Wednesday, July 21, 2010

Kembara Ke Bandung IV

Lepas aku balik dari money changer, kami kembali ke Jl. Cihanpelas. Tips lagi untuk anda yang ingin ke Bandung. Pemandu teksi merupakan penyampai informasi yang paling bagus sekali. Haha. Rajin-rajinlah bersembang dengan mereka dan mereka pula sangat suka bersembang dengan orang Malaysia.

Si Arai nak borong kaos cenderamata. Ala-ala baju souvenir la. Gerai je. Bukan kedai. Sepasang laki bini dan anak mereka yang kecil sedang berniaga. Wow! Baju sehelai Rp 10.000? Itu RM3.70 namanya. Si Arai sibuk memilih baju dengan banyak sekali. Murah betul hati dia. Semurah baju-baju souvenir.

"Dari Malaysia mas?" tanya akak tu. "Iya" jawab aku. "Ehh... Upin dan Ipin nya mana?" tanya nya lagi. Suster ngesot betol! Mentang aku botak. Dia sengih-sengih sambil tunjuk aku kat anak dia. "Ini, suka sama Upin Ipin." sambil tunjuk anaknya. Oh ye ke? Ade aku kesah. Kamu telah insult aku tau tak. Benci.

Kami berlegar lagi di Jl. Cihanpelas. Aku cari musola. Ada la satu. Kiblatnya arah Barat terus? Waduh. Aku sengetkan sejadah arah Barat Laut. Redho je lah. Macammana aku boleh tau mana barat mana utara? Tengok peta la bai. Duhh!

Jam 4.00 petang. Perut lapar. Kami terus ke Nasi Ampera berhampiran dengan simpang empat flyover. Lumayan. Nasi tak berkuah. Petai nya besar-besar. Kami makan dengan kurang lahap. Sebab takde lubricate. Itu ini itu ini, ka-ching, Rp. 50.000. Aik? Macam tu punya melantak dua orang baru RM18? Kami lepak situ dekat nak sejam sebelum aku ambil keputusan untuk ronda-ronda. Haha. "Jom, kita bayar teksi Rp 50.000, ikut meter, suruh dia bawak kita ronda. Aku belanja" aku bagitau Arai. "Jom! Jom! Aku tak kisah!" jawab dia. Memang la kau tak kisah. Aku punya rupiah.

Mentekedarah di Nasi Ampera, Cihanpelas.

Kami ambik teksi kat tempat kami ambik teksi tengahari tadi untuk ke money changer. "Pak, ikut argonnya, sampai lima puluh ribu, bapak bawak aja kami puter-puter" aku bagitau kat supir teksi tu. "Iya. Iya." jawabnya suka.

Kami meronda sambil sembang-sembang. Pak supir taksi tu nampaknya pembangkang kat sana. Ala-ala orang Pakatan Rakyat kat Malaysia la. Topik mula-mula pasal Manohara. Alamak. Ini berat. Aku selamba tempelak Manohara depan dia. "Tolol ya pak itu Manohara. Masa sih kahwin sama pengiran sinting." aku ambil langkah neutral. " Iya. Pasti yang dimahuin, uwangnya." jawab supir taksi itu. Lega.

Topik kedua tentang pergeseran Indonesia Malaysia. Ketika itu kami menghampiri Paris Van Java. Tapi drebar teksi tu tak syorkan pergi situ. Sesak dengan manusia. Dan sesak dengan budak-budak jahat suka gaduh-gaduh.

Pendapat kami sama. Malaysia dan Indonesia diadu dombakan oleh tangan tersembunyi. Pemandu teksi itu terdiam bila aku ceritakan tentang sebab utama Malaysia dan Indonesia ingin dilihat berperang ialah, kedua-dua negara, tiada hubungan diplomatik dengan Israel. Malah pengkalan Israel luar negaranya hanya terdapat di Singapura dan rahmat beragama Islam mungkin akan menyatukan kedua-dua negara dan Singapura tidak rela akan terjadinya perkara ini. Hebat ke hipotesis aku? Hantam sajalah.

Topik ketiga tentang Ariel dan Luna Maya. Kata bapak teksi tu, itu mainan pemerintah yang mahu alih pandangan rakyat dari piliharaya kepala dareah yang penuh kontroversi. Katanya, jika Ariel bersalah, masakan ramai artis datang memberikan dokongan kepadanya. Wah. Gila artis gak orang tua ni. Katanya lagi. Orang kampung pun boleh nampak yang badan Ariel besar kepalanya kecil dalam video itu sedangkan Ariel sebenarnya memiliki kepala yang besar. Bukan kepala butuh yer. Kepala atas.

Sambil melalui Muzium Geologi dan Gedung Sate, pak pemandu taksi tu pun menjadi pemandu pelancong sambilan. Terangnya lagi, di Bandung, keadaan sangat harmonis. Gubenurnya boleh minum-minum di tepi jalan. Tak seperti di Jakarta. Oih. Aku lagi standard dari Gubenur Jawa Barat la gamaknya. Sebab loya tekak uols ngan gerai tepi jalan. Wakaka.

Kami pusing lagi. Sambil sembang-sembang pasal jalan sempit, pemandu teksi menceritakan tentang sikap kerajaan yang lepas tangan dalam soal pampasan untuk kerja lebarkan jalan. Tetapi pada masa yang sama mempertikaikan tentang binaan yang memasuki tanah simpanan jalan. Apa ko nak cakap sebenarnya pak?

Kami ditunjukkan Bandung Mall yang sangat besar. Itulah gedung terbaru di Bandung. Ah. Jam dah 5.30. Matahari dah tenggelam. Meter dah mencapai Rp 65.000. Pandai kan bapak supir ni. Kami pun terus pulang ke Hotel Kumala.

Sebelum pulang, pemandu teksi itu meluahkan perasaan curiganya kepada orang Cina Indonesia yang padanya menjadi punca pertikaian Malaysia dan Indonesia selama ini melalui media yang mereka kuasai. Aku diam je. No komen. Katanya "Ada kawan saya, Cina Muslim, bilang sama saya, hati-hati dengan kaumku yang bukan Islam. Mereka tak akan membiarkan kamu hidup aman." Pergh!

Sesampai di bilik, aku bukak TV. What? Gempabumi 6.2 skala Richter kat Tasik Malaya. Rupa-rupanya masa kami puter-puter naik taksi tadi, berlaku gempa bumi. TV tunjuk orang berhamburan keluar dari mall di Bandung. Ala. Tak dapat pulak experience tu.

Malam tu, aku ajak Arai keluar lagi. Mana? Cihanpelas lagi! Kali ni kami naik Angkutan Kota. Van kecik yang dijadikan pengangkutan awam. Van ini melalui route yang ditetapkan dan merangkumi jalan-jalan utama sahaja. Terdapat 4 laluan dan beribu-ribu operator. Pantang nampak orang jalan, dihonnya suruh naik walaupun dah takde tempat duduk tu. Ko ingat aku bawak tikar mengkuang nak suruh duduk atas lantai?

Tapi mas yang bawak Angkutan Kota tu over pulak peramahnya. Siap offer pelacur. Maka aku jadi perantara la antara sang bapak ayam dengan sang pelanggan yang you know who. Hahaha. "Saya ga bisa mas. Sudah ada perjanjian sama isteri saya." matilar ayat lepaskan diri.

Cihanpelas waktu malam.

Awek kedai baju yang sporting.

Awek-awek ni siap paksa aku beli sim card Indonesia. Tapi. Maaf. Dunia kita berbeza. Gitew.

Selepas jalan-jalan Cihanpelas, mas Angkutan Kota itu datang balik ambik kami di jalan masuk ke Cihanpelas Walk. Dia membawa kami ke kawasan di mana pelacur menunggu di tepi jalan. Wah.

"Kalau di Malaysia ya mas. Yang kaya gitu, bencong semuanya" ujar aku kepadanya. Dia melopong. "Iya sih?" sahutnya sambil ketawa. Memang pon. Mana ada pelacur beroperasi tanpa bapak ayam yang promote kat tepi jalan di Malaysia ni kan? Hahaha.

Last sekali, kami pulang berempat. Hahaha. Ko kiralah sendiri berdasarkan algebra yang ko telah pelajari. Malam tu aku tidur awal.

No comments:

Post a Comment