkat atas sekali. Bilik air asing. Takde aircond. Apa payah aircond. Sejuk kot Bandung ni memalam. Apa lagi. Ambik 2 malam la. Arai dapat bilik mahal sikit. Rp200.000 semalam. Bezanya, luas sikit, katil besar. Woo Woo.. Lambat. Aku dapat dulu bilik murah!

Tepi simpang masuk Dipati Ukur - Dago berhampiran Jembatan Layang Dago.

Lepas tu kami terus minum kat food court depan tu sebelum kami nak ke Pasar Baru balik. Yer la. Si Arai nyumpah aku sebab tak ajak dia pagi tadi. Kami ke Pasar Baru sekali lagi. Kali ni aku teman dia je la. Tapi dalam teman-teman tu terbeli jugak sehelai baju lagi. Tiba-tiba terdengar azan Asar. Aku suruh Arai tunggu kat kedai tu aku naik atas cari surau. Rupa-rupanya surau tu kat atas bumbung! Gerrand. Pemandangannya indah sekali. Seluruh Kota Bandung di bijik mata aku.

Depan Pasar Baru Trade Center, Bandung.

Pemandangan Bandung arah Timur dari bumbung Pasar Baru.

Pemandangan Bandung arah Selatan dari bumbung Pasar Baru.

Pemandangan Bandung arah Timur Laut dari bumbung Pasar Baru.

Posing maut. Sebab apa maut, sebab belakang aku ada pemancar telefon. Memang tumor otak la kalo dok lelama situ.

Lepas solat aku cari Arai, aku ajak dia naik atas. Maka bergambar la kami kat atas tu. Lepas tu masa turun, masa aku dok belek-belak baju, si Arai gatal lak pi belek baju kedai lain. Penyudahnya hilanglah dia dari pandangan aku. Aku tunggu kat depan mart seberang jalan memandang pintu keluar Pasar baru. Dekat nak setengah jam, hari makin gelap. Habuk lalulintas tu aku dah tak tahan dah. Aku decide blah je. Aku jalan ke lorong belakang. Belok kiri. Jalan dan jalan. Erk. Jalan tu sunyi. Hari makin gelap. Cuak pulak. Nak dijadikan cerita, ada teksi lalu, aper lagi, tahan la. Hahaha.

Sampai kat hotel, aku pulak nyumpah dia. Haha. Ambik. Lepas mandi kitorang makan kat Dapur Bebek. Makan nasi ngan itik salai. Sedap nyer. Gambar takde. Si Arai tak upload lagi kat FB dia. Lepas tu kitorang terus ke Jl. Merdeka. Cari internet. Si Arai cari CD. Aku bukan mat CD CD ni.

Kat sinilah aku terpaksa idupkan kembali FB Fasleigh Muhammad aku. Sebab masalah authenticate FB nama penuh aku. Huhu. Mesti orang tuduh aku propa. Lantak la. Bukan usik teloq depa pun. Lepas tu, kami balik. Tidor. Malas nak melayan hiruk pikuk penonton World Cup yang merata-rata kasi hingaq.

No comments:

Post a Comment