Wednesday, July 21, 2010

Kembara Ke Bandung III

Pagi Sabtu, 26 Jun 2010. Aku terjaga awal. Solat Subuh. Awalnya Subuh kat sini! 4.39 pagi! Alaa.. Baru feeling-feeling nak tidur nyenyak atas tilam spring. Merasolah aku tidur 3 jam je. Sebab gagal menyesuaikan diri dengan waktu Pulau Jawa. Lepas Subuh, aku layan berita-beriti kat TV. Untungnya orang Malaysia sebab faham bahasa Indonesia. Jangan terkejut, ramai orang Indonesia kurang memahami Bahasa Malaysia. Pelik tapi benar.

Lepas makan pagi yang berupa maggi goreng dengan kopi panas dan fresh oren (kordial je kot), aku pun melayan Piala Dunia ulangan kat lobi. Pantai Gading? Negara Melayu mana tu dalam World Cup? Oh! Itu Ivory Coast dalam bahasa Indonesia. Hehehe. Apa-apa je lah. Aku pun naik ke bilik layan citer Spongebob bahasa Indonesia.

Jam menunjukkan 8 pagi dan aku call bilik Arai ajak dia keluar. Dia nak tidur lagi. Cis. Pukul 10 aku call lagi. OK. Siap. Kitorang pun jalan arah Barat menuju haluan yang tak pasti. "Kita nak pergi mana ni?" dia bertanya. "Entah. Jalan je." aku jawab. Kami terus berjalan sampai depan Masjid Raya Bandung yang famous amous cookie itu.

Pemandangan pagi Sabtu kat area situ tetap banyak kereta. Ada makhluk-makhluk gelandangan compang-camping, ada orang-orang kaya yang bawak Afansa (sebutan untuk Avanza). Kaya ke? Banyak sangat Avanza kat sini. Rupanya harga dia sama dengan sebijik Viva kat Malaysia. Dengki pulak saya.

Jl. Asia Afrika, Bandung, arah Timur jam 6.05 pagi

Masjid Raya Bandung, Alun-Alun.

Sampai di satu deretan kedai, kami menyerah kalah dengan langkah pagi yang malas. Kami terus jumpa sekumpulan supir taksi Koputra yang teksi-teksinya menggunakan Proton Wira. Kami ke Rumah Mode. Famous la konon F.O.S. ni dalam ratus-ratus Factory Outlet kat Bandung ni. Kami di caj Rp 50.000. Hoi RM18 tu! Takpe. Sedekah.

Tips kat Bandung ni yer, kalau nak tau, naik teksi jangan tanya berapa. Alamatnya, anda akan dapat harga yang sakit hati. Naik terus duduk je. Nanti drebar akan tekan meter. Ikutkan kalau pakai meter (yang disebut argon), dalam Rp 25.000 je kot dari Alun-Alun ke Rumah Mode. Takpe. Bantai je lah.

Rumah Mode. Haiyo. Ia merupakan kompleks gerai-gerai cantik yang menempatkan sebuah kedai Factory Outlet yang gede. I mean besar. Baju-bajunya murah kot. A|X sehelai baru kira-kira RM20.

Eh.. eh.. Malu-malu biawak pulak kau kan. Ye lah u all, memilih baju ngalahkan pompuan.

Jam 11.30 kami keluar, aku beli baju sehelai je kot. Jenama Boss. T Shirt kolar. T-Shirt disebut Kaos dalam Bahasa Indonesia. Terus kami nyeberang jalan untuk ke Restoran Minang. Aku melantak manakala Arai melihat. Kejam. Lepas tu, kami decide untuk ke Dago. Apa binatang yang ada kat Dago? Aku tak tau. Aku tak study Bandung. Arai yang study Bandung. So aku ikut dia je la.

Aku rasa bersalah pulak sebab masa aku tahan teksi, teksi tu memintas seorang cewek yang tengan naik skuter. Tapi memang hebat penunggang kat sini. Awek tu brek mengejut sambil hon dengan marah. Tapi apa dia kesah dek pemandu teksi tu. Memang hon tu muzik jalanan kat sini. Fuh.. Kalau kat Malaysia, dah sah berlanggar.

Kami tersangkut dalam macet. Lalu bapak supir taksi itu buat u turn selamba opah belah menantu dia. Bingit dengan hon la. Apa lagi. Teksi kami memintas membelah Jl. Cihanpelas. Wau! Wau! Jl. Cihanpelas banyak kedai barang-barang stylo! Menurut pak supir, orang-orang Jakarta penuh di sini waktu hujung minggu beli dressing. Aik. Haha.

"Pak. Di sini aja ya pak. Di sini aja." Aku bagitau pemandu teksi tu. "Ga mau ke Dago?" tanya dia. "Di sini aja." balas aku lagi sambil aku dok sembang dengan Arai betapa sepatutnya kita sampai di Jl. Cihanpelas dulu lebih baik dari Rumah Mode. Teksi memberhentikan kami di simpang masuk ke Cihanpelas Walk. Tambang Rp 16.000 je. Pakai meter. Murah ler.

Jl. Cihanpelas yang menempatkan kedai-kedai baju sylo, mylo, milo, oligokoko, apo-apo sajolah.. Sylo gak orang tua tuh. Itu pemintak sedekah tu...

Sebuah kedai yang agak gerrand di Jl. Cihanpelas.

Oh. Great. Aku beli tiga helai T-Shirt, dan aku jalan naik turun bukit landai Jl. Cihanpelas tu. Ah. Tak puas. Rupiah dah abis. Tukar lagi. Jenuh tanya kat mana money changer, semua bank tutup. Jauh kata mereka. Atas san, di Jalan bla bla bla.. Ko ingat aku orang sini? Cam kewak je. Kami ambik teksi, dan terus mintak supir tu cari Manichandran. Eh. Money Changer.

Tukar lagi. Semalam kat LCCT dah tukar RM500. Ini RM500 lagi. Ni semua hotel cap kapak tu punya pasal. Erk. Bos panggil. Sambung jap lagi.

No comments:

Post a Comment